alexametrics

Sniper Milisi Pro Iran Gentayangan di Tengah Aksi Protes Irak

loading...
Sniper Milisi Pro Iran Gentayangan di Tengah Aksi Protes Irak
Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
BAGHDAD - Milisi yang didukung Iran mengerahkan penembak jitu di atap-atap rumah di Baghdad selama protes anti pemerintah paling mematikan di Irak. Milisi ini kadang-kadang beroperasi bersama dengan pasukan keamanan Irak tetapi mereka mempertahankan struktur komando mereka sendiri.

Sumber-sumber keamanan Irak mengatakan bahwa bahwa para pemimpin milisi yang berpihak pada Iran memutuskan sendiri untuk membantu menyungkurkan protes massa terhadap pemerintah Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi, yang pemerintahannya yang satu tahun didukung oleh Iran yang didukung kuat kelompok bersenjata dan faksi politik.

"Kami telah mengkonfirmasi bukti bahwa penembak jitu adalah unsur-unsur milisi yang melapor langsung kepada komandan mereka, bukan komandan utama angkatan bersenjata," kata salah satu sumber keamanan Irak.



"Mereka milik kelompok yang sangat dekat dengan Iran," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (18/10/2019).

Sumber keamanan Irak kedua, yang menghadiri briefing keamanan harian pemerintah, mengatakan orang-orang milisi yang mengenakan pakaian hitam menembak pengunjuk rasa pada hari ketiga kerusuhan, ketika jumlah korban tewas melonjak menjadi lebih dari 50 dari sekitar setengah lusin.

Para milisi itu diarahkan oleh Abu Zainab al-Lami, kepala keamanan untuk Hashid, sebuah kelompok paramiliter yang sebagian besar Syiah didukung oleh Iran, sumber kedua mengatakan. Pemimpin Hashid ditugaskan untuk meredam aksi protes oleh sekelompok komandan senior milisi lainnya, kata sumber itu. Sumber tidak menyebutkan berapa banyak penembak jitu yang dikerahkan oleh kelompok-kelompok milisi.

Sementara itu, menurut seorang diplomat, sekelompok komandan senior dari Garda Revolusi Iran melakukan perjalanan ke Irak pada hari kedua protes dan bertemu dengan pejabat intelijen dan keamanan Irak. Setelah pertemuan itu, perwira senior Garda Revolusi Iran dengan pengalaman dalam membatasi kerusuhan sipil terus memberi saran kepada pemerintah Irak, meskipun tidak ada tentara Iran yang dikerahkan.

Seorang komandan senior dari salah satu milisi yang didukung Iran - yang mengatakan kelompoknya tidak terlibat dalam upaya untuk menghentikan protes atau kekerasan yang timbul - mengatakan Teheran berkonsultasi erat dengan pasukan yang berusaha memadamkan demonstrasi.

"Setelah dua hari, mereka terjun dan memberikan intelijen dan intelijen kepada pemerintah dan milisi," kata pemimpin milisi itu kepada Reuters.

"Penasihat Iran bersikeras memiliki peran dan memperingatkan kita bahwa protes yang sedang berlangsung, jika tidak dibalik, akan merusak pemerintah Abdul Mahdi," sambungnya.

Namun juru bicara Hashid, Ahmed al-Asadi, membantah kelompok-kelompok itu mengambil bagian dalam penumpasan pengunjuk rasa.

“Tidak ada anggota yang hadir di daerah protes. Tidak ada unsur Hashid yang ikut serta dalam menghadapi demonstran,” kata Asadi dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Irak Saad Maan mengatakan pasukan keamanan negara tidak menembaki demonstran secara langsung dan menyalahkan penembak "jahat" yang tidak disebutkan namanya atas kematian massal dan cedera.

"Pemerintah telah membuka penyelidikan untuk menentukan siapa yang menembak para demonstran dan siapa yang memerintahkannya," kata Maan dalam konferensi pers pada 6 Oktober.

Penegasan bahwa pasukan keamanan tidak ikut serta dalam kekerasan tampaknya bertentangan dengan pernyataan pada 7 Oktober dari pasukan keamanan Irak yang mengatakan pasukan berlebihan telah digunakan dan berjanji untuk meminta pertanggungjawaban individu atas kekerasan terhadap warga sipil.

"Terlalu dini untuk menyalahkan pihak manapun, baik dari Hashid atau pasukan keamanan lainnya, sebelum kita mengakhiri penyelidikan. Mari kita tunggu dan lihat siapa yang memberi perintah ‘tembak untuk membunuh,'” kata seorang pejabat dengan kantor perdana menteri mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Mohammed Ridha, kepala komite keamanan dan pertahanan parlemen, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penyelidikan awal menunjukkan ada pembunuhan yang disengaja oleh para demonstran oleh beberapa elemen, tanpa menjelaskan lebih lanjut.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak