alexametrics

Kim Jong-un: Perdamaian di Semenanjung Korea Tergantung Sikap AS

loading...
Kim Jong-un: Perdamaian di Semenanjung Korea Tergantung Sikap AS
Pemimpin Korut Kim Jong-un mengatakan perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea sepenuhnya bergantung pada sikap AS di masa depan. Foto/Istimewa
A+ A-
SEOUL - Pemimpin Korea Utara (Korut), Kim Jong-un, mengatakan perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea sepenuhnya bergantung pada sikap Amerika Serikat (AS) di masa depan. Hal itu diungkapkan Kim Jong-un saat bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Situasi di semenanjung Korea dan wilayah itu sekarang terhenti dan telah mencapai titik kritis di mana ia dapat kembali ke keadaan semula ketika AS mengambil sikap sepihak dengan itikad buruk di pembicaraan KTT DPRK-AS kedua baru-baru ini," kantor beritan Korut, KCNA melaporkan mengutip pernyataan Jong-un, menggunakan nama resmi Korut, Republik Rakyat Demokratik Korea.

"DPRK akan mempersiapkan dirinya untuk setiap situasi yang mungkin terjadi," tegas Jong-un seperti dikutip dari Reuters, Jumat (26/4/2019).



Dalam pemberitaannya, KCNA juga menyinggung soal undangan Kim Jong-un kepada Putin untuk mengunjungi Pyongyang.

"Kim Jong-un mengundang Putin ke Korea Utara pada waktu yang tepat dan Putin menerimanya," tulis KCNA.

Pembicaraan tatap muka pertama antara Putin dan Jong-un, yang diadakan di sebuah pulau di lepas pantai kota Rusia Vladivostok pada hari Kamis, tampaknya tidak menghasilkan terobosan besar.

"Kedua pemimpin melakukan diskusi mendalam tentang cara-cara bagi negara mereka untuk mempromosikan komunikasi strategis dan kolaborasi taktis dalam rangka memastikan perdamaian dan keamanan di semenanjung Korea dan di kawasan itu," tulis KCNA.

Putin mengatakan ia pikir kesepakatan tentang program nuklir Pyongyang adalah mungkin dan bahwa cara untuk sampai ke sana adalah dengan melangkah maju selangkah demi selangkah untuk membangun kepercayaan.

"Tetapi jaminan AS dalam hal apa pun mungkin perlu didukung oleh negara-negara lain yang terlibat dalam perundingan enam arah sebelumnya tentang masalah nuklir," ucap Putin.

KCNA mengatakan Rusia dan Korut sepakat untuk mengambil langkah-langkah lebih lanjut guna bekerja sama dalam perdagangan, ekonomi, ilmu pengetahuan dan teknologi.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak