alexametrics

AS Keukeuh Ingin Berunding, Iran Bilang Tidak Mungkin

loading...
AS Keukeuh Ingin Berunding, Iran Bilang Tidak Mungkin
Iran menyatakan tidak mungkin melakukan negosiasi sementara AS menjatuhkans sanksi. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
NEW YORK - Duta Besar Iran untuk PBB memperingatkan bahwa situasi di Teluk Persia "sangat berbahaya" dan menyebut pembicaraan dengan Amerika Serikat (AS) tidak mungkin dalam menghadapi meningkatnya sanksi dan intimidasi. Sementara Dubes AS mengatakan tujuan pemerintah Trump adalah untuk membawa Teheran kembali ke negosiasi.

Dubes Iran untuk PBB, Majid Takht Ravananchi menyebut sanksi baru AS indikasi lain dari sikap permusuhan Washington terhadap rakyat Iran. Ia mengatakan pemerintahan Trump harus mengurangi ketegangan dengan menghentikan "petualangan militernya" di kawasan itu, menarik "armada angkatan laut" dan bergerak menjauh dari "perang ekonomi melawan rakyat Iran."

Ravanchi mengatakan dia setuju dengan seruan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk mengurangi ketegangan di wilayah Teluk. Namuna ia menegaskan hal itu tergantung pada AS, bukan Iran.



Ia pun mengesampingkan pembicaraan dengan pemerintahan Trump.

"Anda tidak dapat memulai dialog dengan seseorang yang mengancam, yang mengintimidasi Anda," katanya, menuduh AS berusaha menghancurkan ekonomi Iran seperti dikutip dari AP, Selasa (25/6/2019).

Ravanchi lantas mendesak pemimpin PBB untuk memprakarsai dialog regional tentang keamanan regional. "Sehingga kita akan melihat wilayah baru untuk generasi yang akan datang," ucapnya.

Sementara itu Penjabat Duta Besar AS untuk PBB, Jonathan Cohen, menguraikan sejumlah kasus yang disalahkan kepada Iran. AS menyalahkan Iran atas serangan kapal tanker pada 12 Mei dan 13 Juni serta karena menembak jatuh drones AS di wilayah udara internasional pada 20 Juni lalu. Iran membantah telah menyerang kapal tanker dan mengatakan pesawat drones milik AS berada di atas wilayah udaranya.

"Iran harus memahami bahwa serangan-serangan ini tidak dapat diterima," kata Cohen.

"Sudah waktunya bagi dunia untuk bergabung dengan kami dalam mengatakannya," imbuh Cohen.

Cohen menegaskan kembali bahwa kebijakan AS tetap merupakan upaya ekonomi dan diplomatik untuk membawa Iran kembali ke meja perundingan. Dia mengulangi seruannya agar diplomasi bertemu dengan diplomasi, mencatat bahwa Iran menolaknya dua minggu lalu sebagai "provokasi."

Dewan Keamanan PBB mengeluarkan pernyataan yang mengecam serangan terbaru terhadap kapal tanker minyak dan mendesak semua pihak untuk menahan diri secara maksimal serta mengambil langkah-langkah serta tindakan untuk mengurangi eskalasi dan ketegangan. Pernyataan itu tidak menyebutkan serangan drone.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak