alexametrics

TPA Terbesar China Penuh 25 Tahun Lebih Cepat

loading...
TPA Terbesar China Penuh 25 Tahun Lebih Cepat
Tempat pembuangan akhir (TPA) sampah terbesar di China, Jiangcungou, sudah penuh atau 25 tahun lebih cepat dari jadwal. Foto/Istimewa
A+ A-
BEIJING - Tempat pembuangan akhir (TPA) sampah terbesar di China sudah penuh atau 25 tahun lebih cepat dari jadwal.

TPA Jiangcungou di Provinsi Shaanxi, yang berukuran sekitar 100 lapangan sepak bola, dirancang untuk menampung 2.500 ton sampah per hari.

Namun pada kenyataannya, TPA itu menerima 10 ribu ton sampah per hari. Jumlah ini paling banyak dari semua TPA yang ada di China seperti dikutip dari BBC, Sabtu (16/11/2019).



China adalah salah satu penghasil sampah terbesar di dunia. Negeri Tirai Bambu itu telah berjuang selama bertahun-tahun dengan sampah yang dihasilkan oleh 1,4 miliar warganya.

TPA Jiangcungou di kota Xi'an dibangun pada tahun 1994 dan dirancang untuk bertahan hingga tahun 2044.

TPA ini melayani lebih dari 8 juta warga. Tempat ini mencakup area seluas hampir 700 ribu meter persegi, dengan kedalaman 150 meter dan kapasitas penyimpanan lebih dari 34 juta meter kubik.

Xi'an adalah salah satu dari sedikit kota di China yang hanya mengandalkan tempat pembuangan sampah untuk membuang limbah rumah tangga sampai baru-baru ini menyebabkan kapasitas tercapai lebih awal.

Awal bulan ini, sebuah pabrik insinerasi baru dibuka, dan setidaknya empat lagi akan dibuka pada tahun 2020. Bersama-sama, mereka diharapkan dapat memproses 12.750 ton sampah per hari.

Langkah ini merupakan bagian dari rencana nasional untuk mengurangi jumlah tempat pembuangan akhir, dan sebagai gantinya menggunakan metode pembuangan limbah lainnya seperti pembakaran.

Situs TPA di Xi'an akhirnya akan menjadi "taman ekologis".

Menurut buku tahunan statistik negara itu pada 2017, China mengumpulkan 215 juta ton limbah rumah tangga perkotaan. Angka itu naik dari 152 juta sepuluh tahun sebelumnya.

Negara ini memiliki 654 lokasi TPA dan 286 pabrik insinerasi.

Tidak jelas berapa tingkat daur ulang China, karena tidak ada angka yang dirilis. Menurut satu laporan pemerintah, China berencana mendaur ulang 35% limbah di kota-kota besar pada akhir 2020.

Bulan Juli ini, pemilahan dan daur ulang sampah wajib dilakukan di Shanghai. Kebijakan ini menyebabkan "rasa panik" di antara beberapa warga.

Pada 2015, terjadi tanah longsor di tempat pembuangan sampah di selatan kota Shenzhen, menewaskan 73 orang.

Tempat sampah itu dirancang untuk menampung sampah senilai empat juta meter kubik, dengan ketinggian maksimum 95 meter.

Ketika runtuh, tempah sampah itu menampung material 5,8 m meter kubik dengan tumpukan sampah hingga 160 m.

Tidak ingin terulang lagi, hingga akhir 2017 China memutuskan untuk melarang impor 24 nilai sampah yang berbeda.

Pada tahun 2017 saja, China menerima tujuh juta ton sampah plastik dari Eropa, Jepang dan AS - dan 27 juta ton kertas bekas.

Negara-negara lain, termasuk Malaysia, Turki, Filipina, dan Indonesia, mengalami beberapa kelonggaran.

Tetapi mereka berjuang untuk berurusan dengan jumlah sampah yang masuk - sering kali menghasilkan tempat pembuangan sampah yang besar, di luar kendali di negara mereka sendiri.

Beberapa negara ini sekarang telah melarang impor jenis sampah tertentu dan bahkan mengirimkannya kembali.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak