alexametrics

Bodyguard Raja Salman Ditembak Mati Picu Rumor Intrik Istana

loading...
Bodyguard Raja Salman Ditembak Mati Picu Rumor Intrik Istana
Dokumentasi Raja Arab Saudi bersama pengawal utamanya, Mayor Jenderal Abdulaziz al-Fagham. Foto/Courtesy of Bandar al-Galoud
A+ A-
JEDDAH - Mayor Jenderal Abdulaziz al-Fagham, bodyguard ternama untuk Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud dari Arab Saudi ditembak mati dalam sebuah perkelahian di Jeddah, 28 September lalu. Namun, para analis menilai pembunuhan itu sangat aneh hingga memicu rumor tentang intrik istana.

Jenderal al-Fagham, 48, telah menjadi figur publik Arab Saudi karena ia secara teratur terlihat di samping Raja Salman yang berusia 83 tahun sejak sang raja berkuasa pada 2015. Sebelumnya, al-Fagham juga menjadi pelindung Raja Abdullah atau ayah dari Raja Salman.

Menurut pernyataan resmi polisi Arab Saudi, al-Fagham terbunuh sebagai akibat dari "pertengkaran pribadi" dengan seorang teman.



Banyak warga dan pejabat Saudi memberi penghormatan di rumah keluarga al-Fagham sesuai adat Arab dan Muslim. Di antara mereka adalah Mohamad bin Nayef, mantan putra mahkota yang pada tahun 2016 dihapus dari garis suksesi oleh Raja Salman, yang menggantikannya dengan putranya sendiri Pangeran Mohammad bin Salman (MBS).

Penampilan Mohamad bin Nayef yang terlihat dalam video diunggah oleh akun Twitter dengan nama pengguna keluarga al-Fagham memicu sejumlah besar tweet dengan tanda pagar #MohammadbinNayef, pada awal Oktober.

Beberapa akun menunjukkan rekaman Mohamad bin Nayef di dalam rumah berbicara kepada anggota keluarga al-Fagham. Satu video menunjukkan seorang anggota keluarga memberi tahu bin Nayef bahwa keluarga itu sudah bertahun-tahun tidak melihat al-Fagham, bahkan selama liburan keagamaan, tetapi merasa puas bahwa ia melayani raja. (Baca juga: Berkelahi, Bodyguard Terkemuka Raja Salman Ditembak Mati)

Siapa Pembunuh al-Fagham?

Kematian Al-Fagham menyebabkan desas-desus tentang intrik istana. Beberapa analis Saudi telah mempertanyakan apakah pengawal itu berkomunikasi dengan pangeran senior Saudi mengenai kemungkinan rencana Putra Mahkota MBS untuk menggantikan ayahnya.

"Karena hubungan al-Fagham dengan banyak pangeran keluarga kerajaan sejak zaman Raja Abdullah, untuk siapa dia juga pengawal pribadinya, ada kemungkinan bahwa dia dicurigai membocorkan beberapa informasi tentang rencana MBS," kata Hamzah al-Kinani, seorang akademisi dan pembangkang Saudi yang berbasis di Washington yang sebelumnya bekerja untuk seorang pejabat senior Saudi.

Al-Kinani mengatakan keyakinannya didasarkan pada pengetahuannya tentang cara kerja keluarga kerajaan Saudi.

Dalam sebuah video yang di-posting online setelah pembunuhan dan diduga difilmkan oleh seorang penonton di mobil yang diparkir ketika bodyguard itu berlatih di lingkungan kelas atas Al Shatee di Jeddah, al-Fagham terlihat berjalan menyusuri jalan mengenakan sepatu lari, T-shirt berkeringat dan celana pendek berwarna gelap.

"Berjalan di depan umum seperti itu agak tidak biasa bagi seorang pengawal kerajaan yang jarang meninggalkan sisi raja dan yang keluarganya mengatakan secara terbuka bahwa mereka belum melihat selama bertahun-tahun," kata Ali al-Ahmad, analis urusan Saudi dan seorang pembangkang yang berbasis di Washington DC. (Baca juga: Jenderal al-Fagham, Bodyguard Hebat Raja Salman yang Didor Pistol Teman)

Pengamat Saudi lainnya mengatakan bahwa berolahraga di depan umum mungkin merupakan indikasi bahwa al-Fagham berkomunikasi dengan orang lain di dalam keluarga kerajaan yang tidak senang dengan kebijakan MBS, termasuk perang di Yaman dan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, yang telah merusak citra kerajaan di dunia Arab dan Muslim pada khususnya.

Robert Baer, ​​mantan agen CIA yang bekerja di Timur Tengah, mengatakan pembunuhan al-Fagham "sangat aneh" dan "tidak masuk akal".

"Untuk menempatkan insiden ini dalam perspektif, itu sejalan dengan pembunuhan Khashoggi, serangan terhadap fasilitas penyimpanan minyak Abqaiq di Aramco Company dan perang di Yaman. Semua ini membuat saya khawatir tentang masa depan dan stabilitas Arab Saudi," katanya, seperti dikutip Al Jazeera, Kamis (10/10/2019).
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak