alexametrics

Dua Penjara Seumur Hidup untuk Penculik Bengis di AS

loading...
Dua Penjara Seumur Hidup untuk Penculik Bengis di AS
Jake Patterson, 21 (seragam oranye), penculik gadis 13 tahun dan membunuh orang tua gadis tersebut. Foto/REUTERS
A+ A-
BARRON - Seorang hakim pengadilan di Wisconsin, Amerika Serikat (AS), menghukum Jake Patterson dengan dua hukuman penjara seumur hidup. Dia adalah penculik bengis yang menculik gadis 13 tahun bernama Jayme Closs dan membunuh kedua orangtuanya.

Hakim Pengadilan Barron County, James Babler, mengatakan Patterson, 21, mengaku memiliki fantasi "menculik banyak gadis, dan membunuh banyak keluarga". Hakim menggambarkannya sebagai salah satu pria paling berbahaya yang pernah menjalani hukuman di planet ini.

"Patterson, Anda awalnya membunuh dua orang tua yang tidak bersalah, orang tua yang berusaha melindungi putri mereka," kata Babler yang emosional ketika dia membacakan hukuman maksimum untuk Patterson.



Penjara seumur hidup merupakan hukuman maksimum di negara bagian Wisconsin karena wilayah itu tidak menerapkan hukuman mati. Hukuman itu tidak memungkinkannya untuk bebas bersyarat.

Patterson pernah menjadi anggota Marinir AS. Namun, lima minggu kemudian dipecat karena berperilaku jahat. Dia juga pernah menjadi pekerja di pabrik keju.

Patterson pada bulan Maret mengakui melakukan pembunuhan dan penculikan pada bulan Oktober di Barron County, Wisconsin. Dia menyandera Closs selama 88 hari sebelum gadis remaja itu melarikan diri pada 10 Januari lalu.

Closs memiliki pesan untuk Patterson. "Jake Patterson mengambil (orang tua saya) pergi selamanya," katanya dalam sebuah pernyataan yang dibacakan oleh pengacaranya, seperti dikutip Reuters, Sabtu (25/5/2019). "Dia tidak bisa mengambil kebebasan saya. Saya akan selalu memiliki kebebasan saya dan dia tidak akan (mengambilnya)."

Closs sekarang tinggal bersama paman dan bibinya di Barron County, sebuah komunitas dengan 3.400 penduduk di barat laut Wisconsin. Dia banyak membantu polisi menjelajahi pedesaan sebagai bagian dari perburuan terhadap Patterson selama empat bulan.

"Karena monster ini, Jayme (Closs) tidak akan membiarkan ibu dan ayahnya di resital tari," kata Mike Closs, paman Jayme, di pengadilan.

Bibi Closs, Jennifer Smith, mengatakan keluarga itu puas dengan hukuman pengadilan dan tahu hukuman itu akan memberi kedamaian bagi Jayme Closs.

"Dia hidup dalam ketakutan, tidak memiliki kehidupan normal saat berusia 13 tahun, dan itu semua dari apa yang Anda lakukan," kata Smith kepada Patterson di pengadilan. "Saya tidak akan membiarkan Anda menghancurkan keluarga kami lagi. Kami bisa bahagia."

Patterson, dengan rambut yang dipotong pendek dan mengenakan seragam penjara oranye, duduk dengan kepala hampir sepanjang waktu di pengadilan. Tapi dia menggelengkan kepalanya dua kali. Yang pertama adalah ketika Jaksa Distrik Barron County Brian Wright mengatakan dia tetap menjadi ancaman bagi Jayme. Yang kedua adalah ketika Babler menyampaikan bahwa Patterson mengaku memiliki fantasi untuk memenjarakan seorang gadis muda, menyiksanya, dan benar-benar mengendalikannya.

Patterson mengungkapkan penyesalannya dalam pernyataan dengan bergumam.

"Saya akan melakukan apa saja, saya akan mati, saya akan melakukan apa saja untuk mengembalikan mereka," kata Patterson, yang menyebabkan ayahnya menangis. "Saya tidak peduli dengan diri saya, saya benar-benar minta maaf."

Menurut polisi, Patterson dengan hati-hati merencanakan kejahatan itu. Dia mengunjungi rumah keluarga Closs dua kali sebelum ia masuk ke jalan masuk pada dini hari pada 15 Oktober.

Dengan mengenakan pakaian hitam dengan topeng wajah, dia menembak ayah Closs melalui pintu depan dengan senapan lalu mendobrak pintu kamar mandi tempat Closs dan ibunya bersembunyi. Patterson mengikat gadis itu dengan selotip, menembak ibunya, lalu memasukkan Closs ke bagasi mobilnya dan pergi ke gubuknya di Gordon, sekitar 60 mil (97 km) utara Barron.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak