alexametrics

Jay Shetty, Biksu yang Sukses Jadi Storyteller

loading...
Jay Shetty, Biksu yang Sukses Jadi Storyteller
Jay Shetty, Biksu yang Sukses Jadi Storyteller.(Istimewa).
A+ A-
VIDEONYA kerap lalu lalang dan viral di media sosial (medsos) seperti Facebook. Dia memiliki lebih dari 20 juta follower dan videonya dilihat lebih dari 4 miliar.

Namanya sempat masuk dalam daftar Forbes 30 Under 30 Eropa-Media 2017 , National Genographic Chasing Genius Council 2017 , the Asian Media Awards 2016 Best Blog, dan Target Jobs Rising Star Award Nominee 2015. Jay Shetty mengukir namanya dengan caranya sendiri.

Dari mantan biksu, dia berubah haluan menjadi storyteller dan pembuat konten yang sangat viral di medsos. Jika Anda amati, video Shetty seolah cocok dengan semua orang. Pembicaraan Shetty didasarkan pada studi ilmiah. Setelah mem pelajari ilmu perilaku selama 10 tahun, dia dapat terhubung dengan orang-orang.



“Bukan hanya itu. Ketika saya berbicara kepada orang-orang, tentang masalah mereka, sesuatu hanya akan mengklik dan saya akan tahu saya harus mem bicarakan nya. Sering kali, video saya tidak dituliskan dan didasarkan pada pengalaman kehidupan nyata,” katanya.

Videonya membantu orang menemukan tujuan mereka. Dia berbicara tentang bagaimana dia mengikuti hasratnya sendiri untuk menginspirasi orang lain, dan apa yang menurutnya perlu kita lepaskan untuk membuka kunci diri kita yang terbaik. Beberapa videonya telah membantu orang melewati hubungan yang buruk, beberapa video lainnya telah membantu seseorang melewati kehilangan orang yang dicintai.

Dikutip Fearless Motivation, video-videonya yang kuat telah membantu menggeser begitu banyak perspektif orang tentang apa yang mungkin dan membantu menginspirasi orang di seluruh dunia. Lalu, apa yang melatarbelakangi semua ini? Ini sebetulnya berasal dari kegundahan hati Shetty.

Lelaki yang akan berusia 32 tahun pada 6 September mendatang ini diketahui kuliah sekolah bisnis mengambil Jurusan Ilmu Perilaku di Cass Business School, London, Inggris dengan prestasi cumlaude pada umurnya 22 tahun. Pada suatu saat, seorang biksu atau biarawan datang dan berbicara di sekolah bisnisnya.

Shetty melihat dia sangat inspiratif dan berbicara tanpa pamrih mengorbankan apa yang dimilikinya untuk melayani orang lain, dan itu menjadi konsep yang sangat menarik baginya. Shetty mulai tergerak hatinya.

Usai lulus, dia menolak semua tawaran pekerjaan dan memutuskan bepergian ke India, Inggris, dan seluruh Eropa. “Saya menukar jas saya dengan jubah. Saya menolak tawaran pekerjaan pascasarjana dan memutuskan untuk pergi dan hidup sebagai biarawan. Saya mencukur rambut, tidur di lantai, bangun jam empat pagi setiap hari, dan semua barang saya terpasang di dalam loker gym,” katanya.

Dia menghabiskan tiga tahun untuk menguji tubuh dan pikirannya, mengejar “perkembangan” dirinya dan membantu orang lain. “Saya merasa jika saya tetap di tempat saya berada, saya tidak akan dapat melayani dalam panggilan ingin berbagi apa yang telah saya pelajari dengan cara yang lebih kuat dengan dunia tempat saya berasal, sebagai lawan dari dunia yang saya tempati,” ujarnya.

Dia mengaku ini merupakan keputusan paling sulit yang pernah dibuat. Dia belajar, bermeditasi, mengajar, membangun tempat tinggal dan program makanan untuk orang-orang yang membutuhkan.

Di sinilah semuanya berubah. Dia banyak melihat realita yang sesungguhnya. Batinnya pun tersentuh. “Tetapi ketika saya bepergian ke seluruh dunia, saya terkejut dengan betapa banyak rasa sakit, perjuangan, dan kesedihan yang harus dilalui orang-orang untuk memiliki kebutuhan dasar. Saya ingat saat berada di India, suatu kali saya melihat orang-orang yang berjuang untuk menemukan makanan di dasar tong sampah, dan kemudian saya berjalan ke hotel saya dan melihat orang-orang berdebat tentang bagaimana kualitas makanan di pras manan tidak cukup baik,” sebutnya, dikutip National Geographic.

Begitu dia kembali ke kota asalnya di London, dia menghadapi tantangan untuk mengambil langkah nyata di dunia dan menemukan ruang untuk dirinya. Pada saat yang sama, teman-teman sekolah bisnisnya mulai mengundangnya untuk berbicara di perusahaan mereka dan berbagi pengalaman, pengetahuan, dan wawasan tentang produktivitas, kesuksesan, dan kebahagiaan yang diperolehnya sebagai seorang biarawan. Dia terbukti menjadi orang yang tepat untuk memberikan bantuan yang mereka butuhkan untuk mengatasi tekanan dan tekanan yang mereka alami di tempat kerja.

Dia mengaku sebagai “pencandu” ilmu perilaku. Jadi, banyak yang dibagikan dalam pembicaraannya berakar pada ilmu dan penelitian hari ini. “Saya membuat kebijaksanaan kuno relevan, tetapi melalui penelitian dan sains modern,” sebutnya.

Shetty memiliki misi khusus, yakni berbagi kebijaksanaan yang mengubah hidup dengan cara yang membuat orang merasa terhibur, dengan cara yang aktif, dinamis, dan inovatif. Sementara itu, di sisi lain, dia melihat dunia menjadi semakin digital sehingga dia bergabung dengan Accenture dan bekerja untuk membangun divisi digital.

“Saya ingin membangun platform yang memungkinkan orang melakukan diskusi yang sehat dan membangun percakapan yang bermakna,” katanya. Dia memanfaatkan semua yang dia pelajari tentang alat dan teknik digital dan memulai halaman Facebook-nya pada tahun 2016 dengan misi untuk membuat perbedaan. Dia menggunakan pengetahuannya tentang media digital agar video kebijaksanaannya dapat diakses oleh jutaan orang di seluruh dunia. Konten yang mulai dibuat memiliki tujuan akhir untuk berbagi pe ngetahuan dengan kecepatan yang diingin kan pengguna modern untuk mendapatkan hiburan.

Kepribadiannya yang menarik, suara yang menenangkan tetapi kuat, dan kearifan zaman modern yang mendalam segera menarik perhatian. “Yang perlu kita kenali adalah halhal yang benar-benar kita inginkan, hal-hal yang sangat bermakna, hal-hal yang benar-benar terpenuhi, semua membutuhkan kesabaran. Mereka semua membutuhkan kerja. Mereka semua membutuhkan energi,” katanya, dikutip Domain.

Dalam 18 bulan videonya telah ditonton hingga dua miliar. “Responsnya luar biasa dan saya mendapat ribuan pesan. Baik mereka yang akan bunuh diri hingga yang menjalani perceraian, orang-orang dapat mengambil jalan keluar yang positif dari situasi yang sulit. Di sana mulai kegembiraan dan hasrat saya untuk melakukan video ini,” ujarnya.

Dua tahun kemudian, dia menjadi salah satu nama paling terkenal di internet. “Orang-orang akan menonton video saya dan meneruskannya ke teman-teman mereka di WhatsApp . Itu akan membuka diskusi, orang lain yang merasakan hal yang sama mendapat kesempatan untuk membagikan pemikirannya,” ucapnya, dikutip Entrepeneur.

Shetty tidak ingin terkesan “menceramahi” dan terlihat “sok pintar atau sok tahu”. Dia pun membuat konsep video seperti “pendongeng hati” yang menginspirasi secara alami. Video ini pun menarik penulis sekaligus pendiri Huffington Post, Arianna Huffington.

Dia pun diundang menjadi Host of HuffPost Lifestyle di New York. Dalam pertunjukan HuffPost Live yang disebut #FollowTheReader, dia mendapat kesempatan untuk mewawancarai orang-orang seperti Tim Ferris, Deepak Chopra, Gabby Bernstein, Simon Sinek, Russel Brand, dan lain-lainnya. Segmen harian ini ditonton hingga satu juta orang setiap hari.

Setelah sukses menjadi pertunjukan HuffPost yang paling banyak ditonton, Shetty mendirikan agensi video viralnya sendiri dan mulai membangun mereknya. Itu karena dia berhasil memenangkan hati jutaan pengguna yang terlibat dan interaktif, perusahaan-perusahaan ternama seperti merek-merek seperti Snapchat, Facebook, National Geographic, Nasdaq, dan HuffPost ikut bermitra dengan dirinya untuk membuat konten video, pertunjukan disponsori, seri web, dan posting untuk mempromosikan dan berbagi produk serta layanan mereka. Termasuk podcast On Purpose Jay adalah podcast kesehatan nomor satu di dunia saat ini. (Susi Susanti)
(nfl)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak