alexametrics

Unit Angkatan Laut Korsel Perluas Operasi ke Selat Hormuz

loading...
Unit Angkatan Laut Korsel Perluas Operasi ke Selat Hormuz
Unit anti pembajakan Angkatan Laut Korsel memperluas operasinya ke Selat Hormuz di tengah ketegangan Iran dengan AS. Foto/Istimewa
A+ A-
SEOUL - Satuan unit anti pembajakan Korea Selatan (Korsel) untuk sementara memperluas misinya ke Selat Hormuz di tengah meningkatkan ketehangan antara Iran dan Amerika Serikat (AS). Kementerian Pertahanan Korsel mengumumkan hal itu pada Selasa (21/1/2020).

Dalam pengumumannya, Kementerian Pertahanan Korsel mengatakan hal itu dimaksudkan untuk membantu memastikan keamanan jalur perairan minyak dunia itu untuk kapal-kapal Korsel dan warga negaranya seperti dikutip dari VOA.

Pernyataan kementerian Korsel mengatakan unit itu akan bekerja secara independen tetapi akan bekerja sama dengan koalisi yang dipimpin AS jika diperlukan. Dikatakan dua tentara Korsel akan menjadi perwira penghubung di markas Konstruk Keamanan Maritim Internasional.



Menurut angkatan laut unit angkatan laut Korsel ini mengacu pada kapal perusak kelas 4.400 ton dengan 300 tentara dan helikopter.

Menurut pernyataan itu, Selat Hormuz adalah jalur pelayaran untuk lebih dari 70 persen impor minyak Seoul dan kapal-kapal Korsel berlayar melalui daerah itu sekitar 900 kali setiap tahun. Dikatakan sekitar 25.000 warga Korsel tinggal di Timur Tengah.

Para pengamat menilai, Korsel masih mempertimbangkan hubungannya dengan Iran dan sekutu utamanya AS dalam mengambil keputusan tersebut. AS sendiri telah meminta kontribusi Korsel untuk membantu menjaga tanker minyak.

Untuk diketahui, Korsel telah melakukan operasi anti pembajakan di Teluk Aden sejak 2009 dan memperluas ke selat yang menghubungkan Teluk Oman dan Teluk Persia. Ketegangan di perairan sekitar Semenanjung Arab telah melonjak sejak Presiden Donald Trump menarik AS dari perjanjian nuklir Iran 2015 dan serangan udara AS awal bulan ini yang menewaskan jenderal top Iran.

Iran dituduh menyabotase tanker minyak di Teluk Persia tahun lalu, tuduhan yang dengan tegas dibantahnya. Mereka kemudian menyita tanker minyak berbendera Inggris setelah sebuah tanker minyak Iran ditangkap oleh pihak berwenang di Gibraltar atas dugaan pelanggaran sanksi Suriah. Kedua kapal itu dibebaskan beberapa minggu kemudian.

AS pekan lalu memperingatkan ancaman terhadap kapal komersial di dan sekitar Teluk Persia menyusul ketegangan terbaru.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak