alexametrics

Jaringan Pornografi Anak Terbesar di Dunia Terbongkar, Ratusan Orang Diciduk

loading...
Jaringan Pornografi Anak Terbesar di Dunia Terbongkar, Ratusan Orang Diciduk
Foto/Ilustrasi/Sindonews/Ian
A+ A-
WASHINGTON - Seorang pria asal Korea Selatan (Korsel) didakwa menjalankan jaringan dark web pornografi anak terbesar. Dark web ini menampung hampir delapan terabyte video keji yang menggambarkan eksploitasi seksual anak-anak dan bayi. Ratusan pengguna juga telah ditangkap.

Sebuah dakwaan yang bocor mengungkapkan bahwa warga Korsel bernama Jong Woo-son menghadapi banyak dakwaan porno anak federal karena menjalankan eksploitasi seksual anak besar-besaran yang oleh penyelidik disebut sebagai dark web pasar pornografi anak terbesar di dunia. Tuduhan itu termasuk mengiklankan dan mendistribusikan pornografi anak serta pencucian uang.

Penyelidik federal AS dapat melacak situs itu ke rumah Son berkat kesalahan komputer yang mengungkapkan alamat IP-nya. Server yang menampung 200.000 video berbeda, diunggah oleh anggota situs dengan imbalan "poin" yang memungkinkan mereka untuk melihat lebih banyak konten, disimpan di kamarnya sendiri.



Peramban yang mencari porno legal diperingatkan dengan pemberitahuan huruf merah di halaman depan situs: Jangan unggah pornografi orang dewasa. Lokasi situs di dark web membuatnya tidak bisa diakses oleh sembarang netizen karena hanya bisa diakses dengan menggunakan alamat yang tepat. Pengguna membayar untuk video klip menjijikkan dalam poin yang mereka beli dengan Bitcoin, yang - terlepas dari reputasinya yang anonim - membantu penyelidik melacaknya.

"Anda mungkin mencoba bersembunyi di balik teknologi, tetapi kami akan menemukan Anda dan menangkap Anda serta menuntut Anda," kata Jaksa AS untuk Distrik Columbia Jessie Liu saat konferensi pers seperti disitir dari Russia Today, Jumat (18/10/2019).

“Skala kejahatan ini memuakkan dan memuakkan,” John Fort, kepala investigasi kriminal IRS, mengatakan kepada wartawan.

"Saya memuji kemampuan agen kami untuk menganalisis blockchain dan menghapus anonimisasi transaksi Bitcoin dengan identifikasi ratusan predator keliling dunia," imbuhnya.

Di antara ratusan tersangka yang ditangkap sejak penyitaan situs pada Maret 2018 adalah beberapa mantan pegawai pemerintah AS. Richard Gratkowski, mantan agen Investigasi Keamanan Dalam Negeri, dijatuhi hukuman 70 bulan penjara pada bulan Mei, setelah menggunakan paspor pemerintahnya sendiri sebagai tanda pengenal untuk membuka rekening di perusahaan dompet Bitcoin Coinbase, yang ia gunakan untuk membayar hiburannya.

Veteran Angkatan Darat AS Stephen Langlois menerima 42 bulan penjara pada bulan yang sama karena mengunduh 114 video. Mantan agen penegak hukum federal lain yang tidak dikenal memiliki setara dengan 50 jam rekaman film anak yang diunduh dari situs tersebut.

Pihak berwenang Korsel telah menangkap lebih dari 300 tersangka selain Son, mencatat bahwa sebagian besar adalah pekerja kantoran yang belum menikah di usia 20-an, meskipun beberapa memiliki kejahatan seks dalam catatan mereka. Pihak berwenang Inggris juga telah menangkap beberapa pengguna situs, termasuk satu orang yang dihukum 22 tahun penjara pada bulan Maret karena berulang kali menyalahgunakan dua anak kecil dan mengunggah rekaman ke Welcome to Video.

Penyelidik dari Pusat Anak Hilang dan Tereksploitasi memeriksa rekaman itu terkejut menemukan bahwa hampir setengah dari itu belum pernah ditemukan dan menggambarkan anak-anak yang tidak diketahui pihak berwenang.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak