alexametrics

AS Habiskan USD6,4 T untuk Berperang dan Tewaskan 800 Ribu Sejak 11/9

loading...
AS Habiskan USD6,4 T untuk Berperang dan Tewaskan 800 Ribu Sejak 11/9
AS mengahbiskan biaya sebesar USD6,4 triliun untuk perang setelah serangan 11/9 dan menewaskan lebih dari 800 ribu orang. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
WASHINGTON - Kelompok pengawas militer Amerika Serikat (AS) mengeluarkan angka-angka terbaru terkait perang melawan teror yang dicanangkan negara itu pasca serangan 11 September 2001. Laporan tersebut menunjukkan, perang yang memasuki tahun ke delapan itu telah menghabiskan dana sebesar USD6,4 triliun dan menewaskan sekitar 800 ribu orang.

"Sejak akhir 2001, Amerika Serikat telah menyetujui dan wajib menghabiskan sekitar USD6,4 triliun hingga Tahun Anggaran 2020 dalam biaya anggaran terkait dan disebabkan oleh perang pasca-9/11," bunyi laporan yang dirilis Costs of War Project pada 13 November lalu seperti disitir dari Sputnik, Jumat (15/11/2019).

Lembaga yang berbasis di Brown University itu melanjutkan bahwa angka biaya itu terdiri dari sekitar USD5,4 triliun alokasi dalam dolar saat ini dan tambahan minimum USD1 triliun untuk kewajiban AS merawat para veteran perang ini selama beberapa dekade berikutnya.



Sebuah studi terpisah yang diterbitkan pada hari yang sama oleh Costs of War Project melaporkan korban manusia dari perang itu telah mencapai antara 770 ribu dan 801 ribu.

Sementara perang yang termasuk dalam proyek itu adalah perang Afghanistan dan Pakistan, Irak, Suriah dan Yaman, serta kategori "lainnya" yang menyatukan sejumlah konflik yang lebih kecil, termasuk Operasi Enduring Freedom di Teluk Guantanamo (Kuba), Djibouti, Eritrea, Ethiopia, Yordania, Kenya, Kirgistan, Pakistan, Filipina, Seychelles, Sudan, Tajikistan, Turki dan Uzbekistan.

Laporan tahun lalu mencatat label biaya di angka USD5,9 triliun dan diperkirakan 500 ribu orang tewas.

Angka-angka yang dihitung tidak hanya mencakup pengeluaran mentah Pentagon, tetapi juga langkah-langkah luas yang diambil oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri (USD1,05 triliun), tambahan tambahan untuk anggaran pertahanan seperti tagihan pengeluaran tambahan (USD803 miliar), kategori "Operasi Kontinjensi Luar Negeri" yang baru (USD100 miliar), bunga dibayarkan untuk pinjaman bagi pengeluaran tersebut (USD925 miliar), pengeluaran Departemen Luar Negeri AS seperti USAID (USD131 miliar) dan perawatan medis dan disabilitas untuk veteran pasca 11 September (USD437 miliar saat ini, tetapi dengan lebih banyak dari USD1 triliun yang diproyeksikan melalui 2059).

Profesor ilmu politik Brown dan penulis penelitian Neta Crawford mengatakan kepada Military.com totalnya adalah "perkiraan yang sangat kasar."

"Saya pikir itu balling rendah, jujur," catatannya.

Perkiraan Pentagon tahun lalu hanya USD1,5 triliun, Sputnik melaporkan.

Tidak mengherankan, sebagian besar korban tewas dalam perang yang dilakukan oleh AS terjadi di negara-negara yang menjadi sasaran serangan. Jumlah terbesar berasal dari Irak, di mana AS telah memiliki kehadiran militer terus menerus sejak awal 2003 dan di mana ia melakukan perang pendudukan brutal melawan gerakan pemberontak.

Costs of War Project memperkirakan bahwa antara 184.382 dan 207.156 warga sipil Irak telah tewas akibat perang AS di sana, yang merupakan sebagian besar dari 312.971 hingga 335.745 perkiraan warga sipil yang tewas dalam semua perang AS sejak 2001.

Secara keseluruhan, 7.014 tentara AS telah tewas, ditambah lagi 7.950 kontraktor keamanan AS, yang meliputi kelompok-kelompok seperti Blackwater, sekarang berganti nama menjadi Academi, yang telah bertindak sebagai tentara swasta, sebagian besar di Irak.

Laporan itu juga memperkirakan antara 254.708 dan 259.783 kombatan musuh telah terbunuh dalam perang itu. Namun, kutipan laporan menunjukkan banyak bukti berasal dari laporan Pentagon, termasuk bocoran Log Perang Irak, di mana garis antara warga sipil dan pejuang musuh kemungkinan akan kabur.

Misalnya, Komando Afrika AS sebelumnya berusaha mempertahankan fasad bahwa tidak ada warga sipil yang terbunuh oleh serangan udara di Somalia selama bertahun-tahun. Tetapi di hadapan bukti-bukti yang bertentangan dengan penggalian yang digali oleh Amnesty International, AFRICOM mengakui pada April 2019 bahwa beberapa warga sipil telah tewas.

Namun, seperti yang dilaporkan Sputnik, pembatasan serangan udara yang dilonggarkan oleh pemerintahan Trump pada tahun 2017 secara efektif berhenti melacak korban sipil sama sekali dengan tidak mengharuskan komandan untuk menghitung potensi kematian warga sipil yang dihasilkan dari serangan, sehingga melaporkan semua kematian akibat serangan udara sebagai kombatan musuh.

"Jumlah orang yang terbunuh secara langsung dalam kekerasan perang di Irak, Afghanistan dan Pakistan diperkirakan di sini," Costs of War Project mencatat.

"Beberapa kali lebih banyak terbunuh secara tidak langsung sebagai akibat dari perang - karena, misalnya, kehilangan air, limbah dan masalah infrastruktur lainnya, dan penyakit terkait perang," sambungnya.

Untuk memberikan satu contoh saja, perkiraan 2015 oleh Costs of War Project menemukan bahwa sebanyak 360 ribu warga Afghanistan mungkin telah mati karena efek tambahan dari perang AS.

“Bahkan jika Amerika Serikat menarik diri sepenuhnya dari zona perang utama pada akhir FY2020 dan menghentikan operasi Perang Global Melawan Teror lainnya, di Filipina dan Afrika misalnya, total beban anggaran dari perang pasca 11/9 akan terus berlanjut meningkat karena AS membayar biaya perawatan veteran yang sedang berlangsung dan bunga pinjaman untuk membayar perang,” kata laporan itu.

Hal yang sama juga berlaku untuk kematian yang disebabkan oleh perang itu sendiri.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak