alexametrics

Mahkamah Agung Gibraltar Bakal Putuskan Nasib Kapal Tanker Iran

loading...
Mahkamah Agung Gibraltar Bakal Putuskan Nasib Kapal Tanker Iran
Mahkamah Agung Gibraltar akan memutuskan nasib kapal tanker Iran, Grace 1, yang disita bulan lalu. Foto/Istimewa
A+ A-
GIBRALTAR - Mahkamah Agung Gibraltar akan memutuskan apakah kapal tanker Iran yang disita bulan lalu akan ditahan lebih lama atau dibebaskan. Keputusan ini diambil di tengah spekulasi bawah kapal itu akan segera dilepas.

Supertanker Grace 1, yang membawa 2,1 juta barel minyak Iran, ditangkap pada 4 Juli oleh polisi Gibraltar dan pasukan khusus Inggris di luar wilayah Inggris. Tindakan ini memprovokasi krisis diplomatik antara Teheran dan London. Kapal itu diduga membawa minyak ke Suriah yang dilanda perang yang melanggar sanksi Uni Eropa.

Iran, yang menyebut tindakan Inggris sebagai "pembajakan", kemudian menangkap sebuah kapal tanker Inggris, Stena Impero, pada 19 Juli di Selat Hormuz yang strategis karena melanggar "aturan maritim internasional".



Sidang Mahkamah Agung Gibraltar tentang nasib Grace 1 ini ditetapkan pada Kamis (15/8/2019) pukul 10.30 pagi waktu setempat. Nantinya, keputusan terhadap kapal itu akan diumumkan pada saat itu juga. Perintah penahanan terhadap kapal saat ini akan berakhir pada hari Sabtu seperti dikutip dari AFP.

Mahkamah Agung Gibraltar pada 19 Juli memperpanjang perintah awalnya yang mengesahkan penahanan Grace 1 selama 30 hari berikutnya atas permintaan jaksa agung.

Otoritas Gibraltar juga harus memutuskan nasib empat anggota awak Grace 1, termasuk kaptennya, yang ditangkap tak lama setelah kapal tanker itu ditangkap. Keempatnya dengan jaminan polisi dan belum didakwa melakukan pelanggaran.

Ada spekulasi dalam beberapa hari terakhir bahwa otoritas Gibraltar akan segera melepaskan kapal tanker itu setelah wakil kepala otoritas pelabuhan Iran, Jalil Eslami, mengatakan bahwa Inggris telah menunjukkan niat dalam mengatasi masalah ini dan dokumen telah dipertukarkan.

"Saya berharap masalah ini akan terselesaikan dalam waktu dekat," tambahnya dalam laporan oleh kantor berita negara IRNA. (Baca juga: Teheran Klaim Inggris Bakal Bebaskan Tankernya)

Pemerintah Gibraltar tidak akan mengkonfirmasi atau menolak laporan tersebut.

"Kami terus berupaya untuk mengurai masalah yang muncul sejak penahanan Grace 1 yang sah," kata seorang juru bicara pemerintah Gibraltar.

Sanam Vakil, seorang peneliti senior di Chatham di London, mengatakan Iran melihat perampasan Stena Impero sebagai "pembalasan" untuk penyitaan Inggris atas Grace 1.

"Itu adalah tit-for-tat. Jika Grace 1 dilepaskan, dan itu akan terjadi jika di balik layar mungkin Iran membuat komitmen untuk tidak mengekspor minyak ke Suriah, dan kemungkinan besar Stena Impero juga akan dibebaskan," katanya kepada AFP.

"Otoritas Iran percaya bahwa Inggris merebut Grace 1 atas perintah pemerintahan Trump yang mereka rasa sedang melancarkan perang ekonomi melawan Iran yang dirancang dalam jangka panjang untuk mencegah Iran mendapatkan kembali pangsa pasarnya di sektor minyak. Jadi Iran juga berusaha untuk mempertahankan pangsa pasarnya," tambahnya.

Penangkapan kapal tanker itu telah meningkatkan gesekan negara-negara Eropa yang berjuang untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir dengan Iran setelah Amerika Serikat (AS) menarik diri dari perjanjian itu tahun lalu dan mulai menjatuhkan sanksi terhadap Iran.

Iran mengatakan kapal tanker itu berada di perairan internasional dan tidak menuju ke Suriah. Teheran sudah berulang kali menyerukan pembebasan kapal tersebut.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak