alexametrics

Gunung Berapi Selandia Baru Meletus, Pemimpin Spiritual Maouri: Itu Peringatan

loading...
Gunung Berapi Selandia Baru Meletus, Pemimpin Spiritual Maouri: Itu Peringatan
Pemimpin spiritual suku Maori, Pouroto Ngaropo, mengatakan meletusnya gunung berapi di White Island, Selandia Baru, sebuah peringatan. Foto/Reuters
A+ A-
WHAKATANE - Seorang pemimpin suku Maori angkat bicara terkait meletusnya gunung berapi di White Island Selandia Baru. Menurutnya, letusan yang terjadi pada Senin lalu itu adalah sebuah peringatan kepada dunia.

"Whakaari adalah koneksi saya ke laut, ke tanah, dan ke lingkungan di sekitar saya ... kami adalah satu dan dia leluhur kami," kata pemimpin spiritual suku Maori berusia 51 tahun, Pouroto Ngaropo, seperti dilansir dari Reuters, Rabu (11/12/2019).

Berdiri di sebuah situs pemukiman kuno yang menghadap ke Pulau Whakaari, Ngaropo melafalkan kembali nenek moyangnya ribuan tahun yang lalu kembali ke gunung berapi yang meletus di sana pada hari Senin.



Pulau gunung berapi di North Island Selandia Baru ini memiliki makna spiritual yang dalam bagi iwi atau sukunya, Ngati Awa, yang juga memiliki perusahaan yang menjalankan tur di sana sebelum letusan.

Dua kapal mereka keluar pada hari Senin; satu berhasil kembali dengan bantuan penyelamat tetapi yang lain tidak. Secara keseluruhan, delapan orang - baik turis dan penduduk setempat - masih hilang, diduga tewas dengan enam kematian telah dikonfirmasi dan lebih dari 30 terluka.

Pagi setelah letusan, Ngaropo pergi bersama dua orang lainnya pada jam 4 pagi - yang menurutnya adalah waktu terkuat berhubungan dengan dunia spiritual.

Dia mengucapkan doa khusus yang menempatkan larangan, yang dikenal sebagai rahui, yang melarang siapa pun menyelamatkan penyelamat dari mengunjungi pulau atau memancing di dekat teluk pantai.

"Kita tidak bisa karena Whakaari dalam keadaan berkabung, keturunannya telah meninggal dan mereka terbaring mati, masih ada di pulau itu. Rahui melindungi semua hal itu, melindungi hak spiritual mereka untuk memiliki upacara penguburan yang layak,” tuturnya.

Ngaropo mengatakan pembatasan spiritual dan budaya akan bertahan sampai semua yang tersisa telah dikembalikan ke keluarga. Ketika itu terjadi, dia akan keluar lagi, dini hari, untuk mencabut larangan itu.

Bahkan setelah itu berakhir, banyak pertanyaan muncul di depan untuk Ngali Awa dan komunitas mereka di Whakatane, sebuah kota di daratan yang menghadap Bay of Plenty ke Whakaari, juga dikenal sebagai White Island. Beberapa orang mempertanyakan apakah tur - yang menjadi urat nadi ekonomi komunitas kecil itu - harus dimulai kembali.

Ngaropo berharap bahwa pulau itu akan dikembalikan ke iwi-nya dengan masukan dari otoritas kesukuan di daerah itu sehingga mereka dapat secara kolektif menentukan masa depannya dan membina hubungan spiritual mereka dengan gunung berapi.

Bagi Ngaropo, Whakaari - yang berarti mengungkapkan atau menunjukkan - memberi dunia peringatan, menyampaikan pesan dari spiritual ke dunia fisik.

Letusan, katanya, adalah pengingat kekuatan alam dan koneksi manusia dengan itu.

"Hal-hal akan berubah dan urutan hal-hal akan dipulihkan dalam hal domain spiritual, koneksi ke lingkungan dan koneksi kita satu sama lain sehingga itu adalah pesan yang sangat penting. Whakaari berbicara untuk kita," tukas pria yang silsilahnya digambarkan dalam seni tato yang dikenal sebagai a 'tā moko' menghiasi wajahnya.

Seorang juru bicara keluarga Buttle, terdaftar sebagai pemilik sah pulau itu, menolak berkomentar terkait hal ini.

Sebuah pengadilan pertama kali memutuskan pulau itu dimiliki secara pribadi pada awal sejarah kolonial Selandia Baru pada tahun 1867. Tetapi sebuah laporan ke pengadilan baru-baru ini mengatakan Ngali Awa dan suku-suku lain memiliki kepentingan di tanah itu dan mungkin tidak dapat mengungkapkan keprihatinan mereka atas kepemilikannya ke pengadilan pada saat itu.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak