alexametrics

Trump: Suksesor Baghdadi Berada dalam Bidikan AS

loading...
Trump: Suksesor Baghdadi Berada dalam Bidikan AS
Presiden Donald Trump mengatakan suksesor pemimpin ISIS yang tewas Abu Bakr al-Baghdadi telah menjadi target buruan AS. Foto/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Presiden Donald Trump mengatakan pemimpin baru ISIS telah berada dalam radar Amerika Serikat (AS) dan menjadi target terbaru. Ia mengatakan hal itu kala berpidato memperingati Hari Veteran dengan merayakan tewasnya mantan pemimpin ekstrimis Abu Bakr al-Baghdadi.

Dalam pidatonya di New York, Trump mengklaim bahwa kepemimpinan ISIS berada dalam ketakutan setelah kematian Baghdadi dalam sebuah serangan di provinsi barat laut Suriah, Idlib, pada 26 Oktober lalu.

"Hanya beberapa minggu yang lalu, pasukan khusus Amerika menyerbu kompleks ISIS dan membawa pemimpin teroris nomor satu dunia itu ke pengadilan," katanya.



"Terima kasih kepada para pejuang Amerika, al-Baghdadi sudah mati, penanggung jawabnya yang kedua sudah mati, kita mengarahkan mata kita kepada yang nomor tiga," imbuhnya.

“Pemerintahan terornya telah berakhir, dan musuh kami berlari sangat, sangat ketakutan. Orang-orang yang mengancam rakyat kita tidak memiliki kesempatan melawan kekuatan militer Amerika,” tukasnya seperti dikutip dari Al Arabiya, Rabu (13/11/2019).

Trump sebelumnya dikritik secara luas setelah mengumumkan penarikan penuh pasukan AS dari Suriah bulan lalu, dengan lawan dan bahkan beberapa sekutu mengatakan itu dapat memungkinkan ISIS untuk membangun kembali serta membuat pejuang Kurdi sekutu AS yang rentan terhadap invasi Turki.

Menyusul keributan atas pengumuman penarikan pasukan AS secara penuh, Trump mengatakan bahwa ia akan meninggalkan beberapa pasukan di wilayah itu untuk melindungi ladang minyak yang berharga.

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan dalam sebuah wawancara pada akhir pekan bahwa tingkat pasukan AS di Suriah utara mungkin akan stabil sekitar 500.

Setelah kematian Baghdadi dan juru bicara utama ISIS, Abu Hassan al-Muhajir, dalam serangan keesokan harinya, organisasi itu menunjuk Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi yang kurang dikenal sebagai pemimpin barunya. (Baca: Lewat Rekaman Audio, ISIS Umumkan Pengganti Al-Baghdadi)

Sementara presiden AS secara tradisional menandai Hari Veteran dengan meletakkan karangan bunga di pemakaman militer yang luas di Arlington, dekat Washington, Trump melakukan perjalanan ke New York di mana ia menyampaikan pidato menjelang parade tahunan para veteran kota.

Ia mendapat sambutan dingin dari beberapa orang di New York, kota yang menjadi basis Partai Demokrat yang setia.

Di jendela-jendela salah satu menara kantor kaca yang menjulang di atas Madison Square Park tempat dia berbicara, huruf-huruf besar ditempelkan di jendela-jendela dan tersusun menjadi satu kata, di satu lantai, "IMPEACH," dan, beberapa lantai di atas, "CONVICT."

Spanduk anti-Trump tergantung menghadap jendela apartemen ketika ia memulai parade dan orang-orang di jalan meneriakkan "penajarakan dia."
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak