alexametrics

RI Siapkan Rencana Evakuasi WNI Jika Situasi di Timteng Memburuk

loading...
RI Siapkan Rencana Evakuasi WNI Jika Situasi di Timteng Memburuk
Retno menuturkan dalam pertemuan dengan Panglima TNI dibahas kemungkinan evakuasi WNI di Iran-Irak jika situasi di wilayah itu semakin tidak terkendali. Foto/Sindonews
A+ A-
JAKARTA - Menteri Luar Negeri Indonesi, Retno Marsudi mengaku telah melakukan pertemuan dengan Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto, untuk membahas sejumlah isu terkini, termasuk di dalamnya ketegangan di Timur Tengah. Retno menuturkan, salah satu yang dibahas adalah kemungkina evakuasi WNI di Iran-Irak jika situasi di wilayah itu semakin tidak terkendali.

"Saya baru saja bertemu dengan Panglima TNI dan salah satu isu yang kami bahas adalah masalah rencana cadangan apabila situasi di Iran-Irak dan kemudian dampaknya di wilayah sekitarnya menjadi lebih buruk. Karena kira tahu banyak WNI tinggal dan bekerja di wilayah tersebut," ucap Retno pada Selasa (7/1/2020).

"Di Iran, dari data resmi jumlahnya hampir 500, tapi kita percaya bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih besar dari data yang ada di kita. Sementara yang ada di Irak lebih dari 800. Tapi kalau kita total jumlah WNI secara keseluruhan di wilayah tersebut (Timur Tengah), angkanya tidak hanya ratusan ribu, tapi jutaan. Oleh karena itu, kita terus menghitung situasi dan kita sudah melakukan, mulai menggambar, merencanakan rencana cadangan seperti apa," sambungnya.



Retno lalu mengatakan, dia telah bertemu tim dari Kemlu untuk mematangkan rencana evakuasi ini. Dia juga mengatakan telah melakukan konferensi video dengan masing-masing kedutaan Indonesia di luar negeri untuk membahas masalah ini.

"Saya ketemu dengan Panglima TNI membahas pada saat situasi memburuk dan kita harus lakukan evakuasi, maka (mau) tidak mau kerjasama dengan banyak pihak, termasuk dengan panglima. Karena kita punya pengalaman evakuasi WNI dari Yaman, pada saat itu dan kita dibantu penuh, baik oleh Polri, TNI dan BIN dalam segala evakuasi WNI," jelasnya.

"Pagi ini kemlu juga mengeluarkan imbauan apa yang harus dilakukan WNI kita disertai semua nomor telepon hotline yang dapat dihubungi di perwakilan kita di wilayah sekitar Iran dan Irak, dan crisis center Kemlu, sebagai antisipasi, juga akan mulai difungsikan. Jadi mudah-mudahan situasi tidak memburuk dan kita siapkan. Bagi WNI yang memerlukan bantuan jangan sungkan menghubungi hotline KBRI atau KJRI di mana mereka tinggal," tukasnya.
(esn)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak