alexametrics

Kembali ke Kesepakatan Nuklir, Iran Ajukan Syarat

loading...
Kembali ke Kesepakatan Nuklir, Iran Ajukan Syarat
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
BERLIN - Iran bersedia untuk menjalankan kembali ketentuan kesepakatan nuklir 2015 namun dengan syarat Eropa memberikan manfaat ekonomi yang bermakna. Hal itu dikatakan oleh Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif.

Zarif mengatakan bahwa Iran dapat kembali mematuhi perjanjian nuklir 2015 dalam keadaan tertentu.

"Kami telah mengatakan bahwa kami siap untuk memperlambat atau membalikkan langkah-langkah ini sepadan dengan apa yang dilakukan Eropa," kata Zarif kepada wartawan di Konferensi Keamanan Munich, Jerman.



"Kami akan memutuskan apakah apa yang dilakukan Eropa cukup untuk memperlambat atau membalikkan beberapa langkah - kami bahkan tidak mengesampingkan membalikkan beberapa langkah yang telah kami ambil," ia menambahkan seperti dikutip dari Al Arabiya, Sabtu (15/2/2020).

Negara-negara Eropa yang menjadi pihak dalam perjanjian nuklir Iran yaitu Inggris, Prancis dan Jerman telah berjuang untuk menyelamatkan perjanjian itu sejak Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat (AS). Trump kemudian memberlakukan kembali sanksi keras terhadap Teheran.

Iran menanggapi penarikan AS dengan serangkaian langkah mengurangi komitmennya berdasarkan kesepakatan itu, termasuk dengan meningkatkan pengayaan uranium.

Eropa telah menetapkan mekanisme perdagangan khusus yang disebut Instex untuk mencoba memungkinkan perdagangan kemanusiaan yang sah dengan Iran untuk mengimbangi beberapa efek sanksi AS.

Tetapi Eropa belum menyelesaikan transaksi apa pun dan pihak Iran tidak menganggap hal itu sudah cukup.

“Kami tidak berbicara tentang amal. Kami berbicara tentang hak-hak Iran dan hak-hak rakyat Iran untuk menerima manfaat ekonomi," tegas Zarif.

"Kami telah menerima kerugian yang tidak dapat diperbaiki atau kerusakan yang tidak dapat diperbaiki karena sanksi AS, namun demikian kami akan membalikkan langkah-langkah yang telah kami ambil asalkan Eropa mengambil langkah-langkah yang bermakna," imbuhnya.

Diplomat top Uni Eropa Josep Borrell bertemu Zarif di Teheran awal bulan ini untuk mencoba menurunkan ketegangan setelah Inggris, Prancis dan Jerman memicu mekanisme pengaduan di bawah kesepakatan untuk mencoba menekan Teheran kembali mengimplementasikan secara penuh perjanjian nuklir 2015. (Baca: Trio Eropa Aktifkan Mekanisme Perselisihan, JCPOA Terancam Kolaps)

Washington menuduh Teheran berusaha mendapatkan senjata nuklir, yang selalu dibantah Iran.

Sanksi AS yang diperbarui hampir seluruhnya mengisolasi Iran dari sistem keuangan internasional, mengusir pembeli minyak dan membuat negara itu jatuh ke dalam resesi yang parah.

Borrell juga telah berkonsultasi dengan negara-negara lain yang masih berada dalam kesepakatan - Rusia dan China - yang seperti rekan-rekan Eropa mereka ingin menyelamatkan perjanjian itu.

Pertemuan komisi gabungan yang mengawasi kesepakatan akan diadakan bulan ini untuk mempertimbangkan mekanisme perselisihan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak