alexametrics

Polisi: Demonstran Bawa Hong Kong ke Ambang Kehancuran Total

loading...
Polisi: Demonstran Bawa Hong Kong ke Ambang Kehancuran Total
Polisi antihuru-hara Hong Kong bentrok dengan demonstran antipemerintah, Selasa (12/11/2019) malam. Foto/REUTERS
A+ A-
HONG KONG - Polisi di Hong Kong menuduh demonstran membawa kota tersebut ke ambang kehancuran total. Polisi mendesak warga untuk tidak mendukung para pemrotes karena aksi mereka telah melumpuhkan kota itu untuk dua hari berturut-turut.

Polisi antihuru-hara menembakkan gas air mata ke demonstran anti-pemerintah yang berkumpul di distrik pusat bisnis Hong Kong dan beberapa universitas pada hari Selasa (12/11/2019). Para pengunjuk rasa membangun barikade jalanan, membakar dan melemparkan bom bensin, kursi, dan benda-benda lainnya ke polisi selama satu hari demo menuntut demokrasi yang lebih besar di wilayah China tersebut.

Bentrokan berlanjut hingga larut malam, semakin intensif di universitas, yang muncul sebagai medan pertempuran baru. Universitas China Hong Kong (Chinese University of Hong Kong), tempat pertempuran berjam-jam antara polisi antihuru-hara dan pengunjuk rasa, diliputi gas air mata saat polisi menembakkan peluru karet, gas air mata, dan meriam air terhadap demonstran.



Wakil kanselir universitas, Dennis Ng memohon kepada polisi untuk berhenti menembak."Itu di luar kendali," teriaknya melalui pengeras suara. Polisi kemudian mengatakan mereka akan mundur dalam upaya untuk "meredakan situasi". (Baca: Kepolisian Hong Kong Tembakkan Gas Air Mata di Kampus Universitas)

Protes pada Selasa terjadi setelah kekerasan mencapai puncak baru pada hari Senin dalam bentrokan di mana setidaknya 128 orang terluka. Kondisi seorang mahasiswa berusia 21 tahun yang ditembak dari jarak dekat oleh polisi dilaporkan telah membaik. Namun, pria berusia 57 tahun yang disiram cairan yang muda terbakar dan dibakar saat berdebat dengan para pengunjuk rasa tetap dalam kondisi kritis. Polisi telah melakukan 280 penangkapan, kebanyakan dari mereka adalah mahasiswa.

Warga setempat menggambarkan sebuah kota yang terpana oleh kekerasan hari sebelumnya. "Pagi ini Anda merasa keluar ke kota bahwa sistemnya sedang hancur. Pemerintah dan polisi tidak bisa mengelolanya," kata Kong Tsung-gan, seorang penulis dan aktivis.

Pada sore hari, ribuan demonstran, termasuk demonstran berpakaian hitam serta kelompok yang diduga pekerja kantoran, berkumpul di distrik pusat bisnis Hong Kong dan mengangkat tangan terulur untuk menandai lima tuntutan mereka.

Beberapa dari mereka berjongkok di belakang payung di kawasan bisnis, maju ke arah polisi antihuru-hara. Massa demonstran kemudian mengolok-olok petugas, menyebut mereka "pembunuh" dan "pemerkosa", yang direspons dengan tembakan beberapa gas air mata.

Polisi antihuru-hara juga menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di dua universitas, ketika pengunjuk rasa memasang barikade dan membakar mobil. Seorang juru bicara untuk kereta api transit kota mengatakan para demonstran telah melemparkan bom bensin, sepeda dan benda-benda lain ke trek di beberapa stasiun. Tindakan itu telah melumpuhkan beberapa layanan. Beberapa universitas dan beberapa sekolah membatalkan kegiatan belajar mengajar.

Kerusuhan politik Hong Kong telah memasuki bulan keenam. Pengamat khawatir situasi akan meningkat lebih lanjut. Lebih dari 3.000 orang telah ditangkap sejak protes dimulai pada Juni, yang awalnya dipicu oleh RUU ekstradisi China.

Di Universitas Hong Kong, para akademisi memohon kepada para demonstran mahasiswa untuk memikirkan kembali metode mereka. "Apa yang terjadi di sini tidak berkelanjutan," kata Matthew Evans, dekan fakultas sains universitas setempat.

"Yang terjadi adalah polisi datang. Ada perkelahian. Orang-orang ditangkap. Lalu besok dimulai dari awal lagi...Tidak ada akhir," ujarnya, seperti dikutip The Guardian.

Pada hari Selasa, pemimpin Hong Kong Carrie Lam menyebut para pengunjuk rasa "sangat egois" karena melumpuhkan kota. Pada hari Senin, dia mengatakan para demonstran adalah musuh rakyat. Dia mengecam "pemikiran khayalan" bahwa taktik mereka yang meningkat akan mendorong pemerintah untuk menyetujui tuntutan mereka.

Tetapi para pengunjuk rasa mengatakan pemerintah telah menolak untuk mendengarkan publik, yang sebagian besar telah mendukung para pengunjuk rasa. Salah satu tuntutan demonstran adalah penyelidikan independen terhadap perilaku polisi serta pelaksanaan pemilu universal.

Krisis politik telah memasuki fase baru sejak kematian seorang demonstran pada hari Jumat yang jatuh dari tempat parkir. Itu adalah kematian pertama yang terkait dengan tindakan polisi.

Para pengamat khawatir kekerasan baru-baru ini akan mendorong kedua belah pihak untuk menggali konflik lebih dalam.

Dalam konferensi pers, polisi mengatakan bahwa hampir 50 daerah di seluruh kota telah dipengaruhi oleh protes selama dua hari terakhir. Polisi menyalahkan pengunjuk rasa karena mendorong Hong Kong ke "jurang kehancuran total".

"Jika ada yang masih menemukan alasan untuk kekerasan perusuh, kami sarankan mereka melakukan pencarian jiwa," kata Kong Wing-cheung, juru bicara polisi Hong Kong. “Anda memang kaki tangan," ujarnya.

"Jika ada orang yang memiliki angan-angan bahwa mereka dapat mencapai apa yang disebut tuntutan politik dengan kekerasan, tolong bangun," lanjut dia. "Masyarakat kita telah didorong ke ambang kehancuran total."

Pada hari Selasa, pemerintah Amerika Serikat menyatakan keprihatinan serius atas situasi di Hong Kong dan menyerukan agar polisi dan pemerintah serta para pengunjuk rasa menahan diri.

Beijing, yang memiliki otoritas atas Hong Kong sebagai bagian dari kerangka kerja "satu negara, dua sistem" yang didirikan ketika bekas koloni Inggris itu diserahkan kepada kontrol China, telah mengisyaratkan sedikit keinginan untuk berkompromi.

Pada hari Selasa, tabloid Global Times yang dikelola pemerintah China menggambarkan para pengunjuk rasa di Hong Kong sebagai "tidak berbeda dari teroris seperti ISIS". Dalam editorialnya, media itu menekankan kesiapan Tentara Pembebasan Rakyat dan polisi China untuk memperkuat pasukan keamanan Hong Kong saat dibutuhkan.

"Di belakang Anda bukan hanya orang-orang Hong Kong dan seluruh negara yang mencintai Hong Kong, tetapi juga pasukan polisi bersenjata nasional dan pasukan yang ditempatkan di Hong Kong," bunyi editorial tabloid tersebut.
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak