alexametrics

China Jadikan Muslim Uighur 'Pekerja Budak' untuk Merek Top Dunia

loading...
China Jadikan Muslim Uighur Pekerja Budak untuk Merek Top Dunia
Produk pakaian dari Adidas. Foto/The Star
A+ A-
BEIJING - Perusahaan-perusahaan Barat penghasil merek top dunia telah terjerat dalam kampanye China untuk secara paksa mengasimilasi populasi Muslim Uighur-nya. Minoritas Muslim itu dijadikan "pekerja budak" untuk menghasilkan produk pakaian dan makanan bermerek terkenal.

Perusahaan-perusahaan itu antara lain Adidas AG, Hennes & Mauritz AB, Kraft Heinz Co, Coca-Cola Co, dan Gap Inc.

Mengutip Wall Street Journal (WSJ), Jumat (17/5/2019), kamp-kamp bagi para Muslim Uighur di Xinjiang yang oleh China diklaim sebagai kamp vokasi menjadi pemasok pekerja budak untuk perusahaan-perusahaan Barat.



Laporan itu bersumber penduduk setempat, pemberitahun resmi dan media pemerintah. Menurut pemberitahuan resmi, indoktrinasi politik adalah komponen penting dari program ini, yang ditujukan untuk etnis Uighur dan minoritas Muslim lainnya.

Seiring dengan keterampilan kejuruan, kurikulum tersebut mencakup bahasa Mandarin, materi pentingnya Partai Komunis dan persatuan nasional, hukum China dan cara melawan ekstremisme—seperti tidak berpakaian terlalu konservatif atau terlalu sering berdoa. Program-program tersebut dapat mencakup latihan militer.

Bagi para pekerja dan bos pabrik, penolakan terhadap program semacam itu dapat mengakibatkan penahanan sebagai tersangka simpatisan ekstremis.

Beberapa perusahaan Barat mengatakan program pelatihan wajib tersebut akan melanggar kebijakan mereka untuk pemasok, yang mengamanatkan kondisi tempat kerja yang bertanggung jawab, bebas dari diskriminasi.

Namun, banyak dari praktik ini terjadi di bawah radar atau pengawasan. Beijing telah mengarahkan perusahaan-perusahaan China untuk membawa lapangan pekerjaan ke Xinjiang, yang seringkali melalui subkontrak yang tidak diketahui perusahaan-perusahaan Barat. Praktik itu sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk mengurangi apa yang diklaimnya sebagai kekerasan dan ekstremisme agama di daerah tersebut.

Pihak berwenang di Xinjiang juga telah menerapkan langkah-langkah pengawasan yang agresif, meruntuhkan lingkungan tradisional Uighur dan mengabaikan protes internasional atas kamp-kamp penahanan untuk Muslim.

Dalam wawancara, pejabat setempat mengklaim warga tidak dipaksa masuk ke program pelatihan, dan mereka membantu warga miskin mencari pekerjaan. Pemerintah Xinjiang mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa tidak ada kerja paksa di wilayah tersebut dan menyebut pembicaraan itu "rumor dan fitnah."

Sebuah pabrik besar untuk Huafu Fashion Co., di Aksu menjalankan pekerjanya melalui program pelatihan kerja selama sebulan bekerja sama dengan pemerintah. Kota itu dekat perbatasan China dengan Kirgistan, diselimuti kawat berduri, pos pemeriksaan polisi dan kamera keamanan. Tiga perempat penghuninya adalah Uighur.

Sebuah foto dalam pengumuman online untuk situs pelatihan Huafu yang dibuka pada bulan Desember 2017 dengan 600 peserta pelatihan, menunjukkan para pekerja wanita berpakaian kamuflase berdiri tegak dan menjadi fokus perhatian. Pabrik tersebut disebut sebagai pabrik benang katun campuran terbesar di dunia, dan pemerintah setempat mengatakan dalam pemberitahuan resmi bahwa situs Huafu adalah bagian dari “pendirian pelatihan kejuruan skala besar.”

Berbicara kepada warga itu sulit; pejabat lokal menyela wawancara selama perjalanan terbaru WSJ ke wilayah tersebut. Dalam satu wawancara di dekat pabrik Huafu, dengan para pejabat berseliweran di dekatnya, Subinur Ghojam yang berusia 20 tahun dan seorang rekan kerjanya mengatakan mereka datang ke pabrik dari program pelatihan. "Sebelumnya saya memiliki pemikiran ekstremis, tetapi sekarang itu semua berlalu," kata Ghojam.

Setelah dia terdengar mengatakan kepada seorang wartawan bahwa dia berada di pusat pelatihan, para pejabat membawanya ke sebuah kamar di restoran yang berdekatan. Dia kemudian kembali dan berkata, "Mereka mengatakan itu rahasia. Bahkan membicarakannya tidak diperbolehkan."

Benang abu-abu yang dibuat oleh Huafu di Xinjiang melenggang ke pabrik di tempat lain di China, Bangladesh dan Kamboja yang menenun kaus untuk rantai ritel H&M Hennes & Mauritz. Hal itu diungkap dua orang yang mengetahui proses rantai produksi perusahaan.

Benang juga muncul dalam rantai pasokan Adidas dan Esprit Holdings Ltd., meskipun merek-merek top itu tidak membeli langsung dari Huafu.

Menanggapi laporan ini, Adidas mengatakan bahwa pihaknya telah menyarankan pemasoknya untuk menunda pembelian benang dari Huafu sambil menunggu penyelidikan. Adidas telah melarang pemasoknya untuk mempekerjakan pekerja melalui agen pemerintah Xinjiang pada tahun 2016. Perusahaan itu khawatir tentang kerja paksa dan diskriminasi.

Sedangkan Esprit mengatakan sedang menyelidiki praktik di Huafu. H&M mengklaim tidak memiliki rencana untuk memulai hubungan dengan pemasok baru di wilayah tersebut.

Huafu, yang berbasis di China timur, mengatakan semua pekerjanya ada di sana secara sukarela."Sistem manajemen tenaga kerjanya sepenuhnya mematuhi konvensi dan peraturan internasional," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan tersebut menambahkan, program pelatihan in-house adalah wajib untuk semua pekerja baru terlepas dari etnis atau agama.

Perusahaan Gap, melalui seorang juru bicaranya, mengatakan dua pemasoknya menggunakan benang dari pabrik di Xinjiang, dan merek perusahaannya saat ini menyortir pabrik pemasok dengan kategori "lebih disukai" dan "tidak disukai."

"Perusahaan telah berkomunikasi dengan seluruh pabrik-pabrik kami berdasarkan harapan kami tentang mereka kinerja sosial dan lingkungan, yang merupakan kondisi untuk berbisnis dengan kami," katanya.

Beberapa tahun yang lalu, Presiden China Xi Jinping memerintahkan penumpasan skala penuh di Xinjiang setelah menyalahkan gerilyawan Muslim sebagai biang pengeboman dan kekerasan lainnya. Meningkatkan lapangan kerja adalah inti dari strategi pemerintah. "Seseorang dengan pekerjaan akan stabil," kata Xi kepada pejabat setempat pada tahun 2014.

Pembuat garmen besar telah diberikan pembebasan pajak lima tahun dan subsidi untuk pengadaan pelatihan, listrik, lahan dan pekerja untuk memindahkan produksinya ke Xinjiang.

Nate Herman, wakil presiden senior untuk Asosiasi Pakaian dan Alas Kaki Amerika, sebuah kelompok perdagangan industri, mengatakan bahwa kelompoknya telah membahas situasi Uighur dan ketidakjelasan rantai pasokan di Xinjiang. "Kami tahu ada masalah," katanya.

Di Xinjiang selatan, pemerintah Hotan dan Kashgar mengumumkan pada tahun 2017 dorongan tiga tahun untuk menempatkan 100.000 "surplus pekerja pedesaan" dalam program kejuruan.

Di Aksu, para pejabat telah mengumpulkan lebih dari 4.000 penduduk selama dua tahun terakhir untuk kursus deradikalisasi dan pembuatan tekstil di bawah “manajemen gaya militer terkonsentrasi, tertutup,” guna memenuhi kebutuhan tenaga kerja pabrik, sumber daya manusia dan biro jasa sosial. Hal itu disampaikan otoritas pemrintah Aksu dalam sebuah pemberitahuan pada bulan Desember tahun lalu. Menurut pemberitahuan itu, banyak yang menuju ke pabrik tekstil.

Selama kunjungan WSJ, papan buletin desa di sekitar Aksu menampilkan daftar penduduk di bawah garis kemiskinan, dengan nama lengkap mereka, nomor ID nasional dan alasan pemiskinan ("kekurangan tanah","kurang keterampilan", "kurang motivasi"). Lusinan nama yang terdaftar dilihat oleh WSJ di dua desa yang membawa resolusi kasus yang sama. yakni, "dipindahkan ke tempat kerja."

Dokumen yang terkait dengan program pelatihan dihapus dari situs web pemerintah setelah WSJ mengajukan pertanyaan kepada pejabat setempat.

Seorang warga Uighur di luar kota ingat para pejabat menyapu desa untuk “mengatur” penduduk setempat agar bekerja di pabrik-pabrik tekstil tahun lalu. Jika para pekerja berhenti, kata orang itu, para pejabat kembali untuk mengatur mereka lagi. "Jika pemerintah menyuruh Anda pergi kerja, Anda pergi," kata warga tersebut.

Li Xinbin, kepala propaganda Aksu, mengatakan ia dan pejabat lainnya ditugaskan untuk melepaskan setiap keluarga dari kemiskinan, yang didefinisikan sebagai pendapatan tahunan di bawah 2.300 yuan (USD 340), pada akhir tahun ini. Mereka menggunakan waktu dan dana pribadi jika perlu, dan harus mencatat kemajuan mereka di aplikasi smartphone. Li mengatakan bahwa kota ini tidak memiliki "pusat pelatihan" dalam bentuk apa pun.

Para pejabat China telah menerapkan istilah pelatihan kejuruan secara luas, termasuk untuk kamp-kamp penahanan di mana komunitas Uighur mengatakan mereka disiksa dan dipaksa untuk meninggalkan Islam.

Adrian Zenz, yang meneliti kamp-kamp Xinjiang, mengatakan bahwa pusat-pusat penahanan dan program pelatihan kerja jangka pendek membentuk rangkaian paksaan. “Dalam kedua kasus tersebut, jenis pelatihan ini tidak benar-benar sukarela, tetapi mandat pemerintah.”

Esquel Group yang berbasis di Hong Kong—pembuat baju dengan kontrak terbesar di dunia dengan pelanggan Calvin Klein, Tommy Hilfiger, Nike Inc. dan Patagonia Inc.,—mendirikan tiga pabrik pemintalan di Xinjiang agar dekat dengan ladang kapas di kawasan itu. CEO Esquel John Cheh mengatakan bahwa pada 2017 para pejabat mulai menawarkan warga Uighur dari Xinjiang selatan kepada perusahaan sebagai pekerja.

Cheh mengatakan Esquel mengambil total 34 dalam dua tahun terakhir, dengan semua keputusan perekrutan dan pelatihan dibuat secara independen dari pemerintah. "Kami sama sekali tidak dipaksa untuk mempekerjakan siapa pun."

PVH Corp, perusahaan induk Calvin Klein dan Tommy Hilfiger, mengatakan pihaknya berencana untuk meningkatkan pengawasan terhadap pemasok bahan baku. Nike mengatakan mereka bertanya kepada pemasoknya apakah mereka menggunakan kapas dari Xinjiang. Sedangkan Patagonia menolak berkomentar.

Menurut pengumuman pemerintah, Xinjiang Jinliyuan Garment Co. menempatkan penduduk desa yang dipasok oleh pemerintah melalui program pelatihan yang mencakup "de-ekstrifikasi" sebelum membuat mereka bekerja.

Jinliyuan membuat beberapa jaket untuk rantai ritel C&A yang berbasis di Eropa, sebuah unit Cofra Holding AG. Sebuah laporan TV Xinjiang pada bulan Juli juga menunjukkan para pekerja di pabrik menjahit parka anak-anak bertema Minnie Mouse berwarna merah muda.

"Sebelumnya kami akan merekrut pekerja satu per satu sendiri, tetapi sekarang biro sumber daya manusia dan jaminan sosial dan komite manajemen menemukan tenaga kerja untuk kami," kata manajer produksi Zhang Yujiang dalam siaran itu.

Seorang juru bicara Disney mengatakan perusahaan tidak memiliki hubungan dengan pabrik garmen di Xinjiang dan tidak mengizinkan pabrik Aksu untuk memproduksi parka. Dia tidak akan menentukan apakah pakaian itu palsu. Seorang juru bicara C&A mengatakan pengecer membeli jaket dari pabrik Aksu tahun lalu setelah audit tidak menemukan masalah. Jinliyuan tidak menanggapi permintaan komentar.

Sebuah artikel pada bulan Juli di Xinjiang Economic Journal yang dikelola pemerintah mengatakan bahwa eksekutif Cofco Tunhe Co, mengunjungi Aksu.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak