alexametrics

Pentagon: Pendapatan Ladang Minyak Suriah untuk Kurdi

loading...
Pentagon: Pendapatan Ladang Minyak Suriah untuk Kurdi
Pentagon menyatakan pendapatan dari ladang minyak Suriah untuk pasukan Kurdi. Foto/USNews
A+ A-
WASHINGTON - Penghasilan dari ladang minyak yang dilindungi pasukan Amerika Serikat (AS) di timur laut Suriah akan diberikan kepada pasukan sekutu AS di wilayah tersebut dan bukan untuk AS. Hal itu dikatakan oleh juru bicara Pentagon, Jonathan Hoffman.

"Pendapatan dari (ladang minyak) ini tidak ke AS, (pendapatan) ini ke SDF," kata Hoffman, merujuk pada Pasukan Demokratik Suriah yang dipimpin Kurdi seperti disitir dari The Hill, Jumat (8/11/2019).

Presiden Trump pekan lalu memberikan lampu hijau untuk operasi militer yang diperluas untuk mengamankan ladang minyak ekspansif di Suriah timur, dan Pentagon telah mengirim pasukan baru dan kendaraan lapis baja ke daerah itu.



Rencana baru ini menyerang balik keinginan Trump untuk menarik semua pasukan AS dari Suriah, dan sekarang memiliki ratusan pasukan yang melindungi bentangan hampir 90 mil dari Deir el-Zour ke al-Hassakeh yang saat ini dikendalikan oleh pasukan Kurdi.

Namun rincian rencana itu masih belum jelas - karena menimbulkan pertanyaan hukum apakah pasukan Amerika dapat menyerang pasukan Suriah atau Rusia jika mereka mengancam keamanan ladang minyak tersebut.

"Kami bekerja untuk memastikan bahwa tidak ada yang mendekati dan menunjukkan niat bermusuhan dengan pasukan kami dan jika mereka melakukannya, komandan kami mempertahankan hak membela diri," kata Hoffman ketika ditanya berulang kali apakah pasukan AS ada di sana untuk menjaga aktor pemerintah Suriah atau Rusia dari mengakses area ladang minyak.

Para pejabat Pentagon juga menegaskan bahwa misi AS di Suriah masih tetap untuk mengalahkan ISIS.

"Misi adalah mengalahkan ISIS. Pengamanan ladang minyak adalah tugas subordinat untuk misi itu dan tujuan tugas itu adalah untuk menolak pendapatan ISIS dari infrastruktur minyak itu," kata Wakil Direktur Bersama Staf Laksamana Muda Angkatan Laut William Byrne, yang berbicara bersama Hoffman.

"SDF masih mitra kami dan kami masih bekerja dengan mereka dalam perjuangan kami melawan ISIS dan kami masih akan memberi mereka dukungan dan kemampuan untuk dapat melanjutkan pertarungan itu," Hoffman menambahkan.

Hoffman dan Byrne tidak akan mengatakan apakah ISIS benar-benar memiliki kemampuan untuk merebut ladang minyak, mengingat kurangnya persenjataan dan pesawat terbang. Mereka hanya menawarkan pernyataan bahwa pasukan AS fokus untuk mencegah hal itu terjadi.

Komentar ini menambah gambaran yang sudah membingungkan dari peran AS di Suriah mengikuti perintah Trump bulan lalu untuk menarik semua pasukan AS dari negara menjelang serangan Turki ke Suriah. Langkah itu muncul guna memberi Ankara lampu hijau untuk menyerang Kurdi, yang telah berperan penting dalam perang AS melawan ISIS.

Setelah kecaman dari sekutu dan penolakan besar-besaran dari Partai Demokrat dan Partai Republik, Trump memberlakukan sanksi pada Turki tetapi dengan cepat mencabutnya sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata yang ditengahi oleh Wakil Presiden Mike Pence. (Baca juga: Gencatan Senjata di Suriah Permanen, Trump Cabut Sanksi Turki)

Sejak itu telah ada laporan pelanggaran gencatan senjata Turki, tetapi Byrne mengatakan pihaknya tetap pada pedoman dan sementara ada beberapa pertempuran kecil. "Tampaknya semua pihak mematuhi aturan," ujarnya.

Sementara Hoffman mengatakan bahwa Washington mengharapkan Turki untuk menyelidiki laporan dugaan pasukan yang didukung Ankara melakukan kejahatan perang di Suriah dan meminta pertanggungjawaban orang-orang itu.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak