alexametrics

Afghanistan Siap Ditinggal Pasukan AS

loading...
Afghanistan Siap Ditinggal Pasukan AS
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
DAVOS - Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani mengatakan, negaranya benar-benar siap jika Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memutuskan untuk mengurangi kehadiran militernya di negara itu.

"Kami benar-benar siap untuk penarikan 4.000 tentara setiap kali presiden memutuskan," kata Ghani menanggapi pertanyaan wartawan tentang meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran.

Dalam beberapa minggu terakhir, ada spekulasi bahwa Trump dapat mundur dari rencana yang dilaporkan untuk menarik pasukan dari Afghanistan, di tengah meningkatnya ketegangan dengan Iran, yang mana Afghanistan berbagi perbatasan.



"Itu adalah kebijakan internal AS - sejauh menyangkut Afghanistan kami telah memperhitungkan hal ini dan kami siap untuk dapat melihat kepergian 4.000 tentara," ujar Ghani seperti dikutip dari Business Insider, Jumat (24/1/2020).

Menurut Ghani kompleksitas logistik yang berarti penarikan pasukan bukan hanay peristiwa yang terjadi dalam satu hari.

"Tapi kami nyaman," tegasnya.

Ghani mengatakan pangkalan-pangkalan AS di Afghanistan tidak dapat digunakan sebagai tempat peluncuran untuk serangan terhadap Iran jika konflik pecah. Hal itu berdasarkan perjanjian keamanan yang ditandatangani oleh kedua negara.

"Kami memiliki perjanjian yang mengikat, perjanjian keamanan bilateral - pangkalan AS di Afghanistan tidak dapat digunakan terhadap pihak ketiga. Kami telah diyakinkan akan hal itu," urainya.

Dalam beberapa minggu terakhir, ketegangan yang membara antara AS dan Iran telah meletus menjadi konflik, dengan AS membunuh Jenderal Iran Qassem Soleimani dan Iran menembakkan rudal ke pangkalan AS di Irak sebagai pembalasan.

Saat kampanye presiden lalu, Trump berjanji untuk menarik diri dari keterlibatan militer yang mahal di luar negeri. Namun, di bawah kepresidenannya, jumlah pasukan AS yang ditempatkan di Afghanistan malah meningkat menjadi sekitar 14.000.

Pada bulan Desember, NBC News melaporkan bahwa Trump sedang mempertimbangkan untuk menarik pasukan AS di negara itu sebanyak 4.000 personel.

Janji Trump untuk mengurangi kehadiran militer AS di kawasan itu terhenti di tengah kegagalan untuk menengahi kesepakatan dengan faksi-faksi Taliban di negara itu. Dalam pertemuan dengan Ghani pada hari Rabu, Trump mengatakan dia ingin melihat pengurangan dalam kekerasan Taliban sebelum pembicaraan dapat dilanjutkan, membuka jalan bagi penarikan pasukan AS.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak