alexametrics

China Pampang Foto Pengemplang Pajak Sebelum Pemutaran Film Avengers

loading...
China Pampang Foto Pengemplang Pajak Sebelum Pemutaran Film Avengers
China memutar film pendek berisi daftar pengemplang pajak sebelum pemutaran film Avengers:Endgame. Foto/SCMP
A+ A-
BEIJING - China mempunyai cara tersendiri untuk memberikan sanksi sosial bagi para pengemplang pajak. Mereka sengaja menunjukkan foto para pengemplang pajak sebelum pemutaran film Avenger Endgame.

Seperti yang terlihat di di Xingxin Time Movie World di Lishui, provinsi Zhejiang. Penonton yang ingin menyaksikan film Avengers: Endgame disajikan sebuah film pendek berisi foto dan nama 60 pengemplang beserta jumlah tunggakan pajaknya.

Film pendek yang digagas oleh Pengadilan Distrik Liandu ini rencana akan ditayangkan di bioskop-bioskop di Lishui sebelum pemutaran film. Tujuannya informasi itu dapat menjangkau lebih dari 2.000 orang per hari, kata pengadilan dalam sebuah posting di WeChat pada hari Rabu.



Postingan tersebut merinci konsekuensi yang dihadapi oleh para pengemplang, seperti pembatasan perjalanan, daftar hitam, dan paparan media.

"Dengan menunjukkan videonya, orang dapat mengetahui konsekuensi dari tidak memenuhi tanggung jawab Anda menurut hukum," kata pengadilan seperti dikutip dari South China Morning Post, Kamis (25/4/2019).

"Bagi mereka yang memiliki kemampuan untuk membayar tetapi menolak atau berbohong terkait properti mereka, pengadilan akan mengambil langkah-langkah seperti membekukan properti mereka, menahan atau mendenda mereka, dan bahkan meminta mereka bertanggung jawab secara pidana," sambung postingan tersebut.

Rencanaya, para pengemplang pajak di China akan dipermalukan dengan menyiarkan nama dan wajah mereka di layar raksasa pada libur Hari Buruh pada 1 Mei mendatang.

Pengadilan telah menunjukkan daftar nama debitur dan informasi lain di bioskop dan layar digital selama setahun guna menekan mereka untuk melunasi kewajibannya. Pengadilan telah menunjuk 5.478 orang dan meminta lebih dari 80 untuk membayar hutang mereka jika mengetahui bahwa perusahaan mereka telah diumumkan ke publik.

Postinga di WeChat itu mengatakan seorang pria yang muncul dalam daftar di bioskop langsung melunasi tunggakan pajaknya sebesar USD7.430. Hal itu dilakukannya setelah seorang putrinya mengatakan kepadanya ia akan pergi ke bioskop dengan teman-temannya dan akan merasa malu jika foto ayahnya muncul di layar.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah China telah mencoba membujuk dunia bisnis dan individu untuk mematuhi aturan melalui sistem kredit sosial.

Menurut laporan tahunan yang dirilis oleh Pusat Informasi Kredit China tahun lalu sekitar 17,46 juta orang telah "didiskreditkan" terbatas dalam membeli tiket pesawat dan 5,47 juta dilarang membeli tiket kereta api berkecepatan tinggi.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak