alexametrics

Kapal Perang Inggris Usir 5 Kapal Perang Iran, Teheran Anggap Bualan

loading...
Kapal Perang Inggris Usir 5 Kapal Perang Iran, Teheran Anggap Bualan
Kapal tanker minyak Inggris, British Heritage, melintasi Bosphorus, Turki, saat menuju Laut Hitam. Foto diambil 1 Maret 2019. Foto/REUTERS/Cengiz Tokgoz
A+ A-
TEHERAN - Iran menganggap klaim pejabat Pentagon bahwa kapal perang Inggris mengusir lima kapal Teheran yang mencoba merampas kapal tanker minyak London sebagai cerita bualan. Klaim pejabat Pentagon itu juga janggal karena tidak disertai bukti.

Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) menegaskan tidak ada pertemuan antara kapal-kapalnya dengan kapal asing di Teluk Persia dalam 24 jam terakhir.

"Patroli oleh kapal-kapal Angkatan Laut IRGC telah berlangsung di Teluk Persia berdasarkan prosedur dan misi saat ini yang ditugaskan kepada mereka dengan kewaspadaan, ketelitian dan kekuatan," kata Departemen Hubungan Masyarakat Zona Kelautan Angkatan Laut IRGC dalam sebuah pernyataan, seperti diberitakan Al-Masirah yang dilansir Sputniknews, Jumat (12/7/2019).



"Dalam 24 jam terakhir, belum ada pertemuan dengan kapal asing, termasuk kapal Inggris," lanjut pernyataan tersebut.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif juga membuat pernyataan bantahan serupa. "Apa yang mereka katakan sendiri dan klaim yang telah dibuat adalah untuk menciptakan ketegangan, dan klaim ini tidak memiliki nilai," ujar diplomat top Teheran tersebut.

Kapal tanker minyak milik Inggris, British Heritage, dilaporkan menerima pengawalan kapal fregat HMS Montrose sejak awal pekan ini menyusul seruan baru dari Amerika Serikat agar membentuk koalisi internasional untuk berpatroli di perairan dekat Iran.

Seperti diberitakan sebelumnya, sorang pejabat Pentagon mengatakan kepada Reuters bahwa kapal perang HMS Montrose telah memperingatkan dan mengusir lima kapal Iran. Menurut pejabat tersebut, kelima kapal Teheran itu mencoba mencegat dan merampas kapal British Heritage.

"Kapal perang Inggris berada kurang dari 5 mil di belakang kapal tanker tetapi segera mencegat kapal-kapal Iran dan mengancam akan melepaskan tembakan. Sebuah pesawat pengintai berawak AS juga ada di atas," ujar pejabat senior Pentagon kepada Fox News, tanpa disebutkan namanya.

Pejabat itu menambahkan bahwa kapal-kapal Iran pergi tanpa melepaskan tembakan. Juru Bicara Komando Sentral AS (CENTCOM), Bill Urban, mengatakan militer Amerika mengetahui laporan kejadian itu.

“Ancaman terhadap kebebasan navigasi internasional membutuhkan solusi internasional. Ekonomi dunia bergantung pada arus perdagangan bebas, dan merupakan kewajiban semua negara untuk melindungi dan melestarikan kunci kemakmuran global ini," ujarnya.

Mazda Majidi, seorang penulis, jurnalis dan aktivis anti-perang, mengatakan kepada Radio Sputnik dalam program Loud and Clear Thursday bahwa fakta-fakta dari cerita itu tidak bertambah.

“Detailnya cukup samar sekarang. Tepat pada saat ini apa yang dikatakan Inggris adalah kapal tanker itu berada di perairan internasional, tetapi agak dijaga ketat oleh kapal perang Inggris. Yang agak tidak biasa, karena seperti (biasa), setiap hari, ratusan tanker minyak datang dan pergi, dan terutama yang tidak memiliki kargo, agak tidak biasa untuk memiliki dukungan angkatan laut militer tepat di belakangnya. Jadi kami tidak tahu apakah ini provokasi atau tidak; kami tidak tahu apakah ini di perairan internasional atau perairan Iran," paparnya.

"Tapi kita juga harus melihat konteksnya...sebuah kapal tanker minyak Iran direbut oleh Inggris minggu lalu, dan mereka masih belum membebaskannya. Dan orang-orang Iran telah mengatakan di seluruh proses ini; 'Apa pun yang Anda lakukan kepada kami, kami akan menyerang balik'," ujarnya.

Majidi mengatakan sangat mungkin bahwa bagian-bagian dari pemerintah AS seperti Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton, Menteri Luar Negeri Michael Pompeo dan lainnya, masih berusaha untuk membuat dalih untuk melakukan serangan militer terhadap Iran.

"Sejak penandatanganan JCPOA, Joint Comprehensive Plan of Action (2015), mereka telah mencari cara untuk membatalkan segala jenis kesepakatan, segala jenis perjanjian," kata Majidi.

"Salah satu cara cepat untuk melakukan itu, bahkan sekarang, setelah JCPOA pada dasarnya dibatalkan oleh pemerintahan Trump. Konfrontasi militer akan berguna bagi mereka karena itu adalah cara cepat untuk membatalkan perjanjian, segala pemahaman yang mungkin telah dicapai. Jadi konflik, setidaknya dalam arti itu, untuk bagian kelas penguasa AS dan mungkin Inggris, adalah hal yang baik sekarang dan bukan hal yang buruk."

“Saya pikir cara ini sering digambarkan adalah bahwa Iran digambarkan sebagai agresor, sedangkan apa yang Iran (harus) lakukan adalah membalas dan menunjukkan kemampuan untuk menyerang balik, karena kalau tidak, khawatir hal-hal akan menjadi lebih buruk. Jika AS dan Inggris dapat mengalahkan Irak dan tidak ada yang terjadi, maka mereka akan beralih ke hal berikutnya dalam daftar mereka, apakah itu mengebom target tertentu atau hal apa pun yang akan terjadi berikutnya," kata Majidi.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak