alexametrics

Meledak Selevel Bom Nuklir, Meteorit Mendarat di Australia

loading...
Meledak Selevel Bom Nuklir, Meteorit Mendarat di Australia
Meteorit saat melintasi langit Australia hari Selasa lalu. Foto/9 News
A+ A-
SYDNEY - Pusat NASA yang mempelajari asteroid dan meteor menangkap data yang menunjukkan lokasi pendaratan meteorit hari Selasa lalu. Meteorit itu meledak di atmosfer Bumi dengan kekuatan 1,6 kiloton dan beberapa pecahannya mendarat di Gunung Gambier, Australia.

Data dari Pusat Studi Objek Dekat Bumi di California tersebut menunjukkan situs pendaratan meteorit sebagai titik blue-green yang cukup besar pada peta bola api yang dilaporkan, seperti yang diambil oleh sensor Amerika Serikat (AS).

Setelah mencapai kecepatan 44.100 km/jam ketika memasuki stratosfer Bumi, benda langit itu terbakar dan meledak, dengan beberapa bagian mendarat sekitar 300 km sebelah barat daya Gunung Gambier.



“Energi yang tersimpan di atmosfer kita ketika benda itu meledak, 1,6 kiloton, sangat mengesankan," kata Profesor Phil Bland dari Curtin University. "Itu sangat tinggi," katanya lagi, seperti dikutip news.com.au, Jumat (24/5/2019).

Kekuatan ledakan itu setara dengan bom nuklir kecil. "Itu ada dalam jangkauan senjata nuklir kecil. Karena meledak di ketinggian 31,5 km, itu tidak menimbulkan kerusakan," ujar Bland.

Insinyur dirgantara NASA Dr Steve Chesley mengatakan kepada ABC Radio bahwa benda itu bisa seukuran mobil kecil atau sofa besar ketika memasuki atmosfer. "Tetapi tekanan tinggi menyebabkannya pecah dan potongan kecil seukuran kepalan tangan atau yang lebih besar bisa membuat jalan mereka ke permukaan sebagai meteorit," katanya.

"Anda tidak ingin itu mendarat di kepala Anda," ujarnya. "Tapi ini tidak akan benar-benar merusak tanah," imbuh dia.

"Apa yang dilihat orang-orang di sepanjang pantai Australia Selatan adalah pertunjukan cahaya yang spektakuler, mungkin ledakan sonik yang sangat keras yang akan menggetarkan jendela, ini tidak cukup besar untuk memecahkan jendela yang saya harapkan, dan kemudian hanya kerikil kecil yang jatuh ke jendela. Tidak pada kecepatan hipersonik, itu melambat dengan sangat cepat," papar Chesley.

Meteorit mencapai "puncak kecerahan" pada ketinggian 31,5 km, bergerak 11,5 km per detik, dengan total energi tumbukan 1,6 kiloton di atas perairan di wilayah selatan Australia.

Sebagai perbandingan, bom nuklir yang meledak di Hiroshima adalah 15 kiloton.

Pusat itu menghitung orbit presisi tinggi untuk objek dekat bumi seperti asteroid atau meteoroit untuk mendukung kantor koordinasi Pertahanan Planet NASA. Pusat itu kemudian memprediksi seberapa dekat meteorit tersebut dengan Bumi dan kemungkinan dampaknya.

"Perhitungan parameter orbital yang terus diperbarui, pendekatan tertutup, risiko dampak, statistik penemuan, dan desain misi untuk asteroid yang mungkin dapat diakses manusia tersedia di situs web ini," katanya, merujuk pada situs cneos.jpl.nasa.gov.

Pusat tersebut adalah rumah bagi sistem pemantauan dampak Jet Propulsion Laboratory’s Sentry, yang melakukan analisis jangka panjang tentang kemungkinan orbit asteroid berbahaya di masa depan, dan mencari kemungkinan dampak selama abad berikutnya.

Sebuah sistem pengintai juga memantau potensi penemuan asteroid baru dan menghitung jangkauan gerakan di masa depan bahkan sebelum benda-benda ini dikonfirmasi sebagai penemuan.

Skenario dampak hipotetis dikembangkan untuk digunakan di Konferensi Pertahanan Planet dan latihan serupa di pertemuan lainnya.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak