alexametrics

Pengakuan Kesetaraan Hak Politik Pria dan Wanita Jadi Dasar Demokrasi

loading...
Pengakuan Kesetaraan Hak Politik Pria dan Wanita Jadi Dasar Demokrasi
Ketua Komisi I DPR RI, Meutya Viada Hafid, berpidato saat menutup Bali Democracy Forum (BDF) ke-12, Jumat (6/12/2019). Foto/SINDOnews/Victor Maulana
A+ A-
NUSA DUA - Pengakuan prinsip kesetaraan hak politik antara laki-laki dan perempuan adalah dasar dari sebuah demokrasi yang baik. Pendapat itu disampaikan Ketua Komisi I DPR RI, Meutya Viada Hafid, saat menutup Bali Democracy Forum (BDF) ke-12, Jumat (6/12/2019).

"Pengakuan prinsip kesetaraan hak politik dan kesetaraan antara perempuan dan laki-laki dimulai dengan keyakinan bahwa negara demokrasi perlu memfasilitasi semua suara orang dari berbagai latar belakang sosial," katanya.

"Oleh karena itu, partisipasi perempuan dalam proses pengambilan keputusan yang memengaruhi kehidupan dan komunitas mereka menjadi bagian penting dari demokrasi itu sendiri. Peran perempuan ini mendukung ketahanan demokratis negara, terutama dalam dinamika geopolitik saat ini," ujar politisi Golkar ini.



Menurutnya, ketahanan demokratis diperlukan untuk memperkuat lembaga-lembaga negara dan mempromosikan budaya inklusif sebagai prasyarat untuk Sustainable Development Goals (SDGs). Oleh karena itu, salah satu upaya untuk meningkatkan ketahanan demokratis suatu negara adalah meningkatkan keterlibatan perempuan dalam proses demokratisasi menuju demokrasi inklusif.

Dia menambahkan, perspektif wanita untuk menuju demokrasi inklusif adalah persyaratan penting. Dalam hal ini, lanjut Meutya, BDF ke-12 melakukan panel khusus untuk perempuan yang berfokus pada hubungan dan urgensi antara kepemimpinan perempuan, inklusivitas dan demokrasi.

"Dalam dua hari terakhir, kami telah menyaksikan berbagai perspektif dan wawasan tentang tantangan dalam mendorong demokrasi inklusif dan upaya yang diperlukan untuk mengatasi tantangan ini," kata mantan jurnalis perempuan ini.

"Saya dengan tulus berharap bahwa semua peserta dapat mengambil manfaat dari forum ini dengan banyak pengalaman, pembelajaran, dan ide-ide baru untuk berkontribusi pada cita-cita demokrasi masing-masing negara," paparnya.

"Atas nama Indonesia, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua delegasi yang berpartisipasi dan berkontribusi pada keberhasilan forum ini. Kami juga berterima kasih kepada para panelis karena memberi kami wawasan baru, serta para fasilitator yang membantu kami mempercepat diskusi kami," imbuh dia.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak