alexametrics

AS Peringatkan Turki Konsekuensi Invasi Suriah

loading...
AS Peringatkan Turki Konsekuensi Invasi Suriah
Konvoi militer Turki digambarkan di Kilis dekat perbatasan Turki-Suriah. Foto/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Amerika Serikat (AS) memperingatkan Turki akan menghadapi konsekuensi jika serangannya terhadap milisi Kurdi di timur laut Suriah tidak melindungi populasi yang rentan atau berisi militan ISIS.

Namun Duta Besar AS untuk PBB Kelly Craft, berbicara setelah pertemuan tertutup Dewan Keamanan PBB untuk Suriah, tidak merinci apa akibatnya.

Turki menyerang milisi Kurdi yang merupakan sekutu AS di Suriah pada hari kedua Kamis waktu setempat, memaksa puluhan ribu orang melarikan diri dan menewaskan puluhan lainnya.



"Kegagalan untuk bermain sesuai aturan, untuk melindungi populasi yang rentan, kegagalan untuk menjamin bahwa ISIS tidak dapat mengeksploitasi tindakan ini untuk membangun dirinya kembali, akan memiliki konsekuensi," kata Craft seperti dikutip dari Reuters, Jumat (11/10/2019).

Turki sendiri mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB dalam sebuah surat pada hari Rabu bahwa operasi militernya di Suriah utara akan "proporsional, terukur, dan bertanggung jawab."

"Operasi ini hanya akan menargetkan teroris dan tempat persembunyian mereka, tempat penampungan, tempat tinggal, kendaraan senjata dan peralatan," tulis Duta Besar Turki Feridun Sinirlioglu.

"Semua tindakan pencegahan dilakukan untuk menghindari kerusakan yang dijamin pada populasi sipil," imbuhnya.

Turki membenarkan tindakannya berdasarkan Pasal 51 Piagam PBB, yang mencakup hak individu atau kolektif untuk membela diri terhadap serangan bersenjata.

Dewan Keamanan PBB sedang mendiskusikan pernyataan yang dirancang oleh AS, tetapi tampaknya tidak mungkin mereka bisa mencapai kesepakatan. Pernyataan seperti itu harus disetujui oleh konsensus.

“Ini harus mempertimbangkan aspek-aspek lain dari krisis Suriah bukan hanya operasi Turki. Itu harus berbicara tentang kehadiran militer ilegal di negara itu," Duta Besar Rusia untuk Rusia Vassily Nebenzia mengatakan kepada wartawan, merujuk pada kehadiran pasukan AS di Suriah.

Dewan Keamanan PBB yang beranggotakan 15 negara bertemu atas permintaan lima negara Eropa: Inggris, Prancis, Jerman, Belgia, dan Polandia. Dalam sebuah pernyataan bersama, negara-negara Eropa meminta Turki untuk menghentikan aksi militernya.

"Permusuhan bersenjata yang diperbarui di timur laut akan semakin merusak stabilitas seluruh wilayah, memperburuk penderitaan warga sipil dan memicu pemindahan lebih lanjut," kata mereka dalam sebuah pernyataan yang dibacakan kepada wartawan oleh Wakil Duta Besar Jerman untuk Jerman Jurgen Schulz.

Serangan itu diluncurkan beberapa hari setelah Presiden AS Donald Trump menarik pasukan AS keluar dari jalannya dalam perubahan kebijakan mendadak yang mengikuti percakapan telepon dengan Presiden Turki Tayyip Erdogan pada hari Minggu.

Turki mengatakan pasukan Kurdi YPG, komponen utama Pasukan Demokratik Suriah yang didukung AS, adalah kelompok teroris yang terkait dengan pemberontak Kurdi yang telah bertempur di Turki selama bertahun-tahun.

Trump membantah telah meninggalkan pasukan Kurdi, mitra AS yang paling efektif dalam memerangi ISIS di Suriah.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak