alexametrics

Rouhani Bilang Iran Bekerja Tiap Hari untuk Cegah Perang

loading...
Rouhani Bilang Iran Bekerja Tiap Hari untuk Cegah Perang
Presiden Republik Islam Iran Hassan Rouhani. Foto/REUTERS
A+ A-
TEHERAN - Presiden Hassan Rouhani mengatakan Iran menginginkan dialog dengan dunia meskipun ada ketegangan yang meningkat dengan Amerika Serikat (AS). Dia menekankan bahwa Teheran bekerja setiap hari untuk mencegah konfrontasi militer atau perang.

Iran telah menyerang markas-markas militer AS di Irak pada 8 Januari lalu dengan rudal balistik untuk membalas pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani oleh serangan udara Washington di Baghdad lima hari sebelumnya. Aksi saling serang ini terjadi ketika kedua pihak terkunci dalam perselisihan pahit atas program nuklir Teheran.

"Pemerintah bekerja setiap hari untuk mencegah konfrontasi atau perang militer," kata Presiden Hassan Rouhani dalam pidato yang disiarkan stasiun televisi pemerintah, Kamis (16/1/2020). "Bagi saya ini adalah masalah sehari-hari," katanya lagi, seperti dikutip AFP.



Meningkatnya ketegangan baru-baru ini telah mendorong seruan untuk de-eskalasi dari komunitas internasional yang takut akan konflik besar di Timur Tengah, di mana AS memiliki banyak sekutu dan pangkalan di kawasan tersebut. Sedangkan Iran memiliki sejumlah proksi, terutama di Irak dan Lebanon.

Pada hari Rabu, Rouhani mengatakan peluncuran rudal-rudal Iran terhadap pangkalan Irak yang digunakan oleh angkatan bersenjata AS telah memberikan "kompensasi" atas kematian Jenderal Qasem Soleimani, seorang arsitek strategi militer Timur Tengah.

Dalam pidatonya pada hari Kamis, Rouhani mengatakan bahwa pembalasan Iran—yang menyebabkan kerusakan material yang signifikan tetapi tidak ada korban menurut militer AS—telah memperkuat pencegahan Iran terhadap ancaman Presiden Donald Trump.

Rouhani, seorang moderat dalam spektrum politik negaranya, juga membela kebijakan terbuka terhadap dunia yang telah dia kejar sejak pemilu 2013. Kebijakan yang dia perjuangkan itu telah mendapat kecaman dari kalangan ultra-konservatif Iran.

Dia juga membela perjanjian internasional Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) 2015 yang dirancang untuk membatasi program nuklir Iran dengan imbalan pencabutan sanksi internasional terhadap Teheran. Pada perkembangannya, JCPOA di ambang runtuh setelah Trump secara sepihak menarik AS keluar dari perjanjian itu pada 2018.

"Dengan perjanjian nuklir, dalam praktiknya kami telah membuktikan bahwa mungkin bagi kami untuk berinteraksi dengan dunia," kata Rouhani. "Tentu saja, itu sulit," akunya.

"Mereka memberi tahu kami: ada orang yang tidak boleh Anda percayai," katanya, merujuk pada retorika kalangan ultra-konservatif Iran tentang Eropa dan Amerika Serikat.

"Itu benar," kata Presiden Iran tersebut."Jika ada orang yang dapat dipercaya...itu akan sederhana dan mudah," imbuh dia sembari menyebut sosok Trump sebagai orang yang tidak dapat diprediksi.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak