alexametrics

Serukan Kekerasan Terhadap Yahudi, Pompeo Kecam Pidato Khamenei

loading...
Serukan Kekerasan Terhadap Yahudi, Pompeo Kecam Pidato Khamenei
Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengecam pidato Idul Adha Ayatollah Ali Khamenei. Foto/Ilustrasi/Sindonews/Ian
A+ A-
WASHINGTON - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo, mengecam pidato Idul Adha Pemimpin Spiritual Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei. Pompeo menyebut pidato Khamenei mendorong kekerasan terhadap Israel menjelang puasa tahunan Yahudi, Tisah B'Av.

Pompeo juga menyebut Khamenei menunjukkan kepedulian palsu terhadap Palestina. Menurutnya, AS lebih memperhatikan rakyat Palestina ketimbang Iran.

"Kepedulian palsu Khamenei terhadap orang-orang Palestina sangat dalam sehingga di bawah pemerintahan terornya ia memberikan bantuan kurang dari USD20 ribu sejak 2008, sementara mengirimkan jutaan ke Hamas dan teroris lainnya. Sebaliknya, AS memberikan USD6,3 miliar bantuan kepada Palestina sejak 1994," kata Pompeo dalam akun Twitternya seperti disitir dari Sputnik, Minggu (11/8/2019).



Lebih lanjut diplomat top AS itu berargumen bahwa Khamenei melihat "kemajuan" untuk Palestina berbeda dengan AS, tanpa menyebutkan perbedaan yang dimaksudnya. Pompeo mengklaim bahwa iran lebih fokus mempersenjatai teroris daripada yang lainnya.

"Sangat sakit bahwa pada malam Tisha BAv - hari khidmat bagi orang-orang Yahudi - Khamenei menyerukan kekerasan terhadap negara Yahudi," cetus Pompeo.

"Khamenei tidak melihat "kemajuan" sebagai kemakmuran bagi rakyat Palestina, tetapi teroris Palestina beralih dari batu ke roket untuk membunuh lebih banyak orang Yahudi. Orang-orang Iran tidak menginginkan ini; mereka pantas mendapatkan perilaku kepemimpinan yang mencerminkan kebesaran mereka," tukasnya.

Dalam pidato haji tahunannya, Khamenei meminta semua orang untuk menentang rencana perdamaian "Kesepakatan Abad Ini" AS, yang seperti yang dikatakan oleh Presiden Donald Trump, dapat mengakhiri konflik Israel-Palestina yang abadi.

"Taktik 'Kesepakatan Abad Ini' yang sedang direncanakan oleh Amerika yang menindas dan kelompok pengkhianatnya adalah kejahatan terhadap masyarakat manusia, dan bukan hanya bangsa Palestina," kata pemimpin spiritual tertinggi Iran.

Khamenei juga memuji perjuangan Palestina yang terus menerus melawan Israel, meskipun tanpa secara eksplisit menyerukan serangan baru dalam pidatonya. Ia menambahkan bahwa hasil perjuangan mereka membutuhkan bantuan dari semua Muslim.

Khamenei pada beberapa kesempatan menyerukan penghancuran negara Israel dan mengembalikan tanah itu ke Palestina, sementara Tel Aviv, pada bagiannya, telah berjanji untuk melawan segala kemungkinan agresi yang datang dari Teheran atau yang diduga sebagai proksinya.

"Kesepakatan abad ini" Washington, yang dikecam Khamenei dalam pidatonya, belum terungkap secara keseluruhan kepada publik; hanya bagian ekonominya yang telah dipublikasikan. Yang terakhir ini menyarankan investasi miliaran ke ekonomi Tepi Barat dan Gaza. Masih belum jelas seperti apa bagian politik dari "kesepakatan" itu dan apakah itu akan menyarankan solusi dua negara untuk konflik tersebut.

Rencana perdamaian AS telah dikecam oleh para pemimpin Palestina sebelumnya. Otoritas Palestina menyebut "kesepakatan" itu hanya akan menjadi upaya untuk "menyuap" rakyat Palestina, tanpa menyelesaikan masalah mereka. Otonomi Palestina juga mengecam AS sebagai mediator dalam proses perdamaian, menyusul pengakuan Washington atas klaim Israel tentang Yerusalem.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak