alexametrics

Bantu Perusahaan Minyak Iran, Enam Perusahaan dan Dua Individu Disanksi AS

loading...
Bantu Perusahaan Minyak Iran, Enam Perusahaan dan Dua Individu Disanksi AS
Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) telah memasukkan enam perusahaan dan dua orang ke dalam daftar hitam karena melanggar sanksi terkait Iran. Perusahaan-perusahaan yang berbasis di sejumlah negara itu telah membantu perusahaan minyak milik Iran, NIOC, mengekspor barang-barang bernilai jutaan dolar.

Departemen Keuangan AS mengatakan mereka menjatuhkan sanksi pada Triliance Petrochemical Co Ltd yang berbasis di Hong Kong dan Sage Energy HK Limited, Peakview Industry Co Ltd yang berbasis di China, serta Beneathco DMCC yang berbasis di Uni Emirat Arab.

Sanksi akan membekukan semua aset perusahaan yang berada di bawah yurisdiksi AS. Sanksi juga melarang warga AS untuk melakukan transaksi dengan mereka, dan berpotensi memberikan sanksi kepada lembaga keuangan non AS yang memfasilitasi transaksi bagi perusahaan-perusahaan tersebut.



Selain itu, pemerintah AS menjatuhkan sanksi pada dua perusahaan lain yaitu Jiaxiang Industry Hong Kong Limited dan Shandong Oiwangwa Petrochemical Co Ltd, serta dua orang, Ali Bayandrian, yang terkait dengan Triliance Petroleum, dan Zhiqing Wang, warga negara China yang memiliki hubungan dengan Shandong Oiwangwa seperti dikutip dari Reuters, Jumat (24/1/2020).

Pengumuman ini adalah langkah terbaru dalam kampanye "tekanan maksimum" AS yang dirancang untuk menekan ekonomi Iran. Ini dilakukan untuk mencoba memaksa Teheran menerima pembatasan lebih besar pada program nuklirnya, kegiatan regional, dan program rudal balistiknya.

Ketegangan AS-Iran telah meningkat sejak keputusan Presiden Donald Trump untuk meninggalkan kesepakatan nuklir Iran 2015. Trump selanjutnya memberlakukan sanksi terhadap Iran.

AS juga menyalahkan Iran atas serangan terhadap fasilitas minyak Saudi dan membunuh komandan militer Iran Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak AS pada awal Januari.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak