alexametrics

Kapal Perang India dan Australia Tiba di China

loading...
Kapal Perang India dan Australia Tiba di China
Kapal perang India dan Australia tiba di China untuk mengikuti parade Angkatan Laut pada Selasa mendatang. Foto/Istimewa
A+ A-
QINGDAO - Kapal perang dari India, Australia dan beberapa negara lain tiba di kota pelabuhan China timur Qingdao, Minggu (21/4/2019) guna menghadiri parade angkatan laut.

China pada hari Selasa mendatang akan menandai 70 tahun berdiri Angkatan Lautnya, di mana ia akan memamerkan kapal perang baru termasuk kapal selam nuklir dan kapal perusak pada parade besar di perairan Qingdao.

China mengatakan kapal perang dari sekitar belasan negara juga mengambil bagian - satu sumber diplomatik dengan pengetahuan langsung mengatakan total 13 negara - dan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menyiapkan langkah terbaik untuk menyambut mereka.



India, yang telah berselisih dengan China mengenai perbatasan darat mereka yang disengketakan dan dukungan Beijing untuk saingan regional Pakistan, telah mengirim kapal perusak berpeluru-kendali INS Kolkata untuk ikut serta, bersama dengan sebuah kapal pasokan.

“Kami membawa kepada Anda salah satu kapal terbaik yang kami buat. Ini adalah kebanggaan bangsa dan angkatan laut, dan kami sangat senang berada di sini,” kata Kapten Aditya Hara di dermaga setelah turun dari kapal di Qingdao seperti dikutip dari Reuters.

Sebuah sumber yang mengetahui situasi mengatakan kepada Reuters bahwa Kolkata telah berlayar melalui Selat Taiwan untuk sampai ke Qingdao, jalur air sensitif yang memisahkan China dengan Taiwan yang otonom, yang diklaim oleh Beijing sebagai wilayah keramat China.

"Kami menuju rute langsung dan kami sangat senang bahwa kami difasilitasi oleh Angkatan Laut PLA dan mereka memastikan bahwa kami memiliki jalur yang aman ke Qingdao," ujar Hara, ketika ditanya apakah mereka telah berlayar melalui Selat Taiwan.

Australia, sekutu dekat Amerika Serikat, mengirimkan kapal fregat rudal kendali HMAS Melbourne ke Qingdao, meskipun para pejabat menolak untuk membuat kapten bersedia untuk diwawancarai.

China dan Australia terlibat perselisihan terkait kecurigaan Canberra atas campur tangan Beijing dalam politik negara itu dan larangan Australia terhadap Huawei Technologies Co Ltd untuk memasok peralatan jaringan broadband 5G.

Jepang juga mengirim kapal perusak ke Qingdao, dalam kunjungan pertama kapal angkatan laut Jepang ke China sejak 2011, menurut media Jepang.

Hubungan antara China dan Jepang, ekonomi terbesar kedua dan ketiga di dunia, telah terganggu oleh perselisihan teritorial yang telah berlangsung lama mengenai sekelompok pulau kecil di Laut China Timur dan kecurigaan China tentang upaya Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe untuk mengubah konstitusi pasifis Jepang.

Tetapi mereka telah berusaha untuk meningkatkan hubungan baru-baru ini, dengan Abe mengunjungi Beijing pada Oktober lalu, ketika kedua negara berjanji untuk menjalin hubungan yang lebih dekat dan menandatangani berbagai perjanjian termasuk pakta pertukaran mata uang senilai USD30 miliar.

Negara-negara lain yang ikut serta termasuk teman dekat China, Rusia, dan tiga negara yang terlibat perselisihan dengan China atas klaim di Laut Cina Selatan yang disengketakan: Vietnam, Malaysia, dan Filipina.

Pakistan, sekutu China yang sangat dekat, tidak ada dalam daftar negara yang mengirimkan kapal mengikuti parade.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak