alexametrics

Negara Donor PBB, AS Terbesar Israel Terkecil

loading...
Negara Donor PBB, AS Terbesar Israel Terkecil
Anggaran operasional PBB untuk 2018-2019 mendekati USD5,4 miliar, AS masih menjadi donor terbesar bagi PBB. AS diketahui menyumbang USD674 juta. Foto/PBB
A+ A-
NEW YORK - PBB dilaporkan terancam bangkrut dan bukan tidak mungkin bisa bubar. Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres mengumumkan badan dunia itu mengalami defisit anggaran hingga USD320 juta atau sekitar Rp3,2 triliun.

Sumber dana PBB diketahui berasal dari sumbangan-sumbangan dari negara anggota. Setiap negara anggota memberikan sumbangan yang berbeda-beda, tergantung pada kemampuan keuangan negara masing-masing.

MelansirHowmuch.netpada Rabu (9/10/2019), anggaran operasional PBB untuk2018-2019mendekati USD5,4 miliar. Amerika Serikat (AS) masih menjadi donor terbesar bagi PBB. AS diketahui menyumbang USD674 juta.



China menjadi donor terbesar kedua dengan hampir USD300 juta dan Jepang berada di urutan ketiga dengan USD262,4 juta. Hanya segelintir negara lain yang melampaui angka USD100 juta, dengan sebagian besar memberikan jauh lebih sedikit. Rusia khususnya hanya menghabiskan USD73,7 juta.

Indonesia diketahui memberikan sumbangan sekitar USD 6 juta, sama dengan Denmark. MenurutHowmuch.net, dimana datanya berasal dari laporan Sekretariat PBB Desember 2018 tentang kontribusi anggota, Israel menjadi negara paling sedikit memberikan kontribusi dengan USD15 juta.

Sebelumnya diwartakan, PBB terancam kehabisan uang pada akhir Oktober ini. Dalam suratnya untuk 37 ribu karyawan PBB, Guterres mengumumkan langkah penghematan. "Demi memastikan gaji dan hak karyawan dibayarkan," katanya dalam surat tersebut.

Penyebab defisit adalah karena negara-negara anggota hanya membayar sekitar 70% dari total dana operasional rutin untuk tahun 2019.Imbas defisit tersebut, kata Guterres, PBB terpaksa menunda konferensi, beberapa pertemuan dan kegiatan lainnya. Bahkan, perjalanan staf dibatasi hanya untuk hal-hal yng sangat penting. Pemimpin PBB itu mendesak negara-negara anggota untuk meningkatkan kontribusi pada bulan ini. Namun, menurut seorang pejabat PBB yang berbicara dalam kondisi anonim, negara-negara anggota tersebut menolaknya.
(esn)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak