alexametrics

Usai Tes Rudal Balistik, Pakistan Ingin Berdamai dengan India

loading...
Usai Tes Rudal Balistik, Pakistan Ingin Berdamai dengan India
Pakistan menyatakan ingin berdamai dengan India. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
ISLAMABAD - Perdana Menteri Pakistan dan India bertukar pesan, berharap akan adanya perdamaian melalui Twitter. Peristiwa itu terjadi setelah Narendra Modi dipastikan kembali berkuasa di India dalam pemilu pasca konfrontasi antara dua negara bersenjata nuklir dan uji coba rudal balistik yang dilakukan Pakistan.

“Saya mengucapkan selamat kepada Perdana Menteri Modi atas kemenangan pemilu BJP dan sekutunya. Nantikan untuk bekerja dengannya untuk perdamaian, kemajuan dan kemakmuran di Asia Selatan,” cuit Khan seperti dikutip dari Reuters, Jumat (24/5/2019).

Tak lama setelah pidato kemenangan sebelum ribuan pendukung berkumpul di luar markas BJP pada Kamis malam, Modi mengucapkan terima kasih kepada Khan.



“Saya dengan hangat mengucapkan terima kasih atas harapan baik Anda. Saya selalu memberi keutamaan pada perdamaian dan pembangunan di wilayah kami,” katanya dalam tweet.

Tetapi dalam peringatan yang mungkin ditujukan untuk India, Pakistan sebelumnya mengumumkan bahwa mereka telah melakukan peluncuran rudal balistik permukaan-ke-permukaan Shaheen II, yang katanya mempunyai kemampuan sebagai senjata konvensional dan membawa nuklir pada jarak hingga 1.500 mil.

"Shaheen II adalah rudal berkemampuan tinggi yang sepenuhnya memenuhi kebutuhan strategis Pakistan menuju pemeliharaan stabilitas pencegahan di kawasan itu," kata militer Pakistan dalam sebuah pernyataan yang tidak menyebut langsung tetangganya.

Baca juga: Pakistan Uji Tembak Rudal Balistik yang Mampu Bawa Hulu Ledak Nuklir

Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmud Qureshi berbicara singkat dengan koleganya dari India, Sushma Swaraj, di sela-sela pertemuan negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Shanghai di ibukota Kirgistan, Bishkek.

“Kami tidak pernah berbicara dengan pahit, kami ingin hidup seperti tetangga yang baik dan menyelesaikan masalah luar biasa kami melalui pembicaraan,” katanya setelah pertemuan itu, di mana Swaraj memberinya hadiah permen.

Tidak ada reaksi langsung dari Kementerian Luar Negeri India atas tawaran Khan untuk bekerja sama dengan Modi menuju perdamaian.

Percakapan itu terjadi setelah berbulan-bulan ketegangan antara kedua negara, yang hampir memicu peperangan pada Februari lalu terkait wilayah Kashmir yang disengketakan, yang diklaim kedua pihak sejak kemerdekaan dari Inggris pada 1947.

Menyusul serangan bunuh diri di Kashmir yang menewaskan 40 anggota pasukan polisi paramiliter India pada Februari, jet India melancarkan serangan di Pakistan, menyerang apa yang dikatakan New Delhi sebagai kamp pelatihan Jaish-e Mohammed, kelompok radikal yang mengklaim serangan Kashmir.

Sebagai tanggapan, Pakistan melakukan serangan balasan dan jet-jet dari kedua negara bertempur di langit di atas Kashmir di mana seorang pilot India ditembak jatuh dan ditangkap.

Di tengah tekanan internasional untuk mengakhiri konflik, Pakistan mengembalikan pilot dan tidak ada lagi serangan tetapi ketegangan tetap tinggi, dengan baku tembak artileri dari kedua belah pihak terjadi di Kashmir.

Pakistan juga telah menutup sebagian wilayah udaranya bagi lalu lintas udara internasional, mengganggu penerbangan ke India dan bagian lain di kawasan itu.

Pada hari Kamis, seorang juru bicara kementerian luar negeri Pakistan mengatakan perselisihan Kashmir hanya dapat diselesaikan melalui penerapan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan diakhirinya permusuhan dan plebisit di wilayah tersebut.

“Karenanya dialog menjadi penting. Kami tetap berkomitmen pada hal yang sama, terlepas dari siapa pun yang membentuk pemerintahan baru di India,” katanya kepada wartawan di Islamabad.

Khan telah berulang kali menawarkan untuk memulai pembicaraan dengan India untuk menyelesaikan masalah Kashmir, yang telah menjadi penyebab dua dari tiga perang antara kedua negara, dan para pejabat mengatakan bahwa mereka berharap proses itu dapat dimulai setelah pemilu berakhir.

Bulan lalu Khan mengatakan dia yakin ada lebih banyak prospek pembicaraan damai dengan India jika BJP memenangkan pemilu.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak