alexametrics

Anggota Oposisi Iran Dilarang Pikirkan Seks agar Menang Perang

loading...
Anggota Oposisi Iran Dilarang Pikirkan Seks agar Menang Perang
Gholam Mirzai, anggota Mujahidin-e-Khalq atau MEK yang memisahkan diri. Foto/BBC
A+ A-
TIRANA - Selama enam tahun, Albania telah menjadi rumah bagi salah satu kelompok oposisi utama Iran, Mujahidin-e-Khalq atau MEK. Tetapi ratusan anggotanya telah keluar, beberapa di antaranya mengeluh tentang aturan kaku organisasi yang mengontrol kontak dengan keluarga dan melarang mereka memikirkan hal-hal seputar seks.

Aturan kaku itu dibuat semata-mata agar MEK bisa menang perang atas rezim para Mullah yang saat ini di bawah naungan Ayatollah Ali Khamenei.

Sekarang, banyak anggota MEK hidup merana di Ibu Kota Albania, Tirana, tidak dapat kembali ke Iran atau melanjutkan hidup mereka.



”Saya tidak berbicara dengan istri dan anak saya selama lebih dari 37 tahun, mereka pikir saya sudah mati. Tetapi saya mengatakan kepada mereka, 'Tidak, saya hidup, saya tinggal di Albania ...' Mereka menangis,” kata Gholam Mirzai, salah satu anggota MEK yang dua tahun lalu melarikan diri dari perkemahan bergaya militer di luar Tirana.Kontak pertama dengan keluarganya setelah bertahun-tahun dilakukan melalui telepon. Dia saat ini berusia 60 tahun.
Mirzai sekarang mengadu nasib di sekitar kota itu dengan penuh penyesalan. Dia dituduh oleh mantan rekannya di MEK sebagai mata-mata musuh bebuyutan, yakni pemerintah Republik Islam Iran.

MEK memiliki sejarah yang bergejolak dan berdarah. Sebagai kubu radikal Islamis-Marxis, para anggotanya mendukung revolusi Iran 1979 yang menggulingkan Shah. Namun hubungan dengan Ayatollah Khomeini dengan cepat berubah menjadi buruk. Ketika pemerintah menindak keras, MEK harus melarikan diri untuk kelangsungan hidup mereka.

Negara tetangga; Irak, menawarkan perlindungan. Saat itu, MEK bertempur di pihak Saddam Hussein melawan Tanah Air mereka sendiri selama perang Iran-Irak 1980-1988..

Gholam Mirzai bertugas di militer Iran ketika dia ditangkap oleh pasukan Saddam Hussein pada awal konflik itu. Dia menghabiskan delapan tahun sebagai tawanan perang di Irak. Namun pada waktunya, tahanan Iran seperti Mirzai didorong untuk bergabung dengan rekan senegaranya. Dan itulah yang dia lakukan.

Mirzai sekarang menjadi anggota MEK "yang terpisah”. Dia hanya satu dari ratusan mantan anggota MEK yang telah meninggalkan organisasi sejak mereka pindah ke Albania. Dengan bantuan dana dari keluarga, beberapa telah membayar penyelundup manusia untuk membawa mereka ke tempat lain di Eropa, dan mungkin dua di antaranya telah berhasil kembali ke Iran. Tetapi, lusinan dari mereka tetap di Tirana, tanpa status kewarganegaraan dan secara resmi tidak dapat bekerja.

Jadi, bagaimana para anggota MEK yang berjuang keras—yang sebelumnya merupakan organisasi teroris terlarang di Amerika Serikat dan Eropa—menemukan jalan mereka ke sudut Eropa ini?

Pada tahun 2003, invasi pasukan sekutu ke Irak membuat hidup MEK dalam bahaya. Pelindung organisasi, Saddam Hussein, tiba-tiba hilang, dan MEK berulang kali diserang—ratusan orang terbunuh dan terluka. Khawatir akan bencana kemanusiaan yang bahkan lebih buruk, Amerika mendekati pemerintah Albania pada 2013 dan membujuknya untuk menerima sekitar 3.000 anggota MEK di Tirana.

"Kami menawarkan mereka perlindungan dari serangan dan pelecehan, dan kemungkinan untuk menjalani kehidupan normal di negara di mana mereka tidak dilecehkan, diserang atau dianiaya," kata Lulzim Basha, pemimpin Partai Demokrat, yang berada di pemerintahan pada saat itu, dan sekarang di kubu oposisi.

Di Albania, politik sangat terpolarisasi—semuanya dipertentangkan. Tapi unik, kehadiran MEK didukung baik pemerintah dan partai oposisi.Bagi MEK, Albania adalah lingkungan yang benar-benar baru. Gholam Mirzai heran bahwa bahkan anak-anak memiliki ponsel. Dan karena beberapa anggota MEK awalnya ditampung di gedung-gedung apartemen di tepi ibu kota, cengkeraman organisasi terhadap para anggotanya lebih longgar daripada sebelumnya. Di Irak, MEK telah mengendalikan setiap aspek kehidupan mereka, tetapi di Albania, untuk sementara, ada kesempatan untuk menjalankan tingkat kebebasan.

"Ada beberapa tanah kasar di belakang flat di mana komandan mengatakan kepada kami bahwa kami harus melakukan latihan setiap hari,” kenang Hassan Heyrany, anggota MEK "yang terpisah” lainnya.

Heyrany dan rekan-rekannya menggunakan kulit pohon dan semak-semak untuk menyelinap ke kafe internet terdekat dan melakukan kontak dengan keluarga mereka.

"Ketika kami berada di Irak, jika Anda ingin menelepon ke rumah, MEK menyebut Anda lemah—kami tidak memiliki hubungan dengan keluarga kami," katanya. "Tetapi ketika kami datang ke Tirana, kami menemukan Internet untuk penggunaan pribadi.”

Namun, menjelang akhir 2017, MEK pindah ke markas baru. Kamp ini dibangun di atas bukit yang landai di pedesaan Albania, sekitar 30 km (19 mil) dari ibu kota. Di balik gerbang besi yang mengesankan, ada lengkungan marmer yang mengesankan di atasnya dengan patung singa emas. Sebuah bulevar berbaris berjalan ke sebuah monument peringatan yang didedikasikan untuk ribuan orang yang kehilangan nyawa dalam perjuangan MEK melawan pemerintah Iran.

Wartawan yang tidak diundang tidak diterima di sini. Tetapi pada bulan Juli tahun ini, ribuan orang menghadiri acara Free Iran MEK di kamp. Politisi dari seluruh dunia, orang-orang Albania yang berpengaruh dan orang-orang dari desa terdekat Manze, bergabung dengan ribuan anggota MEK dan pemimpin mereka, Maryam Rajavi, di auditorium mewah.
Pengacara pribadi Presiden AS Donald Trump, Rudy Giuliani, saat itu berbicara kepada orang banyak.
“Jika Anda pikir ini adalah sekte, maka ada yang salah dengan Anda,” kata Rudy Giuliani. ”Mereka adalah orang-orang yang mengabdikan diri pada kebebasan," katanya, merujuk pada anggota MEK yang berpakaian seragam dan berpisah sesuai gender di aula.

"Dan jika Anda berpikir itu adalah pemujaan, maka ada yang salah dengan diri Anda," ujarnya.

Laporan Ereksi


Politisi kuat seperti Giuliani mendukung tujuan perubahan rezim MEK di Iran. Manifesto gerakan ini mencakup komitmen terhadap hak asasi manusia, kesetaraan gender, dan demokrasi partisipatif untuk Iran.

Tapi Hassan Heyrany tidak meminatinya lagi. Tahun lalu dia meninggalkan MEK, menolak apa yang dia lihat sebagai kontrol opresif pimpinan atas kehidupan pribadinya. Heyrany bergabung dengan MEK saat berusia 20-an tahun dan tertarik dengan komitmennya pada pluralisme politik.

"Itu sangat menarik. Tetapi jika Anda percaya pada demokrasi, Anda tidak dapat menekan jiwa anggota Anda,” katanya.

Titik terendah kehidupan Heyrany dengan MEK adalah pertemuan malam yang harus dia hadiri. ”Kami memiliki buku catatan kecil, dan jika kami memiliki momen seksual apa pun kami harus menuliskannya. Misalnya, 'Hari ini, di pagi hari, saya mengalami ereksi’,” lanjut dia.
Anggota Oposisi Iran Dilarang Pikirkan Seks agar Menang Perang
Hassan Heyrany, anggota MEK yang terpisah dari rekan-rekannya. Foto/BBC
Hubungan romantis dan pernikahan dilarang oleh MEK. Tidak selalu seperti itu—orang tua dan anak-anak mereka dulu bergabung dengan MEK. Tetapi setelah kekalahan berdarah dalam sebuah serangan oleh Iran terhadap MEK, kepemimpinan organisasi berpendapat itu terjadi karena MEK terganggu oleh hubungan pribadi. Perceraian massal menyusul kemudian. Anak-anak diusir—kebanyakan pergi ke rumah asuh di Eropa, dan anggota MEK berjanji untuk tetap seperti itu.
Dalam buku catatan itu, Heyrany mengatakan mereka juga harus menulis lamunan pribadi. "Misalnya, 'Ketika saya melihat bayi di televisi, saya merasa ingin memiliki anak atau keluarga sendiri’,” katanya.

Anggota MEK harus membaca buku catatan mereka di depan komandan dan kawan-kawan mereka pada pertemuan harian. ”Itu sangat sulit bagi seseorang," kata Heyrany.

Sekarang ia menyamakan kamp MEK di Manze dengan Animal Farm (Peternakan Hewan), sebuah kritik George Orwell terhadap era Stalinis di Uni Soviet. "Itu kultus," katanya sederhana.

Sumber diplomatik di Tirana menggambarkan MEK sebagai “kelompok budaya yang unik—bukan kultus, tetapi seperti kultus.”

BBC dalam laporannya yang dikutip Kamis (14/11/2019), tidak dapat memasukkan semua pendapat MEK, karena organisasi itu menolak untuk diwawancarai. Tetapi, di Albania, sebuah negara yang mengalami rezim Komunis yang menghukum dan tertutup selama beberapa dekade, ada beberapa simpati untuk posisi kepemimpinan MEK—setidaknya pada larangan hubungan pribadi.

"Dalam situasi ekstrem, Anda membuat pilihan ekstrem," kata Diana Culi, seorang penulis, aktivis wanita dan mantan anggota parlemen untuk Partai Sosialis yang berkuasa.

"Mereka telah bersumpah untuk berjuang sepanjang hidup mereka demi pembebasan negara mereka dari rezim totaliter. Kadang-kadang kita mengalami kesulitan menerima keyakinan yang kuat dalam suatu tujuan. Ini adalah pengorbanan pribadi, dan itu adalah mentalitas yang saya mengerti."

Meski begitu, beberapa warga Albania khawatir kehadiran MEK mengancam keamanan nasional.

Dua diplomat Iran diusir menyusul tuduhan tentang plot kekerasan terhadap MEK, dan Uni Eropa menuduh Teheran berada di belakang konspirasi untuk membunuh lawan rezim, termasuk anggota MEK, di Belanda, Denmark dan Prancis. Kedutaan Besar Iran di Tirana menolak permintaan BBC untuk wawancara.

Sumber yang sangat penting di Partai Sosialis juga prihatin bahwa badan intelijen tidak memiliki kapasitas untuk memantau lebih dari 2.500 anggota MEK dengan pelatihan militer.
”Tidak ada orang dengan otak yang akan menerimanya di sini," kata sumber tersebut.

Seorang diplomat mengatakan beberapa anggota MEK yang "disasosiasi" jelas bekerja untuk Iran. Gholam Mirzai dan Hassan Heyrany sendiri dituduh oleh MEK sebagai agen untuk Teheran. Itu adalah tuduhan yang mereka tolak.

Sekarang keduanya fokus pada masa depan. Dengan bantuan dari keluarga di Iran, Heyrany membuka kedai kopi, dan dia berkencan dengan seorang warga Albania. Pada usia 40 tahun, ia lebih muda dari sebagian besar kadernya dan dia tetap optimistis.

Situasi Gholam Mirzai lebih berbahaya. Kesehatannya tidak baik—dia berjalan lemas setelah ditangkap di salah satu lokasi pemboman kamp MEK di Irak, dan dia kekurangan uang.

Dia tersiksa oleh kesalahan yang dia buat dalam hidupnya—dan sesuatu yang dia temukan ketika dia pertama kali berhubungan dengan keluarganya.

Ketika Mirzai pergi berperang melawan Irak pada 1980, dia memiliki seorang putra berusia satu bulan. Setelah perang Iran-Irak berakhir, istri dan anggota keluarganya yang lain datang ke kamp MEK di Irak untuk mencari Mirzai. Tetapi MEK mengirim mereka pergi, dan tidak mengatakan apa-apa tentang kunjungan mereka.

Pria berusia 60 tahun ini tidak pernah tahu bahwa dia adalah ayah dan suami yang sangat dirindukan sampai dia menelepon ke rumah untuk pertama kali setelah 37 tahun.

"Mereka tidak memberi tahu saya bahwa keluarga saya datang mencari saya di Irak. Mereka tidak memberi tahu saya apa pun tentang istri dan putra saya," katanya.

”Bertahun-tahun aku memikirkan istri dan putra saya. Mungkin mereka meninggal dalam perang ... saya tidak tahu."

Anak laki-lakinya belum pernah dilihatnya sejak masih bayi hingga hampir berusia 40 tahun sekarang. Mirzai dengan bangga menampilkan foto anaknya yang telah dewasa itu di akun WhatsApp-nya. Tapi kontak baru juga menyakitkan.

"Saya bertanggung jawab atas situasi ini—perpisahan. Saya tidak bisa tidur terlalu banyak di malam hari karena saya memikirkan mereka. Saya selalu gugup, marah. Saya malu pada diri saya sendiri," kata Mirzai.

Malu tidak mudah untuk hidup bersama. Dan dia hanya memiliki satu keinginan sekarang. ”Saya ingin kembali ke Iran, tinggal bersama istri dan putra saya. Itu adalah keinginan saya,” katanya.

Gholam Mirzai telah mengunjungi Kedutaan Besar Iran di Tirana untuk meminta bantuan, dan keluarganya telah melobi pihak berwenang di Teheran. Dia tidak mendengar apa pun. Jadi dia menunggu—tanpa memiliki status kewarganegaraan, tanpa paspor, dan memimpikan rumah.
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak