alexametrics

Mengenal Reza Pahlavi, Pria yang Prediksi Rezim Iran Segera Runtuh

loading...
Mengenal Reza Pahlavi, Pria yang Prediksi Rezim Iran Segera Runtuh
Reza Pahlavi, mantan putra mahkota Kekaisaran Iran. Foto/REUTERS
A+ A-
WASHINGTON - Pria bernama Reza Pahlavi, dalam sebuah perbincangan di Washington, memprediksi rezim berkuasa di Iran saat ini akan segera runtuh. Dia ternyata mantan putra mahkota Iran.

Dalam percakapan di Hudson Institute di Washington dengan fellow senior Mike Doran pada hari Rabu pekan lalu, Pahlavi mengatakan "awal dari akhir" rezim Iran sudah dimulai, yakni terlihat dari protes baru-baru ini di Iran yang berbeda dari demonstrasi sebelumnya.

"Orang-orang mencium peluang untuk pertama kalinya dalam 40 tahun," katanya. "Kali ini sangat berbeda dari 2009, bahkan sangat berbeda dari 1997. Orang-orang sudah memilikinya. Generasi muda Iran saat ini tidak tahan lagi. Mereka ingin memiliki kesempatan untuk masa depan yang lebih baik. Mereka ingin berada di jalur modernitas dan kebebasan. Satu-satunya hal yang berdiri di antara mereka dan dunia bebas adalah rezim ini."



Pahlavi mengatakan bahwa inilah saatnya bagi Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei untuk mundur dan memungkinkan transisi damai, dengan meminimalkan jumlah korban.

"Kepada pasukan yang menggunakan represi sebagai alat, yang bisa saya katakan adalah bahwa tidak ada cukup banyak orang yang bisa mereka bunuh untuk mempertahankan rezim ini dalam kekuasaan. Mereka lebih baik mundur dan bergabung dengan saudara-saudara mereka," ujarnya. "Rezim ini tidak dapat direformasi dan harus disingkirkan," paparnya, seperti dikutip The Jerusalem Post, kemarin.

"Sudah lama waktu terlewat bagi Anda untuk mendengar suara mereka," katanya kepada hadirin di Hudson Institute dan menekankan bahwa tidak ada gunanya mencoba bernegosiasi dengan Republik Islam Iran.

"Dalam menawarkan negosiasi rezim tanpa prasyarat, Anda mengabaikan permintaan rakyat untuk dukungan tanpa syarat. Bahkan, Anda mengkhianati mereka dengan mengakomodasi penindas mereka. Perhatian dan solidaritas internasional sangat penting bagi setiap gerakan yang berusaha menggulingkan rezim totaliter," kata Pahlavi.

Dia meminta negara-negara Barat untuk tidak melakukan pendekatan peredaan dengan Iran. "Sama seperti rezim yang telah menunjukkan pola konsistensi yang tidak dapat disangkal dalam perilakunya, demikian juga demokrasi Barat dalam perilaku mereka terhadap rezim," katanya.

“Selama 40 tahun ini, para pemimpin dunia bebas telah berusaha melibatkan rezim ini baik dalam perdagangan maupun dalam diplomasi. Sepanjang jalan, ada episode terbatas tekanan politik, hampir selalu dipimpin oleh Amerika Serikat, tetapi ada juga episode peredaan langsung yang juga dipimpin oleh Amerika Serikat. Semua upaya tersebut telah difokuskan pada perubahan perilaku rezim," paparnya.

"Semua telah gagal. Sekarang sudah saatnya untuk mengakui bahwa ini bukan rezim yang normal dan bahwa itu tidak akan mengubah perilakunya," imbuh mantan putra mahkota Iran tersebut.

Dia menambahkan, "Selama 40 tahun, rezim telah menunjukkan bahwa agendanya bukan Iran dan rakyat Iran, itu bertahan hidup dengan mengorbankan rakyat yang tertindas dan menekan mereka sampai mati."

Siapa Reza Pahlavi?
Reza Pahlavi lahir 31 Oktober 1960. Dia sebenarnya pewaris terakhir dari takhta Kekaisaran Iran dan merupakan kepala dari House of Pahlavi yang diasingkan. Dia adalah putra tertua dari Mohammad Reza Pahlavi dan istrinya Farah Diba.
Reza Pahlavi adalah pendiri dan mantan pemimpin Dewan Nasional Iran, sebuah kelompok oposisi di pengasingan. Dia dikenal sebagai kritikus terkemuka terhadap pemerintah Republik Islam Iran.

Dia lahir di Teheran sebagai putra tertua Shah Iran; Mohammad Reza Pahlavi dan Farah Diba. Saudara-saudara Pahlavi antara lain Putri Farahnaz Pahlavi, Pangeran Ali-Reza Pahlavi, Putri Leila Pahlavi, serta seorang saudara tiri, Putri Shahnaz Pahlavi.

Reza Pahlavi belajar di "Reza Pahlavi School", sebuah sekolah swasta yang terletak di istana kerajaan dan terbatas pada keluarga kekaisaran dan rekan-rekan kerabat istana. Dia dilatih sebagai pilot. Penerbangan solo pertamanya adalah pada usia 11 tahun, dan ia memperoleh lisensi setahun kemudian.

Sebagai kadet Angkatan Udara Kekaisaran Iran, ia dikirim ke Amerika Serikat pada Agustus 1978 untuk melanjutkan pelatihan pilotnya, dan merupakan salah satu dari 43 pilot kadet dalam program pelatihan pilot satu tahun di bekas Pangkalan Angkatan Udara Reese, TX, yang termasuk menerbangkan Cessna T-37 Tweet dan Northrop T-38 Talon.

Sebagai imbas dari Revolusi Iran, ia meninggalkan pangkalan itu pada bulan Maret 1979, sekitar empat bulan lebih awal dari yang direncanakan.

Reza Pahlavi mulai belajar di Williams College pada September 1979, tetapi keluar pada 1980. Dia kemudian mendaftar di The American University di Kairo sebagai mahasiswa ilmu politik, tetapi kehadirannya tidak teratur. Ia memperoleh gelar BSc dalam ilmu politik melalui korespondensi dari University of Southern California pada tahun 1985.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak