alexametrics

Morsi Meninggal, Anggota Parlemen Inggris Serukan Penyelidikan Internasional

loading...
Morsi Meninggal, Anggota Parlemen Inggris Serukan Penyelidikan Internasional
Anggota parlemen Inggris menyerukan penyelidikan internasional atas kematian mantan presiden Mesir, Mohamed Morsi. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Seorang anggota parlemen Inggris menyerukan penyelidikan internasional dan independen terhadap kematian mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi.

Anggota Parlemen Konservatif Crispin Blunt, yang mengepalai Panel Tinjauan Penahanan untuk Mohamed Morsi pada tahun 2018, mengatakan Morsi bukan tahanan biasa dan kematiannya merepresentasikan ketidakmampuan Mesir menegakkan hak-hak tahanan.

Anggota parlemen senior itu menjelaskan bahwa pemerintah Abdel Fatah el-Sisi memiliki tugas untuk menjelaskan kematian mantan presiden dan harus bertanggung jawab atas perlakuan yang diberikan kepadanya saat dalam tahanan. Blunt juga meminta penyelidikan tentang penyebab kematian Morsi.



"Dr Morsi bukan tahanan biasa," tegas Blunt seperti dilansir dari Anadolu, Rabu (19/6/2019).

"Dia (Mohamed Morsi) terpilih sebagai Presiden Mesir pada 2012. Dia telah meninggal ketika berada dalam tahanan negara Mesir, aparat negara yang sama yang secara paksa diambil kendali oleh militer Mesir pada Juni 2013," paparnya.

"Kematian Dr Morsi dalam tahanan merupakan perwakilan dari ketidakmampuan Mesir untuk memperlakukan tahanan sesuai dengan hukum Mesir dan internasional," tambahnya.

Blunt juga menjelaskan bagaimana, di bawah hukum Mesir dan internasional, penahanan Morsi dapat memenuhi ambang penyiksaan dan karena kondisi penahanan Morsi diketahui di seluruh departemen pemerintah, el-Sisi sendiri dapat dianggap bertanggung jawab atas kejahatan penyiksaan dan akhirnya kematiannya.

Menurut Blunt, pemerintah Mesir tidak mengizinkan peninjauan independen terhadap penahanan Morsi dan menilai perlakuan yang diberikan kepadanya oleh pihak berwenang. Selain itu, inisiatif anggota parlemen Inggris untuk memimpin tinjauan independen dikutuk oleh parlemen Mesir.

Pada tahun 2018, anggota Parlemen Konservatif Inggris mengetuai panel peninjau anggota parlemen dan pengacara. Setelah penelitian yang luas, panel menyimpulkan bahwa Morsi menerima perawatan medis yang tidak memadai, terutama manajemen diabetesnya yang tidak memadai serta manajemen penyakit hatinya yang tidak memadai. Penahanannya di bawah apa yang diharapkan dari standar internasional dan merupakan perlakuan yang kejam, tidak manusiawi dan merendahkan martabat.

Panel juga menyimpulkan bahwa karena kondisi medis jangka panjang Morsi dan tingkat perawatan dan ketidakcukupan yang tidak memadai yang diberikan kepadanya, penurunan kesehatannya yang cepat diperkirakan secara luas dan akan menyebabkan kematian dini.

"Pemerintah Mesir memiliki tugas untuk menjelaskan kematiannya yang malang dan harus ada pertanggungjawaban yang tepat untuk perawatannya di tahanan," kata Blunt.

"Kami menemukan kesalahan karena penyiksaan tidak hanya terjadi pada pelaku langsung tetapi juga mereka yang bertanggung jawab atau menyetujui," tambahnya.

Presiden Morsi menjadi pemimpin Mesir pertama yang terpilih secara demokratis ketika dia terpilih pada tahun 2012 dan digulingkan dalam kudeta militer berdarah oleh Kepala Staf Jenderal Abdel Fatah el-Sisi pada tahun 2013 yang kini menjadi Presiden.

Bersama ribuan orang lainnya, Morsi dimasukkan ke dalam kurungan isolasi dan bantuan medis ditolak karena kesehatannya memburuk dengan cepat selama bertahun-tahun.

Sejak kudeta militer 2013, rezim Mesir telah menindak semua saluran perbedaan pendapat dan oposisi, menangkap banyak pendukung Morsi, Ikhwanul Muslimin dan mereka yang menentang kudeta dengan lebih banyak lagi yang terbunuh.

Rezim secara sistematis telah menyiksa banyak tahanan politik dan telah menolak hak mereka untuk mendapatkan perwakilan dan pengadilan yang adil.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak