alexametrics

Lebih dari 40 Wanita Hamil Diselundupkan ke AS, Uang Ditukar Bayi

loading...
Lebih dari 40 Wanita Hamil Diselundupkan ke AS, Uang Ditukar Bayi
Paul Peterson, pejabat Arizona, Amerika Serikat, ditangkap atas tuduhan terlibat penyelundupan lebih dari 40 wanita hamil dari Kepulauan Marshall ke AS untuk tujuan adopsi. Foto/YouTube/Privateadoptionlaw
A+ A-
WASHINGTON - Seorang pejabat terpilih Arizona menghadapi puluhan dakwaan di tiga negara bagian Amerika Serikat (AS) sehubungan dengan skema adopsi senilai jutaan dolar. Pejabat itu dituduh menyelundupkan lebih dari 40 wanita hamil dari Kepuluan Marshall ke AS dengan menjanjikan uang ditukar dengan bayi mereka.

Menurut pihak berwenang, Paul Peterson, seorang pengacara adopsi dan Penilai Maricopa County berperan sebagai kepala cincin penyelundupan yang diduga merekrut puluhan wanita hamil dari Kepulauan Marshall.

"Menawarkan sejumlah besar uang untuk menempatkan bayi mereka untuk diadopsi di Utah," kata Jaksa Agung Utah Sean Reyes kepada wartawan, hari Rabu waktu AS, yang dilansir Fox News, Kamis (10/10/2019).



Reyes mengatakan Peterson didakwa dengan 11 kejahatan tingkat kedua dan ketiga di Utah, termasuk penyelundupan manusia, penjualan anak, penipuan komunikasi, dan pola kegiatan yang melanggar hukum.

"Komersialisasi anak-anak adalah ilegal dan komoditisasi anak-anak itu jahat," kata Reyes.

Reyes melanjutkan, penyelidikan oleh kantornya dimulai setelah penyelidik mendapat telepon terkait uang tip perdagangan manusia pada Oktober 2017. Staf di beberapa rumah sakit di daerah Salt Lake City akhirnya melaporkan masuknya para wanita dari Kepulauan Marshall yang melahirkan dan menempatkan bayi mereka untuk diadopsi.

Di Arizona, Peterson didakwa atas 32 tuduhan termasuk pencurian, penipuan dan pemalsuan. Para jaksa di sana mengatakan skema itu menipu sistem Medicaid Arizona sebesar USD800.000 karena para wanita itu tidak berniat tetap di negara bagian ketika mereka mengajukan permohonan tunjangan.

Sebuah dokumen pengadilan menyatakan Departemen Keselamatan Publik Arizona (DPS) mengaku menerima tip pada bulan Desember 2018 dari seseorang yang tertarik untuk mengadopsi melalui perusahaan Peterson tetapi menjadi curiga dengan praktiknya.

Jaksa penuntut mengatakan Peterson menggunakan rekan di Kepulauan Marshall, di mana dia telah melayani misi dua tahun untuk Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, untuk merekrut wanita hamil dengan menawarkan banyak dari mereka masing-masing USD10.000 agar menyerahkan bayi mereka untuk diadopsi. Peterson akan membayar para wanita untuk bepergian ke AS beberapa hari atau bulan sebelum melahirkan dan tinggal di rumah yang ia miliki hingga melahirkan bayi.

Masih menurut dokumen pengadilan, Petersen menagih keluarga pengadopsi bayi USD25.000 hingga USD40.000 per adopsi dan menyalurkan sekitar USD2,7 juta ke rekening bank untuk biaya adopsi dalam waktu kurang dari dua tahun.

Di bawah kesepakatan antara Amerika Serikat dan Republik Kepulauan Marshall, warga Kepulauan Marshall dapat memasuki AS dan bekerja tanpa visa, kecuali mereka bepergian untuk tujuan adopsi.

Secara terpisah, jaksa federal di Arkansas mengumumkan bahwa Peterson telah ditangkap hari Rabu dan didakwa atas kejahatan termasuk konspirasi hingga penipuan surat.

Peterson ditahan dengan jaminan USD500.000 dan dijadwalkan di pengadilan pada 15 Oktober 2019.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak