alexametrics

Bertemu Aktivis Hong Kong, Menlu Jerman Bikin China Geram

loading...
Bertemu Aktivis Hong Kong, Menlu Jerman Bikin China Geram
Aktivis pro demokrasi Hong Kong Joshua Maas bertemu dengan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas. Foto/Istimewa
A+ A-
BERLIN - Duta Besar China untuk Jerman menyerang menteri luar negeri dari mitra dagangnya yang penting itu. Hal itu dilakukan setelah Menteri Luar Negeri Jerman, Heiko Maas, melakukan pertemuan dengan aktivis Hong Kong Joshua Wong.

Untuk diketahui, pada saat Hong Kong diguncang oleh aksi protes, aktivis pro-demokrasi Hong Kong Joshua Wong tiba di Berlin pada Senin malam dan diterima oleh Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas.

Duta Besar China untuk Jerman, Ken Wu mengatakan, pertemuan antara Maas dan Wong akan merusak hubungan Berlin dengan Beijing. Ia menambahkan bahwa Kementerian Luar Negeri China telah memanggil duta besar Jerman sebagai protes atas pertemuan tersebut.



Setelah kedatangannya di Berlin, Wong mengatakan Hong Kong adalah benteng antara dunia bebas dan "kediktatoran China".

"Apa yang terjadi sekarang, saya sayangnya harus mengatakan, akan memiliki konsekuensi negatif pada hubungan bilateral dan pihak China harus bereaksi," kata Wu kepada wartawan, seperti disitir dari Reuters, Rabu (11/9/2019).

"Setelah kedatangannya kami mencatat bahwa sayangnya politisi tertentu - dan saya akan mengatakan dengan sangat terbuka bahwa itu adalah Menteri Luar Negeri Maas sendiri - serta beberapa anggota parlemen bertemu dengan Joshua Wong," kata duta besar China.

"Kami tidak tahu tujuan apa yang dimiliki para politisi ini. Apakah mereka benar-benar sangat peduli dengan kebebasan, demokrasi, dan supremasi hukum Hong Kong atau mereka ingin menambah bahan bakar ke dalam api dan dengan demikian menjadikan modal politik darinya?" tanyanya.

Pertikaian antara Jerman dan China terjadi beberapa hari setelah Kanselir Angela Merkel kembali dari perjalanan ke sana. Dia mengatakan sebelumnya bahwa dia telah memberi tahu para pemimpin China bahwa menegakkan hak asasi manusia sangat diperlukan.

Meski menyerang Menteri Luar Negeri Jerman, Duta Besar China mengatakan jika negara itu adalah mitra penting.

“Kami memiliki tradisi kerja sama yang sangat bagus dan panjang. Kami juga memiliki kebutuhan realistis untuk saling mendekati, ”katanya.

Hong Kong, bekas koloni Inggris, dikembalikan ke China pada tahun 1997 di bawah formula "satu negara, dua sistem" yang menjamin kebebasan yang tidak dinikmati di daratan Komunis, termasuk sistem hukum yang independen.

Peristiwa kerusuhan, kadang-kadang aksi kekerasan, di Hong Kong selama beberapa bulan terakhir dipicu oleh kemarahan atas undang-undang yang direncanakan untuk memungkinkan ekstradisi ke China. Namun belakangan aksi itu meluas menjadi seruan untuk demokrasi dan bagi penguasa Komunis di Beijing untuk meninggalkan kota itu.

China menuduh Amerika Serikat, Inggris, dan negara-negara Barat lainnya mengobarkan kerusuhan di Hong Kong.

“Kedaulatan dan keamanan China harus dihormati. Karena itu saya menyarankan para politisi untuk tidak menutupi kejahatan dengan kekerasan dan mencampuri urusan dalam negeri Hong Kong dan China,” tegas sang duta besar.

Tidak ada tanggapan langsung dari Kementerian Luar Negeri Jerman atas serangan dari Duta Besar China ini.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak