alexametrics

Wanita Hamil dan Anak-anak Jadi Korban Perang Suku di Papua Nugini

loading...
Wanita Hamil dan Anak-anak Jadi Korban Perang Suku di Papua Nugini
Dua wanita hamil tewas dalam perang suku di Papua Nugini. Foto/Istimewa
A+ A-
PORT MORESBY - Dua puluh empat orang tewas, termasuk dua wanita hamil, dalam pertempuran suku di dataran tinggi di Papua Nugini. Peristiwa ini mendorong Perdana Menteri Papua Nugini bersumpah untuk membalas dendam pembunuhan brutal tersebut.

Para pejabat setempat mengatakan sedikitnya 24 orang telah tewas di provinsi Hela, sebuah wilayah terjal di barat negara itu, dalam serangan kekerasan selama tiga hari antara suku-suku yang bersaing.

Klan dataran tinggi telah berperang satu sama lain di Papua Nugini selama berabad-abad, tetapi gelombang senjata otomatis telah membuat bentrokan lebih mematikan dan meningkatkan siklus kekerasan.



"Dua puluh empat orang dipastikan tewas, terbunuh dalam tiga hari, tetapi bisa jadi lebih banyak hari ini," kata administrator provinsi Hela, William Bando.

"Kami masih menunggu brief hari ini dari pejabat kami di lapangan," imbuhnya seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu (10/7/2019).

Bando telah menyerukan agar setidaknya 100 polisi dikerahkan untuk memperkuat sekitar 40 petugas setempat.

Dalam satu serangan di Karida, para penyerang dikatakan telah mencincang hingga mati enam wanita, delapan anak-anak serta dua wanita hamil dan anak-anak mereka yang belum lahir dalam amukan selama 30 menit.

Petugas kesehatan setempat, Pills Kolo mengatakan sulit untuk mengenali beberapa bagian tubuh dan memposting gambar jenazah yang dibundel bersama-sama menggunakan kelambu sebagai kantong mayat sementara.

Insiden itu mengejutkan negara tersebut dan baru-baru ini menunjuk James Marape, yang berasal dari provinsi tersebut, sebagai Perdana Menteri negara itu.

"Hari ini adalah salah satu hari tersedih dalam hidup saya," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Banyak anak dan ibu yang secara tidak bersalah terbunuh di desa Munima dan Karida di daerah pemilihan saya," sambungnya.

Ia pun berjanji akan menyebarkan lebih banyak pasukan keamanan dan memperingatkan para pelaku dengan mengatakan waktu Anda habis.

"Penjahat penjahat bersenjata, waktumu sudah habis," seru Marape.

"Belajarlah dari apa yang akan kulakukan untuk para penjahat yang membunuh orang yang tidak bersalah, aku tidak takut untuk menggunakan tindakan terkuat dalam hukum untukmu," ujarnya.

Dia mencatat bahwa hukuman mati "sudah menjadi hukum".

Marape belum memberikan rincian penyebaran keamanan tetapi tampak jengkel dengan sumber daya yang ada saat ini.

"Bagaimana sebuah provinsi dengan 400.000 orang dapat berfungsi dengan hukum dan ketertiban kepolisian dengan di bawah 60 polisi, dan sesekali militer serta polisi operasional yang tidak lebih dari pemeliharaan bantuan," katanya.

Tidak jelas apa yang memicu serangan itu, tetapi banyak perkelahian dipicu oleh persaingan lama yang didorong oleh pemerkosaan atau pencurian, atau perselisihan tentang batas-batas suku.

Di provinsi Enga di dekatnya, gelombang kekerasan yang serupa mendorong pembentukan garnisun militer darurat dan pengerahan sekitar 100 tentara pemerintah di bawah komando seorang mayor yang dilatih Sandhurst.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak