alexametrics

Foto Dua Tikus Bertarung di Peron Kereta Ini Raih Penghargaan

loading...
Foto Dua Tikus Bertarung di Peron Kereta Ini Raih Penghargaan
Foto pertarungan dua tikus memperebutkan remah sisa makanan di peron stasiun kereta bawah tanah London, Inggris, berhasil meraih penghargaan. Foto/Newsweek
A+ A-
LONDON - Melihat dua tikus berlarian di selokan atau di peron kereta adalah sesuatu hal yang jamak di temui dan mungkin tidak ada yang tertarik mengabadikannya. Namun bagaimana jika dua ekor tikus tengah bertarung di atas peron kereta? Sebuah foto yang diambil oleh seorang fotografer muda ini mungkin akan mengubah persepsi kita.

Sam Rowley, seorang fotografer satwa liar, berhasil mengabadikan pertarungan 'epik' dua ekor tikus yang tengah memperebutkan remah sisa makanan. Foto yang diberi judul 'Station Squabble' itu berhasil menyabet penghargaan fotograsi satwa liar dari Museum Sejarah Alam London dalam 55th Wildlife Photographer of the Year LUMIX People's Choice award.

"Semua orang tahu tentang tikus-tikus di bawah tanah tetapi saya tidak berpikir ada yang mereka dalam cahaya itu sebelumnya," kata Rowley seperti dikutip dari CNN, Kamis (13/2/2020).



Rowley menuturkan, ia mendapat beberapa "penampilan aneh" dari komuter di lantai berbagai stasiun kereta bawah tanah di London.

"Orang-orang sangat ingin tahu - mereka sangat cerewet dan baik tentang semuanya," ia menambahkan.

Rowley, seorang fotografer semi-profesional, memiliki ide untuk foto kemenangannya itu setelah dikirimkan video oleh seorang teman, yang merekam dua tikus dalam perjalanan pulang di malam hari.

Dia kemudian menghabiskan waktu sekitar satu minggu mengunjungi platform stasiun itu di malam hari, bahkan tinggal sampai dini hari.

"Saya cukup kecewa dengan apa yang berhasil saya dapatkan pada awalnya," katanya, seraya menambahkan bahwa gambar itu "tumbuh" seiring waktu.

"Dengan mayoritas dunia yang tinggal di daerah perkotaan dan kota sekarang, Anda harus menceritakan kisah tentang bagaimana orang berhubungan dengan satwa liar," ujarnya.

"Satwa liar itu fantastis dan saya pikir kita perlu menghargai hewan yang lebih kecil dan konon lebih sulit untuk hidup bersamanya," imbuhnya.

Direktur Natural History Museum, Michael Dixon mengatakan, foto tikus yang bertarung memberikan pandangan yang menarik tentang bagaimana fungsi satwa liar di lingkungan yang didominasi manusia.

"Perilaku tikus dipahat oleh rutinitas harian kita, transportasi yang kita gunakan, dan makanan yang kita buang," tambah Dixon dalam siaran persnya.

"Gambar ini mengingatkan kita bahwa walaupun kita dapat melewatinya setiap hari, manusia secara inheren terjalin dengan alam yang ada di depan pintu kita - saya harap itu mengilhami orang untuk memikirkan dan lebih menghargai hubungan ini," tukasnya.

Lebih dari 48.000 foto telah diajukan untuk kompetisi 2019, tetapi hanya 25 di antaranya yang terpilih untuk dipilih oleh publik. Foto-foto itu, termasuk foto pertarungan tikur karya Rowley, akan dipajang di pameran Wildlife Photographer of the Year di Natural History Museum hingga 31 Mei mendatang.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak