alexametrics

AS Kembangkan Vaksin Anti Virus Corona Wuhan

loading...
AS Kembangkan Vaksin Anti Virus Corona Wuhan
AS tengah mengembangkan vaksin anti virus Corona Wuhan. Foto/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) tengah mengembangkan vaksin untuk melawan virus Corona Wuhan yang mematikan. Untuk itu, AS mendesak Beijing untuk meningkatkan kerja sama dengan otoritas kesehatan internasional.

Pemerintah AS ingin menempatkan timnya sendiri di lapangan untuk meninjau data mentah dan mempelajari lebih lanjut tentang patogen, yang sejauh ini telah merenggut lebih dari 100 nyawa.

"Kami sudah mulai di NIH dan dengan banyak kolaborator kami tentang pengembangan vaksin," kata pejabat National Institutes for Health (NIH) Anthony Fauci kepada wartawan seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu (29/1/2020).



Ia menuturkan bahwa prosesnya akan memakan waktu tiga bulan untuk memulai percobaan pertama, tiga bulan lagi untuk mengumpulkan data, sebelum dapat pindah ke fase kedua.

"Tetapi kami sedang melanjutkan seolah-olah kami harus menggunakan vaksin," ujar Fauci.

"Dengan kata lain, kita sedang melihat skenario terburuk bahwa ini menjadi wabah yang lebih besar," imbuhnya.

China dikecam keras karena penanganan epidemi Pernafasan Akut Parah (SARS) 2002-2003, yang merenggut ratusan nyawa, sebagian besar di China daratan dan di Hong Kong.

"Selama darurat kesehatan itu, para ilmuwan mulai mengembangkan vaksin, tetapi tidak pernah digunakan," ungkap Fauci.

Secara terpisah, kepala petugas ilmiah Johnson & Johnson mengatakan kepada AFP bahwa perusahaannya juga sedang mengembangkan vaksin yang sama.

"Kami akan memanfaatkan teknologi yang sama yang digunakan dalam pengembangan dan pembuatan vaksin Ebola Johnson & Johnson yang saat ini digunakan di DRC dan Rwanda," kata Paul Stofells menggunakan akronim dari nama resmi Kongo, Republik Demokratik Kongo.

"Itu adalah teknologi yang sama juga digunakan untuk membangun kandidat vaksin Zika dan HIV kami," ungkapnya.

Sebelumnya Menteri Kesehatan AS, Alex Azar mengatakan, pihaknya telah tiga kali menawarkan bantuan kepada China untuk menangani krisis virus Corona namun sejauh ini tidak berhasil.

"Kami mendesak China lebih banyak kerja sama dan transparansi adalah langkah paling penting yang dapat Anda ambil menuju tanggapan yang lebih efektif," kata Azar kepada wartawan.

"Pada tanggal 6 Januari, kami menawarkan untuk mengirim tim CDC ke China yang dapat membantu upaya kesehatan masyarakat ini," ungkap Azar.

"Saya mengulangi tawaran itu ketika saya berbicara dengan menteri kesehatan China pada hari Senin, dan itu diulangi lagi melalui kepemimpinan Organisasi Kesehatan Dunia hari ini di Beijing," sambungnya.

China dengan cepat mengurutkan genom novel Coronavirus 2019 dan mempublikasikannya, sehingga memungkinkan para ilmuwan di seluruh dunia untuk mengembangkan alat diagnostik dan memenangkan pujian atas usahanya, termasuk dari Presiden AS Donald Trump.

Hanya empat hari yang lalu, Trump mentweet: "Cina telah bekerja sangat keras untuk mengendalikan Coronavirus. Amerika Serikat sangat menghargai upaya dan transparansi mereka." (Baca: China Transparan soal Virus Corona, Trump: Terima Kasih Xi Jinping!)

Tetapi pernyataan terbaru oleh Azar menimbulkan pertanyaan tentang seberapa banyak China benar-benar telah bekerja sama.

"Para ahli CDC siap siaga, bersedia dan dapat segera pergi ke Cina, baik secara bilateral atau di bawah naungan Organisasi Kesehatan Dunia," kata Azar.

"Ini diperlukan agar kita dapat melihat data mentah, bukti mentah dan membantu merancang jenis studi dan analitik untuk menjawab pertanyaan kritis seperti masa inkubasi dan apakah infeksi dapat ditularkan sementara pasien tidak memiliki gejala," tuturnya.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak