alexametrics

Moskow Siap Tangkal Serangan AS

loading...
Moskow Siap Tangkal Serangan AS
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/Ian
A+ A-
MOSKOW - Rusia siap untuk menangkal kemungkinan upaya Amerika Serikat (AS) untuk mengacaukan situasi namun akan menahan diri untuk tidak mengirim misilnya ke mana pun sampai AS melakukan langkah serupa. Hal itu dikatakan oleh Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov.

"Presiden Rusia (Vladimir Putin) mengatakan pada 2 Februari bahwa, dipandu oleh pendekatan bertanggung jawab kami untuk memastikan perdamaian dan keamanan global, kami meluncurkan kegiatan ilmiah, penelitian dan pengembangan untuk menciptakan rudal jarak menengah sehingga kami dapat mengusir calon rudal AS, yang produksinya telah memasuki tahap lanjut," kata Ryabkov dalam pidatonya di majelis rendah parlemen Rusia.

"Pada saat yang sama, Rusia akan menjauhkan diri dari penempatan unit (rudal) kami di mana saja sampai Amerika Serikat melakukannya," imbuhnya seperti disitir dari Sputnik, Rabu (19/6/2019).



Pernyataan Ryabkov muncul setelah Vladimir Dzhabarov, wakil ketua komite urusan luar negeri majelis tinggi Rusia mengatakan sehari sebelumnya bahwa Moskow akan meningkatkan kekuatan militernya di perbatasan barat negara itu sebagai langkah pembalasan terhadap langkah AS untuk mengirim lebih banyak pasukan ke Polandia. Pejabat itu juga menekankan bahwa Rusia akan membalas jika menghadapi serangan dari wilayah Polandia.

Pekan lalu, Presiden AS Donald Trump dan Presiden Polandia Andrzej Duda sepakat bahwa Amerika Serikat akan membentuk skuadron pengintai drone MQ-9 Reaper di Polandia dan menempatkan 1.000 tentara AS tambahan; langkah ini diharapkan akan didanai oleh Warsawa.

Baca juga: Trump Bakal Kirim 1.000 Lebih Pasukan AS ke Polandia

Baru-baru ini, beberapa spekulasi tentang rencana AS untuk mendirikan pangkalan militer di Polandia muncul ketika pihak berwenang Polandia mengutip dugaan ancaman Rusia sebagai salah satu alasan untuk membangun militernya. Moskow, pada bagiannya, telah berulang kali menekankan bahwa mereka tidak akan pernah menyerang anggota NATO.

Menurut Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, NATO sadar Moskow tidak memiliki rencana untuk menyerang siapa pun dan menggunakan ancaman yang diduga sebagai alasan untuk mengerahkan lebih banyak pasukan di dekat perbatasan Rusia.

Pada hari Selasa, majelis rendah parlemen Rusia (Duma Negara) mengesahkan pada sidang paripurna sebuah RUU yang menangguhkan Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah Rusia-AS (INF).

"Majelis tinggi parlemen Rusia akan membahas RUU itu pada 26 Juni dan anggota parlemen kemungkinan akan mendukungnya," kata anggota parlemen senior Rusia, Sergei Tsekov.

"Jika dokumen-dokumen dari Duma Negara siap, dan saya pikir mereka pasti akan, maka kita akan membahas ini pada sesi pada 26 Juni," kata Tsekov, menekankan bahwa anggota dewan majelis tinggi akan memilih mendukung RUU tersebut.

"Semua orang telah lama menyadari situasi ini, dan semua orang memahaminya. Keputusan itu diambil sebagai tanggapan terhadap penarikan de facto AS dari INF," Tsekov menambahkan.

Ini terjadi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin menyerahkan RUU itu ke majelis rendah pada akhir Mei.

Amerika Serikat secara resmi menangguhkan kewajibannya berdasarkan Perjanjian INF pada 2 Februari, atas dugaan pelanggaran oleh Rusia, dan memicu proses penarikan enam bulan. Rusia membantah tuduhan itu, dengan mengatakan bahwa Washington-lah yang melanggar kesepakatan, ditandatangani pada 1987.

Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekrit 4 Maret tentang penangguhan partisipasi Rusia dalam Perjanjian INF.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak