alexametrics

Polisi Inggris Rilis Nama Korban 'Kontainer 39 Mayat'

loading...
Polisi Inggris Rilis Nama Korban Kontainer 39 Mayat
Nguyen Dinh Luong (kiri) dan Pham Thi Tra My, dua korban di antara 39 mayat di dalam kontainer truk yang ditemukan di Inggris. Foto/The Guardian
A+ A-
LONDON - Kepolisian Essex, Inggris, merilis nama-nama korban dari 39 mayat yang ditemukan di dalam sebuah truk kontainer. Terungkap bahwa 10 remaja termasuk di antara 39 mayat yang ditemukan di truk berpendingin bulan lalu, termuda adalah dua anak laki-laki berusia 15 tahun.

Polisi telah menyelesaikan identifikasi mayat yang ditemukan dalam wadah, yang dikirim dari Belgia ke Essex pada 23 Oktober lalu. Mereka mengkonfirmasi bahwa semua korban, 31 pria dan delapan wanita, adalah warga Vietnam. Seperti halnya dua anak berusia 15 tahun, Dinh Dinh Binh dan Nguyen Huy Hung, ada seorang anak berusia 17 tahun, empat anak berusia 18 tahun, dan tiga anak berusia 19 tahun. (Baca: Teridentifikasi, 39 Mayat di Kontainer Truk Inggris Warga Vietnam)

Tim pejabat Vietnam melakukan perjalanan ke Inggris untuk membantu identifikasi resmi.



"Ini adalah proses yang sangat penting dan tim kami telah bekerja keras untuk memberikan jawaban kepada keluarga yang khawatir yang takut orang yang mereka cintai mungkin termasuk di antara mereka yang perjalanan tragisnya berakhir di pantai kami," kata Asisten kepala polisi Tim Smith, yang memimpin penyelidikan.

“Prioritas kami adalah mengidentifikasi para korban, untuk menjaga martabat mereka yang telah meninggal dan untuk mendukung teman-teman dan keluarga para korban. Tetap sangat penting bagi kami untuk memastikan bahwa keluarga terdekat seseorang diinformasikan, dan bahwa mereka diberi waktu untuk menyerap berita tragis ini sebelum kami secara publik mengkonfirmasi identitas orang yang mereka cintai," imbuhnya seperti dilansir dari The Guardian, Sabtu (9/11/2019).

Caroline Beasley-Murray, dokter forensik senior di Essex, menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban.

"Pikiranku bersama mereka pada saat yang sulit yang tak terbayangkan ini," ucapnya.

Polisi mengkonfirmasi bahwa Pham Thi Tra My (26) yang mengirim pesan teks kepada keluarganya untuk memberi tahu mereka bahwa dia sekarat, termasuk di antara yang mati.

"Aku minta maaf, Bu. Perjalanan saya ke luar negeri belum berhasil. Bu, aku sangat mencintaimu! Saya sekarat karena saya tidak bisa bernapas," tulis Pham dari truk. (Baca: SMS Menyayat Hati Terduga Korban 'Kontainer 39 Mayat' di Inggris)

Korban tertua adalah 44 tahun. Sebagian besar berasal dari tiga daerah penyelundupan manusia yang dikenal di Vietnam: Ha Tinh, Nghe An dan Quang Binh. Provinsi Ha Tinh adalah tempat tumpahan bahan kimia dari pabrik baja pada tahun 2016 yang meracuni hingga 125 mil dari garis pantai utara dan menghancurkan industri perikanan. Banyak orang telah meninggalkan daerah itu untuk mencari pekerjaan di luar negeri. (Baca: Penemuan 39 Mayat Dalam Kontainer Bikin Desa di Vietnam Berduka)

Pengemudi truk, Maurice Robinson (25) telah didakwa dengan 39 tuduhan pembunuhan, konspirasi untuk lalu lintas orang, konspirasi untuk membantu imigrasi ilegal dan pencucian uang. Delapan tersangka ditangkap di Vietnam minggu ini sehubungan dengan pelanggaran penyelundupan manusia.

“Tragedi ini telah mengejutkan Inggris dan dampaknya telah dirasakan oleh orang-orang di seluruh negara yang tiba di Inggris di belakang truk. Banyak anak muda yang kami hubungi berhubungan dengan trauma signifikan yang dipicu oleh tragedi ini,” kepala badan amal anti-perdagangan manusia, Ecpat UK, Katherine Mulhern.

Dia mengatakan kejadian itu harus berfungsi sebagai seruan untuk membangunkan pemerintah bahwa kebijakan yang mendorong perjalanan berbahaya ini harus dibayar dengan nyawa manusia.

Mimi Vu, seorang ahli terkemuka tentang perdagangan orang-orang muda Vietnam ke Eropa dan Inggris, mengatakan: “Kejadian ini mengungkapkan banyaknya jumlah anak muda, 10 remaja, yang meninggal. Anak-anak dan remaja memiliki kerentanan yang semakin buruk, mereka berada di bawah jempol jaringan perdagangan yang mengendalikan mereka.”
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak