alexametrics

Jerman Ogah Gabung Patroli Selat Hormuz, AS Ancam Tarik Pasukan

loading...
Jerman Ogah Gabung Patroli Selat Hormuz, AS Ancam Tarik Pasukan
AS mengancam akan menarik pasukannya dari Jerman. Foto/Istimewa
A+ A-
BERLIN - Duta Besar Amerika Serikat (AS) untuk Jerman mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan untuk menarik pasukan yang ditempatkan di Jerman, dan Polandia tengah dipertimbangkan sebagai kemungkinan lokasi penempatan yang baru. Pernyataan itu dikeluarkan di tengah keretakan kedua negara terkait keengganan Berlin terlibat dalam patroli bersama di Selat Hormuz dan pengeluaran untuk pertahanan.

"Sangat tidak sopan untuk berasumsi bahwa wajib pajak AS harus terus membayar untuk memiliki 50.000 lebih orang Amerika di Jerman, tetapi Jerman bisa menghabiskan surplus mereka untuk program-program domestik," kata Duta Besar AS Richard Grenell kepada kantor berita Jerman, DPA, yang dari disitir Deutsche Welle, Sabtu (10/8/2019).

Pernyataan ini datang setelah duta besar AS untuk Polandia, Georgette Mosbacher, mentweet bahwa negaranya akan senang jika pasukan Amerika di Jerman sebagai gantinya pindah ke sana.



Presiden AS Donald Trump juga menyebutkan kemungkinan memindahkan beberapa pasukan Amerika dari Jerman ke Polandia dalam pembicaraan dengan Presiden Polandia Andrzej Duda di Washington pada bulan Juni lalu, sesuatu yang juga disebutkan oleh Grenell.

"Presiden Trump benar dan Georgette Mosbacher benar," katanya, mengatakan bahwa permintaan oleh presiden agar Jerman membayar pertahanannya sendiri telah diabaikan. “Sekaranglah saatnya bagi orang Amerika dan presiden AS harus bereaksi,” katanya.

Jerman adalah negara Eropa tempat sebagian besar pasukan AS ditempatkan. Sebanyak 35.000 tentara dikerahkan di sana bersama dengan 17.000 warga sipil Amerika yang dipekerjakan oleh militer AS. Sekitar 12.000 warga sipil Jerman juga bekerja di pekerjaan yang terkait dengan penempatan itu.

Rumor bahwa AS mungkin mempertimbangkan penarikan sebagian pasukan dari Jerman telah lama marak, dengan pemerintahan AS di bawah Donald Trump sering menyuarakan kemarahan bahwa Berlin tidak memberikan kontribusi yang cukup untuk NATO.

Jerman bermaksud untuk membelanjakan 1,36% dari PDB untuk pertahanan tahun ini, jumlah yang, sementara menandai peningkatan yang kuat, masih jauh di bawah target 2% NATO untuk negara-negara anggota. Meskipun pemerintah Jerman mengatakan ingin meningkatkan angka saat ini menjadi 1,5% pada tahun 2024, perencanaan keuangan untuk tahun 2023 membayangkan pengeluaran hanya 1,24% dari PDB untuk militer.

Selain itu, Jerman juga memicu kemarahan Washington dengan menolak untuk ambil bagian dalam operasi pimpinan AS di Selat Hormuz untuk melindungi kapal dagang dari agresi Iran. Berlin juga menolak permintaan AS untuk mengirim pasukan darat guna memerangi kelompok ekstrimis Negara Islam atau ISIS.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak