alexametrics

Netanyahu Gagal Bentuk Pemerintahan Baru

loading...
Netanyahu Gagal Bentuk Pemerintahan Baru
Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, gagal membentuk pemerintahan baru hingga batas waktu yang telah ditentukan. Foto/Istimewa
A+ A-
TEL AVIV - Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengatakan, ia tidak bisa membentuk pemerintahan baru. Netanyahu yang telah berkuasa selama dekade terakhir gagal mengamankan kursi mayoritas setelah pemilu pada September lalu gagal menghasilkan pemenang yang definitif.

Situasi ini memberikan kesempatan kepada lawan politiknya, Benny Gantz dari partai Biru Putih, untuk mencoba membentuk pemerintahan.

Kegagalan Netanyahu membentuk pemerintahan baru sejalan dengan upayanya yang kandas membawa partai Gantz ke pemerintahan.



Mengumumkan keputusan untuk membatalkan upayanya, Netanyahu mengatakan dia telah mencoba berulang kali untuk membentuk pemerintah koalisi tetapi telah ditolak.

Bereaksi terhadap pesan Netanyahu, Partai Blue and White berkata: "Waktu untuk putaran telah berakhir dan sekarang saatnya untuk bertindak," seperti dilansir dari BBC, Selasa (22/10/2019).

Presiden Israel, Reuven Rivlin, mengatakan dia akan memberi Gantz 28 hari untuk melakukan negosiasi yang sama.

Anggota parlemen Arab Israel menjanjikan dukungan mereka, tetapi Gantz - yang memimpin aliansi hak-pusat-tetap lebih dari selusin kursi di bawah 61 kursi yang diperlukan mayoritas.

Presiden Rivlin mengatakan dia akan mencoba untuk menghindari menyerukan pemilu di negara yang sudah dua kali menggelar pemilu dalam dua tahun ini. Jika Gantz juga gagal, parlemen dapat mengajukan kandidat ketiga dalam upaya terakhir untuk menghindari digelarnya kembali pemilu.

Pemilu pada September lalu menghasilkan 32 kursi untuk partai Likany Netanyahu dan partai Biru Putih Gantz 33. Presiden Rivlin awalnya memilih Netanyahu, petahana, sebagai kandidat dengan peluang terbaik untuk berhasil membentuk koalisi.

Presiden Israel telah menyarankan apa yang disebut koalisi persatuan dua partai utama. Pengaturan itu dapat melihat Gantz sebagai perdana menteri secara de facto, sementara Netanyahu memegang posisi tersebut hanya dalam nama.

Gantz adalah mantan kepala militer Israel, dan bertugas saat Netanyahu menjabat sebagai perdana menteri. Dia didorong ke kepemimpinan politik setelah membentuk partai pada Februari lalu, mengatakan bahwa negara itu "kehilangan arah".

Netanyahu memiliki lebih banyak pengalaman politik garis depan, tetapi sedang berjuang menghadapi tuduhan korupsi. Ketika mencoba untuk menegosiasikan koalisinya pada bulan Oktober, ia juga menghadiri audiensi dengan jaksa agung, yang akan memutuskan apakah akan menuduh Netanyahu atau tidak dalam dakwaan penyuapan, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak