alexametrics

Topeng 'Hiper-Realistis', Senjata Baru Para Bandit

loading...
Topeng Hiper-Realistis, Senjata Baru Para Bandit
Topeng hiper-realistis bisa menipu orang karena mempunyai kemiripan yang sempurna. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Para peneliti mengatakan bahwa topeng "hiper-realistis" modern bisa sangat meyakinkan sehingga orang sering tidak dapat membedakannya dengan wajah yang asli.

Sebuah topeng hiper-realistis terbaru diperkirakan bisa menelan biaya Rp18 juta dan para ahli mengatakan benda tersebut bisa semakin dieksploitasi oleh penjahat sebagai penyamaran.

Dalam sebuah studi, 240 orang di Jepang dan Inggris melihat sepasang foto untuk menemukan mana wajah yang asli dan mana yang topeng hiper realistis. Hasilnya, seperlima dari mereka tertipu.



"Tingkat kesalahan dunia nyata kemungkinan akan jauh lebih tinggi karena banyak orang bahkan mungkin tidak menyadari topeng hiper-realistis dan tidak mungkin mengetahuinya," ujar Dr Rob Jenkins, dari departemen psikologi di University of York.

"Generasi topeng saat ini memang sangat realistis dengan sebagian besar orang berjuang untuk mengatakan wajah tiruan dari hal yang asli," imbuhnya seperti dikutip dari Sky News, Kamis (21/11/2019).

Seorang penipu - atau seniman - tahun lalu berhasil menipu jutaan euro setelah menggunakan topeng silikon untuk menyamar sebagai Menteri Pertahanan Prancis.

Berpakaian dan bertopeng Jean-Yves Le Drian, mereka menggunakan panggilan Skype untuk meyakinkan korban yang merupakan orang kaya agar memberi mereka uang tunai untuk membayar uang tebusan.

Para penjahat telah lama menggunakan topeng untuk mencoba menyembunyikan identitas atau usia mereka, tetapi para peneliti yang melakukan penelitian itu mengatakan realisme yang berkembang menjadi perhatian.

"Kegagalan untuk mendeteksi wajah-wajah sintetis mungkin memiliki implikasi penting bagi keamanan dan pencegahan kejahatan karena topeng hiper-realistis memungkinkan karakteristik kunci dari penampilan seseorang diidentifikasi secara tidak benar," kata Dr Jet Sanders.

"Topeng-topeng ini saat ini berharga sekitar Rp18 juta masing-masing dan kami berharap mereka menjadi lebih banyak digunakan karena kemajuan dalam pembuatan membuatnya lebih terjangkau," tukasnya.

Penelitian ini dilakukan oleh Universities of York and Kyoto dan diterbitkan dalam Cognitive Research: Principles And Implications.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak