alexametrics

AS: Rusia Tutupi Ledakan Nuklir saat Evakuasi Rudal Jelajah Skyfall

loading...
AS: Rusia Tutupi Ledakan Nuklir saat Evakuasi Rudal Jelajah Skyfall
Ledakan nuklir dalam upaya evakuasi rudal jelajah Skyfall Rusia dari dasar laut di Laut Putih 8 Agustus 2019. Foto/REUTERS
A+ A-
WASHINGTON - Pemerintah Amerika Serikat (AS) menuduh Rusia telah menutupi ledakan reaktor nuklir yang mematikan pada Agustus selama upaya evakuasi rudal jelajah bertenaga nuklir yang disebut sebagai Skyfall. Misil yang mengalami kegagalan dalam uji terbang setahun lalu itu dicoba dievakuasi dari dasar laut di Laut Putih.

Pejabat Departemen Luar Negeri AS Thomas G DiNanno mengatakan reaktor nuklir tersebut meledak 8 Agustus di lepas pantai kota utara Rusia, Nenoska, yang menewaskan tujuh orang Rusia di sebuah tongkang di Laut Putih. Beberapa korban tewas itu termasuk para ahli nuklir Rosatom.

"Ledakan itu disebabkan oleh Skyfall yang mengalami kecelakaan kritikalitas, sebuah reaksi nuklir tak terkendali yang melepaskan semburan radiasi ketika personel Rusia mengambilnya dari dasar laut," kata DiNanno dalam sebuah wawancara dengan The Washington Times, yang dilansir Senin (21/10/2019).



Reaktor nuklir meledak di wilayah Arkhangelsk di Rusia utara di dekat daerah berpenduduk. Menurutnya, ledakan itu memicu kekhawatiran tentang penyebaran radioaktif ke negara-negara Baltik seperti Latvia, Estonia dan Lithuania, serta di Swedia, Denmark dan Finlandia.

"Rudal itu berada di dasar laut sejak tes gagal awal tahun lalu di dekat pusat populasi besar," kata DiNanno.

"Yang benar-benar memprihatinkan kami, nomor 1, adalah disinformasi; (nomor) 2, bahwa ia (rudal Skyfall) duduk di dasar lautan selama satu tahun; dan nomor 3, reaksi pertama mereka adalah menutupinya," ujarnya.

DiNanno adalah Wakil Asisten Menteri Luar Negeri dan pejabat senior di Biro Kontrol Senjata, Verifikasi, dan Kepatuhan. Dia pertama kali mengungkapkan insiden Skyfall 10 Oktober dalam pidatonya di Komite Pertama Majelis Umum PBB.

Dalam wawancara tersebut, DiNanno mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang kejadian tersebut. Sebagai bagian dari penutupan, katanya, Moskow memotong data stasiun pemantauan nuklir Rusia yang dikumpulkan di dekat ledakan yang dipasok ke Sistem Pemantauan Internasional, sebuah kelompok teknis yang berbasis di Wina yang beroperasi sebagai unit Comprehensive Test-Ban-Treaty Organization.

Ledakan itu terjadi setelah bahan bakar di reaktor rudal tidak lagi didinginkan oleh air laut.

Skyfall, yang ketika dikerahkan bisa dipersenjatai dengan hulu ledak nuklir atau konvensional, dapat menyerang pada jarak yang hampir tak terbatas. Ini adalah salah satu dari lima senjata nuklir strategis yang Presiden Putin umumkan pada bulan Maret 2018. "Sangat bombastis," kata DiNanno merujuk pada pidato Putin.

Senjata super lain yang sedang dikembangkan Rusia adalah torpedo drone Poseidon yang juga bertenaga nuklir. Senjara ini akan membawa hulu ledak hingga 450 kiloton dalam hasil yang oleh pejabat senjata Departemen Luar Negeri AS digambarkan sebagai "senjata hari kiamat".

Tiga senjata lainnya adalah rudal balistik antarbenua multihulu ledak Sarmat, rudal hipersonik Avangard dan rudal balistik Kinzhal yang diluncurkan dari udara.

“Ini adalah sistem yang sangat tidak stabil. Sebuah rudal jelajah bertenaga nuklir bisa tetap tampak tinggi untuk waktu yang lama," kata DiNanno.

Badan pemantau AS memperkirakan bahwa dampak lingkungan dari ledakan reaktor nuklir terbatas secara lokal. "Dari apa yang saya pahami, awan radiasi yang sebenarnya tidak berbahaya 'per se'," kata DiNanno."Tetapi masalah kami adalah kurangnya transparansi dan penyamaran serta informasi yang salah."

Menurutnya, ledakan itu bermagnitudo 2,4 pada skala seismik.

"Sebuah ledakan yang relatif kecil tetapi cukup berbahaya ketika reaktor nuklir meledak," kata DiNanno. "Intinya di sini adalah mengapa sistem ini terbang di tempat pertama, mengapa setelah crash itu duduk di sana selama satu tahun dan mengapa butuh operasi pemulihan untuk memaparkan kecelakaan asli," paparnya.

Tak lama setelah ledakan itu, media yang dikendalikan negara Rusia memberikan berbagai penjelasan untuk penutupan area di darat dan di laut tanpa mengatakan bahwa itu adalah hasil dari insiden sebuah rudal.

Informasi yang salah termasuk pernyataan bahwa kecelakaan itu melibatkan latihan militer, kerusakan dalam sistem peringatan badai dan tumpahan bahan kimia beracun di laut. Outlet media yang dikontrol oleh negara Rusia juga memberikan laporan palsu bahwa tingkat radiasi tidak meningkat.

Disinformasi seputar insiden Skyfall menakutkan mirip dengan Moskow menutup-nutupi ledakan mematikan pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl tahun 1986 di tempat yang sekarang disebut Ukraina.

Pengakuan pertama kecelakaan Skyfall adalah pengumuman lembaga nuklir negara Rusia, Rosatom, dua hari kemudian. Rosatom mengakui lima ilmuwan nuklirnya tewas.

DiNanno mengatakan Skyfall dan senjata supern lainnya tidak stabil karena tidak dilindungi oleh perjanjian senjata. Pemerintahan Donalad Trump berusaha untuk memasukkan senjata itu dalam perjanjian News START yang diperpanjang atau perjanjian senjata baru dengan Rusia dan China.

“Teknologi telah berubah dengan cepat, dan penting bagi kami untuk menunjukkan bukan apa yang dilakukan (di bawah) New START, tetapi apa yang tidak dilakukannya di 2020 yang menyebabkan memburuknya lingkungan keamanan. Itu tidak mencakup sistem ini," katanya.

Kekhawatiran besar lainnya adalah banyaknya senjata nuklir nonstrategis yang dipegang oleh Rusia dan China. Menurutnya, setiap perjanjian senjata baru harus membahas senjata-senjata itu.

Ditanya mengapa Departemen Luar Negeri AS memutuskan untuk mengungkapkan informasi terbaru ini, DiNanno menjawab; "Kami merasa penting untuk mengatakan yang sebenarnya, berbagi apa yang kami pahami terjadi di Nenoska."

Menurutnya, departemen bekerja dengan lembaga pemerintah lainnya untuk menyaring data dan citra rahasia dan kemudian menurunkan klasifikasi sehingga dapat dibagi dengan sekutu dan mitra, dan akhirnya publik.

Informasi tentang rudal Skyfall telah diketahui selama beberapa waktu, tetapi pemerintah AS ingin memastikan tentang akurasinya sebelum mengumumkannya kepada dunia.

"Kami ingin melihat bahwa mendapatkan sedikit lebih cepat, tetapi melakukannya dengan benar lebih penting," kata DiNanno.

DiNanno mengatakan tujuan mengumumkan insiden Skyfall di Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah untuk membuat Rusia dan China memperhatikan bahwa AS serius dalam memperluas dan memodernisasi arsitektur kontrol senjata.

Mark Schneider, mantan pejabat kebijakan nuklir Pentagon yang sekarang menjadi analis senior di Institut Nasional untuk Kebijakan Publik, menyebut rudal bertenaga nuklir adalah sebuah monumen tidak bertanggung jawab Putin. "Sesuatu yang seharusnya tidak pernah dibuat," katanya.

“Konsep senjata ini bodoh. Rusia tidak memerlukan potensi jangkauan tak terbatasnya untuk menembus pertahanan udara strategis AS yang hampir tidak ada. Probabilitas pengembangan yang sukses selalu rendah, dan pelepasan radiasi tidak bisa dihindari," katanya.

Rusia telah ditanyai tentang senjata super itu, dan China sejauh ini telah menolak permintaan administrasi Trump untuk masuk ke dalam negosiasi senjata strategis.

Satu petunjuk yang ditemukan tentang ledakan reaktor nuklir di Rusia adalah deteksi cesium-137 secara lokal. Menurut seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS, itu adalah produk samping fisi nuklir.

Bahan radioaktif itu terkait dengan reaktor nuklir. Laporan dari Rusia menunjukkan bahwa radiasi di dekat Nenoska mungkin akibat baterai berbahan bakar plutonium. Pejabat itu mengatakan itu tidak benar.

Kedutaan Besar Rusia di Washington tidak menanggapi permintaan komentar yang dikirim via email.
(mas)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak