alexametrics

Misteri Iran Mengira Pesawat Ukraina sebagai Rudal Jelajah Musuh

loading...
Misteri Iran Mengira Pesawat Ukraina sebagai Rudal Jelajah Musuh
Iran mengakui tak sengaja menembak jatuh pesawat Ukraine International Airlines dengan rudal. Foto/Infografis SINDOnews
A+ A-
WASHINGTON - Rincian tentang mengapa pasukan pertahanan udara Iran mengira sebuah pesawat komersial Ukraina sebagai rudal jelajah musuh pada Rabu lalu masih misterius. Namun, satu hal yang jelas adalah pengamanan untuk mengoperasikan rudal surface-to-air seharusnya mencegah jenis kesalahan identifikasi dan semua itu gagal.

Steven Zaloga, analis senior untuk sistem rudal di Teal Group mengatakan kesalahan fatal yang menewaskan 176 orang di pesawat Ukraine International Airlines adalah hasil dari beberapa lapisan kegagalan.

"Ada sejumlah masalah potensial di sini," kata Zaloga, seperti dikutip Bloomberg, Senin (13/1/2020). “Kejadian ini sangat menunjukkan bahwa metodologi telah gagal dan teknologi juga telah gagal. Seharusnya ada metodologi yang digunakan untuk mencegah pembunuhan saudara."



Iran telah bersumpah untuk melakukan penyelidikan menyeluruh tentang apa yang terjadi, dan membawa pelaku penembakan pesawat itu ke pengadilan. Di antara pertanyaan yang tersisa adalah mengapa pihak berwenang Iran mengizinkan penerbangan sipil untuk beroperasi selama jam-jam menegangkan setelah serangan belasan rudal Iran terhadap dua pangkalan militer Irak yang digunakan militer Amerika Serikat (AS).

Pesawat Boeing 737-800 Ukraine International Airlines PS752 terbang dengan cara yang sangat berbeda dari rudal jelajah. Pesawat itu mengikuti jalur keberangkatan normal dari Bandara Internasional Imam Khomeini di Teheran dan jelas mentransmisikan identitasnya ketika ditembak jatuh.

Sementara senjata yang sangat efektif melawan ancaman rudal jarak pendek, rudal SA-15 Tor yang digunakan dalam serangan Rabu pagi memiliki sistem panduan yang dirancang untuk digunakan di zona perang dan tidak dapat dengan mudah membedakan antara pesawat, rudal jelajah dan pesawat militer lainnya.

Akibatnya, kata Zaloga, negara-negara yang menggunakan sistem rudal Tor biasanya menghubungkannya ke sistem komando pertahanan udara yang lebih luas yang mampu melacak pesawat sipil.

Dalam keadaan itu, tentara yang mengoperasikan baterai rudal tidak seharusnya menembakkan misil tanpa persetujuan dari otoritas yang lebih tinggi.

Menurut data yang di-posting FlightRadar24, penerbangan PS752 mentransmisikan posisinya untuk radar sipil dan sistem pelacakan penerbangan terbaru yang menggunakan data pemosisian global.

Sementara radar dari sistem rudal Tor kemungkinan tidak mampu membedakan antara target sipil dan militer. Menurut Zaloga, sistem lain di Iran melacak pesawat dan bahwa informasi harus tersedia untuk komandan baterai rudal.

Iran telah menawarkan penjelasan yang berubah-ubah mengapa menembak jatuh pesawat sipil Ukraina itu dalam kondisi gelap saat fajar.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan Sabtu pagi mengatakan bahwa pesawat telah berbalik ke arah pangkalan militer.

Data FlightRadar24 untuk Boeing 737-800 menunjukkan pesawat terbang dengan profil normal. Sekitar dua menit setelah melayang di udara, ada belokan ke kanan sedikit, yang merupakan ciri khas untuk keberangkatan dari landasan pacu. Ketika naik ke ketinggian sekitar 7.900 kaki (2.408 meter), pesawat tiba-tiba berhenti mentransmisikan posisinya, dan kemungkinan besar karena menderita kerusakan akibat tembakan rudal.

Setidaknya dua pesawat lain yang berangkat pada pagi itu mengikuti jalur yang hampir identik dan beberapa lainnya terbang di dekatnya.

"Bahkan tanpa disadari secara langsung mengenai penerbangan ini, kru operator SAM (surface-to-air missile) seharusnya dapat dengan mudah mengidentifikasi bahwa pola penerbangan dan profil radar ini sepenuhnya bertentangan dengan dugaan paket serangan rudal AS atau pesawat tempur," kata Justin Bronk, seorang spesialis dalam teknologi militer di Royal United Services Institute Inggris.

Amir Ali Hajizadeh, komandan Pasukan Aerospace Iran, mengatakan bahwa pesawat sipil Ukraina itu salah diidentifikasi sebagai rudal jelajah musuh.

Operator sistem rudal, kata Hajizadeh, seharusnya mendapatkan persetujuan sebelum melakukan serangan, tetapi komunikasi terganggu dan operator hanya punya 10 detik untuk memutuskan.

Terlepas dari kritik terhadap penjelasan Iran tentang serangan rudal, rezim Teheran dipuji oleh beberapa pihak karena tidak berusaha menutup-nutupi kesalahannya secara lama-lama.

"Tidak menahan dua hari penyangkalan, ini merupakan pengakuan bersalah yang jujur," kata Bronk dalam sebuah tweet. “Akan membantu menghindari eskalasi lebih lanjut dengan Barat, membantu keluarga korban yang berduka, dan mencegah bertahun-tahun sampah konspirasi. Sudah selesai dilakukan dengan baik," puji Bronk.

Penembakan rudal yang keliru itu terjadi hanya beberapa jam setelah Iran meluncurkan beberapa serangan rudal balistik di pangkalan-pangkalan di Irak tempat pasukan AS ditempatkan dan sistem pertahanan udara Iran dalam keadaan siaga tinggi. Serangan Teheran itu sebagai awal dari pembalasan atas pembunuhan jenderal top Iran, Qassem Soleimani, oleh serangan udara AS di Baghdad.

"Kami menerima tanggung jawab penuh atas tindakan ini dan kami akan mematuhi setiap keputusan yang diambil oleh pihak berwenang," kata Hajizadeh.

Organisasi Penerbangan Sipil Iran, yang awalnya secara tegas membantah bahwa pesawat Ukraina ditembak jatuh oleh rudal Teheran, mengatakan bahwa pihaknya belum menerima informasi mengenai pesawat yang ditembak jatuh meskipun telah berulang kali meminta informasi dari otoritas militer.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak