alexametrics

Viral, Para Pemimpin Dunia Meledek Trump di Ultah NATO

loading...
Viral, Para Pemimpin Dunia Meledek Trump di Ultah NATO
Gambar video para pemimpin dunia berbincang dan menertawakan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam perayaan ulang tahun NATO di Inggris. Foto/Twitter @PnPCBC
A+ A-
LONDON - Pada perayaan ulang tahun (ultah) NATO di Istana Buckingham hari Rabu, beberapa pemimpin dunia meledek Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Ulah mereka terekam kamera saat berbincang-bincang.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, dan Putri Inggris Anne tertawa lepas ketika membahas Trump. Video itu kini viral di media sosial.

Dalam video itu, Johnson bertanya kepada Macron; "Apakah itu sebabnya Anda terlambat?"



Trudeau menyela dengan menjawab; "Dia terlambat karena dia mengambil konferensi pers 40 menit, 40 menit dari atas."

Nama Trump memang tidak disebutkan secara langsung dalam video tersebut, tetapi percakapan yang tidak dijaga itu jelas merujuk pada konferensi pers yang menegangkan antara Macron dan Trump yang diadakan pada hari sebelumnya.

Dalam video yang viral itu, Macron terlihat berbicara dengan semangat, termasuk memberi isyarat dengan tangannya. Tapi, ia dan yang lainnya yang hadir tidak terdengar jelas apa yang disampaikan.

"Anda baru saja menyaksikan rahang timnya jatuh ke lantai," kata Trudeau, setelah beberapa video itu terpotong.

Dalam konferensi pers hari Rabu, Trump membalas dengan menyebut Trudeau "bermuka dua". "Jujur, dia pria yang baik," ujarnya. Trump menduga pernyataan Trudeau yang dianggap meledeknya itu mungkin karena pemimpin Kanada tersebut tidak terlalu senang karena dia ingin Kanada berkontribusi dana lebih banyak pada NATO.

"Yang benar adalah bahwa saya memanggilnya dengan fakta bahwa dia tidak membayar 2 persen, dan saya kira dia tidak terlalu senang tentang itu," kata Trump membalas Trudeau.

Melalui Twitter, Trump mengatakan bahwa dia membatalkan konferensi pers terakhirnya dan akan meninggalkan pertemuan puncak atau KTT NATO lebih awal.

Sementara itu, Johnson menyangkal bahwa dia dan rekan-rekannya berbicara tentang Trump. "Itu omong kosong, dan saya tidak tahu dari mana itu berasal...Saya benar-benar tidak tahu apa yang dimaksud di sana," ujarnya.

Namun, Trudeau mengonfirmasi bahwa mereka sedang mendiskusikan Trump. Dia mengatakan bahwa komentar tentang menjatuhkan rahang timnya adalah tentang Trump yang secara tak terduga mengumumkan AS akan mengadakan KTT G-7 berikutnya di Camp David.

Video lain dari resepsi di mana Putri Anne muncul untuk tidak mengucapkan salam kepada Trump di jalur penerima tamu juga telah beredar.

Banyak orang di Twitter melihatnya sebagai putri Ratu yang menaungi Trump, tetapi menurut Asosiasi Pers Inggris, Kamis (5/12/2019), penjelasannya jauh lebih sederhana dan tidak terlalu menarik; "Putri Anne bukan bagian dari garis penerima (pewaris takhta)".

Pada saat terlihat di video, Ratu Inggris Elizabeth II terlihat berbalik untuk melihat politisi mana yang akan dia sapa berikutnya. Satu-satunya orang yang berdiri di sana adalah putrinya, Putri Anne.

"Ini hanya saya," katanya, menunjukkan bahwa Ratu telah menyelesaikan tugas penyambutannya.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak