alexametrics

Kapal Induk Baru China Muat 36 Jet Tempur, Lebih Banyak dari Liaoning

loading...
Kapal Induk Baru China Muat 36 Jet Tempur, Lebih Banyak dari Liaoning
Sejumlah jet tempur China berbasis di kapal induk Type 001A. Foto/South China Morning Post/Ifeng
A+ A-
BEIJING - Kapal induk baru China buatan sendiri, Type 001A, mampu memuat 36 pesawat jet tempur. Daya tampungnya 12 lebih banyak dari kapal induk yang dimiliki negara itu sebelumnya, Liaoning.

Type 001A adalah versi upgrade dari Liaoning, bekas kapal induk Kuznetsov era Soviet yang dibeli dari Ukraina.

Kepala program pembangunan kapal induk China, Hu Wenming, dalam sebuah wawancara dengan CCTV mengatakan Type 001A memiliki "pulau" menara kontrol yang jauh lebih kecil, tetapi muatannya lebih besar.



"Kedua kapal induk terlihat serupa, tetapi dari perspektif desain dan penelitian serta pengembangan, mereka pada dasarnya berbeda," kata Hu, presiden China Shipbuilding Industry Corporation (CSIC), yang dilansir South China Morning Post, Jumat (16/8/2017).

Menurutnya, Type 001A mempertahankan dek penerbangan ski-jump Liaoning, bahkan lebih panjang 10 meter, yakni ketinggiannya mencapai 315 meter. Kapal induk baru ini memiliki bobot 70.000 ton, sedangkan Liaoning 58.600 ton.

Tidak seperti Liaoning, kapal induk baru ini memiliki sistem radar digital Type 346 "Star of the Sea" dan ruang hanggar untuk 36 unit jet tempur J-15. Sedangkan Lioning hanya mampu menampung total 14 jet tempur maupun helikopter dan 2.000 awak.

Kedua kapal induk tersebut ditenagai oleh turbin uap konvensional empat poros, meskipun kecepatan tertinggi Type 001A adalah 31 knot, lebih lambat dari Liaoning yang kecepatannya 32 knot.

Type 001A telah melewati uji coba ketujuh di Laut Kuning awal bulan ini. Dalam uji coba sebelumnya, semuanya mulai dari penggerak kapal dasar hingga operasi pesawat terbang telah dinilai.

"China telah mengumpulkan lebih banyak pengalaman dengan Liaoning dan itu telah membantu dalam pembangunan dan operasi Type 001A," kata Song Zhongping, seorang komentator militer yang berbasis di Hong Kong.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak