alexametrics

AS Akan Tingkatkan Sanksi untuk Iran

loading...
AS Akan Tingkatkan Sanksi untuk Iran
Utusan khusus AS untuk Iran Brian Hook. Foto/Istimewa
A+ A-
ABU DHABI - Utusan Khusus Amerika Serikat (AS) untuk Iran, Brian Hook mengatakan, Washington akan meningkatkan sanksi terhadap Iran.

"Kami akan meningkatkan sanksi kami terhadap Iran dan melanjutkan kebijakan luar negeri kami," kata Hook di Abu Dhabi seperti dikutip dari CNBC, Sabtu (22/6/2019).

Hook mengatakan tekanan diperlukan untuk mengatasi "agresi regional" Iran dan kebijakan luar negeri baru yang dirancang oleh AS bertujuan untuk membawa Iran kembali ke meja perundingan.



“Ketika Presiden (Trump) keluar dari kesepakatan Iran, kami menempatkan kebijakan luar negeri baru yang melakukan beberapa hal. Kebijakan ini akan menyangkal rejim pendapatan yang dibutuhkan untuk menjalankan kebijakan luar negeri Iran yang keras dan ekspansionis. Tapi kebijakan itu juga dirancang untuk membawa mereka kembali ke meja perundingan,” jelas Hook.

"Jadi pada akhirnya kami ingin memiliki kesepakatan baru yang membahas agresi regional Iran, program rudal dan program nuklirnya. Untuk melakukan itu, itu membutuhkan tekanan. Dan untuk membuat Iran mengubah perilakunya, kebijakan itu akan membutuhkan banyak tekanan. Jadi kami akan meningkatkan sanksi kami terhadap Iran, kami akan melanjutkan dengan kebijakan luar negeri ini,” tambahnya.

Ketika ditanya apa yang akan dikenakan sanksi-sanksi ini, Hook mengatakan AS tidak "mempratinjau sanksi."

“Kami tidak pernah melihat dulu sanksi kami karena itu adalah bagian dari strategi kami. Saat kami mengejar aset, kami tidak ingin memberi mereka waktu untuk menyembunyikannya atau membuat penyelesaian masalah," ujar Hook.

“Tetapi saya dapat mengatakan bahwa ketika Anda melihat sumber terbesar pendapatan ekspor Iran - itu adalah minyak, petrokimia, logam mulia dan logam industri. Kami sekarang telah memberi sanksi keempat kategori tersebut. Kami telah memasukkan lebih dari 70 bank Iran ke daftar hitam bahwa sistem keuangan Swift juga cocok dengan sanksi kami. Kami telah menciutkan investasi asing langsung. Kami menaikkan biaya rezim Iran karena berperilaku seperti itu," tuturnya.

Komentar Hook muncul setelah serangkaian peningkatan ketegangan yang cepat antara Washington dan Teheran.

Presiden Donald Trump dilaporkan menyetujui serangan militer terhadap Iran pada Kamis malam sebagai balasan atas ditembak jatuhnya pesawat tak berawak Amerika, sebelum tiba-tiba membatalkan keputusannya.Baca juga: Trump Izinkan AS Gempur Iran, tapi Tiba-tiba Dibatalkan
Presiden AS sejak itu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan NBC News bahwa dia tidak ingin perang dengan Iran tetapi, jika itu terjadi, akan ada penghapusan seperti yang belum pernah di lihat sebelumnya.

Trump mengatakan AS telah "mengokang dan siap untuk membalas" Iran pada hari Kamis, tetapi ia berubah pikiran 10 menit sebelum serangan yang direncanakan.Baca juga: Trump Ungkap Alasan Batalkan Serangan Terhadap Iran
Serangan telah direncanakan terhadap tiga lokasi sebagai tanggapan atas jatuhnya drone Global Hawk AS.

Para pejabat AS mengatakan pesawat tak berawak itu terbang di atas perairan internasional di Selat Hormuz - jalur transit tersibuk di dunia untuk pengiriman minyak melalui laut - tetapi Iran mengklaim pesawat itu dalam misi mata-mata di atas perairan internasional.

“Ini adalah rezim yang melanggar hukum, mafia agama yang korup yang mengekspor kekerasan di Timur Tengah dan di seluruh dunia. Dan kami berdiri untuk itu dengan cara yang tidak memiliki preseden bersejarah," tukas Hook.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak