alexametrics

Dituduh Mata-mata, Warga AS Mengaku Diancam dan Dilarang Mandi

loading...
Dituduh Mata-mata, Warga AS Mengaku Diancam dan Dilarang Mandi
Seorang warga AS dituduh melakukan aksi spionase oleh otoritas Rusia, Paul Whelan. Foto/Istimewa
A+ A-
MOSKOW - Seorang warga Amerika Serikat (AS) yang dituduh melakukan aksi spionase, Paul Whelan mengatakan bahwa ia diancam, diperlakukan dengan kejam, dan dilecehkan di Fasilitas Penahanan Lefortovo di Moskow. Ia pun menyatakan bahwa pemenjaraannya atas tuduhan spionase mirip dengan penculikan politik.

Hakim pengadilan di Rusia memperpanjang masa penahanan Whelan di tahap praperadilan selama tiga bulan lagi pada hari Jumat, yang berarti Whelan (49) akan tetap di penjara sampai setidaknya 29 Agustus.

"Ini adalah tipikal teknik isolasi perang," kata Whelan kepada wartawan di ruang sidang.



"Mereka mencoba menghantam saya sehingga saya akan berbicara dengan mereka," imbuhnya seperti dikutip dari USA Today, Sabtu (25/5/2019).

Whelan, seorang mantan Marinir yang merupakan direktur keamanan global untuk BorgWarner yang berbasis di Auburn Hills, mengatakan ia berada di Rusia pada bulan Desember untuk pernikahan seorang teman ketika ia ditangkap di hotelnya dan dituduh sebagai mata-mata.

Ia mengatakan kepada pengadilan pada hari Jumat bahwa sama sekali tidak ada legitimasi untuk kasus terhadapnya, dan mengatakan bahwa pemenjaraannya adalah pembalasan atas sanksi AS, seperti dilaporkan oleh BBC News.

Whelan mengatakan kepada wartawan di ruang sidang pada hari Jumat bahwa ia tidak memiliki akses ke buku atau surat dalam dua bulan, dan bahwa ia tidak diizinkan untuk mandi dalam dua minggu, BBC News melaporkan.

Tanya Lokshina, seorang advokat yang berpusat di Moskwa untuk Human Rights Watch, mengatakan bahwa meskipun dia tidak akrab dengan detail spesifik dari kasus Whelan, pernyataannya di pengadilan menunjukkan bahwa dia tidak diberikan hak yang sama dengan tahanan Rusia lainnya.

“Penjara-penjara rutan Rusia melakukan mandi mingguan sebagai bagian dari rutinitas reguler mereka,” katanya melalui email.

“Tidak bisa mandi selama dua minggu tampaknya tidak biasa. Tahanan asing harus diperlakukan tidak berbeda dengan tahanan Rusia," imbuhnya.

Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB) menyatakan Whelan ditangkap karena memiliki flash drive yang berisi informasi rahasia. Whelan telah mengatakan kepada pengacaranya bahwa flash drive itu berasal dari seorang teman asal Rusia, dan ia mendapat kesan bahwa itu hanya berisi foto-foto kota asal temannya itu.

Whelan, yang lahir di Kanada dari orang tua asal Inggris dan dibesarkan di Ann Arbor, Michigan, memegang paspor AS, Inggris, Kanada, dan Irlandia. Jika dia dihukum karena spionase, ia bisa dipenjara hingga 20 tahun.

"Kami tentu saja tetap khawatir dengan kurangnya bukti dalam kasusnya dan sekretaris berkomitmen untuk terus meningkatkan ini di tingkat tertinggi," kata Morgan Ortagus, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Saudara kembar Paul Whelan, David Whelan, mengatakan kepada Free Press bahwa ia yakin saudaranya menjadi sasaran otoritas Rusia karena ia adalah seorang pengusaha Amerika.

"Sayangnya, FSB tampaknya telah salah menghitung hasil apa pun yang mereka harap untuk memeras penahanan palsu Paul," katanya.

"Paul telah berbagi catatan melalui pengacaranya bahwa dia yakin penangkapannya memiliki unsur terkait sanksi, tetapi kita tidak tahu mengapa dia mengatakan itu," imbuhnya.

"Penahanan berkelanjutan merupakan upaya dari pihak FSB untuk terus mengikat fase praperadilan dari kasus Paul," tulis David Whelan dalam email.

"Sayangnya, tidak ada alasan untuk berpikir bahwa kurangnya bukti yang terus-menerus muncul akan membebaskan Paul. Paul ditahan secara salah oleh pihak berwenang Rusia. Jika ada keadilan, Paul akan dibebaskan dan dikirim pulang ke keluarganya," imbuhnya.

David Whelan mengatakan keluarganya khawatir bahwa saudaranya telah diinterogasi tanpa kehadiran pengacaranya atau penerjemahnya.

Olga Karlova, seorang pengacara tim hukum Rusia Paul Whelan, mengatakan kepada Free Press bahwa Whelan telah diisolasi di penjara era Tsar.

"Mereka bertujuan untuk mengisolasi Paul dari dunia sebanyak yang mereka bisa," katanya.

"Kami sebagai pengacaranya akan melakukan yang terbaik untuk menjaga hak dan kepentingannya. Kami akan mengunjunginya minggu depan dan membahas posisi kami," imbuhnya.

Selama pertemuan 30 April dengan Whelan di penjara, Duta Besar AS untuk Rusia Jon Huntsman Jr. tidak diizinkan membaca surat-surat dari keluarga Whelan, memintanya menandatangani surat kuasa, dan dilarang berbicara tentang apa pun yang sebenarnya penting, kata Andrea Kalan, juru bicara Kedutaan Besar AS di Moskow, di Twitter.

"Biasanya, hal yang beradab adalah membiarkan Paul pulang ke rumah orang tuanya, yang bertanya-tanya apakah mereka akan melihat putra mereka hidup kembali," tweet Kalan pada hari Jumat, mencatat bahwa tidak ada bukti adanya kesalahan dalam kasus Whelan.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak