alexametrics

China Awasi Proyek Upgrading Pangkalan AS-Australia di Manus

loading...
China Awasi Proyek Upgrading Pangkalan AS-Australia di Manus
Pangkalan Angkatan Laut Lombrum di Pulau Manus, Papua Nugini. Foto/Istimewa
A+ A-
CANBERRA - China mulai meningkatkan survei perairan di dekat Pulau Manus. Kapal-kapal berteknologi tinggi China terdeteksi di dekat pangkalan angkatan laut Amerika Serikat (AS) dan Australia yang tengah sedang ditingkatkan di pulau itu.

Penempatan kapal-kapal China ke perairan dekat Papua Nugini memicu kekhawatiran. Para ahli percaya informasi apa pun yang dikumpulkan oleh China dapat menjadi penting dalam setiap konflik maritim di masa depan dengan AS.

Kapal-kapal sipil China semakin banyak dikerahkan di luar "Rantai Pulau Kedua" yang sebagian besar disejajarkan dengan AS, memicu kekhawatiran China mengumpulkan data perencanaan misi dan memetakan rute-rute kapal selam yang penting.



Data satelit GPS mengungkapkan dua kapal penelitian China memetakan perairan di Zona Ekonomi Eksklusif (EEZ) Papua Nugini di utara Pulau Manus pada Desember tahun lalu, dua minggu setelah Wakil Presiden AS Mike Pence mengumumkan pembangunan kembali Pangkalan Angkatan Laut Lombrum.

Survei ilmiah laut dalam adalah bagian dari penelitian oseanografi Beijing di Pasifik Barat. Armada Riset Lautan Jauh China telah melakukan survei di sekitar Filipina, Palau, Guam, dan Jepang.

Menurut sebuah laporan 23 Desember yang dilihat oleh ABC, jarak genap antara kedua kaki di EEZ Papua Nugini menunjukkan pengumpulan data batimetri terjadi.

Sementara pejabat senior militer Australia dan AS mengakui survei oseanografi sepenuhnya sah, mereka sadar kapal-kapal sipil juga mengumpulkan data berharga untuk operasi pertahanan di masa depan, koresponden ABC, Andrew Green, melaporkan.

"Informasi yang diperoleh untuk tujuan sumber daya memiliki penggunaan ganda untuk keperluan militer," Green diberitahu oleh seorang pejabat pertahanan Australia yang telah lama bertugas, yang minta identitasnya dirahasiakan.

"Menetapkan data dasar di sekitar dasar laut itu terbuat dari apa, seperti apa bentuk dasar lautnya, salinitas dan apa lapisan termal yang ada di dalam air berguna untuk penambangan tetapi juga membantu menentukan kondisi akustik untuk operasi kapal selam," kata juru bicara Departemen Pertahanan Australia.

"Hukum internasional mengizinkan dilakukannya penelitian ilmiah kelautan di perairan internasional, dalam parameter tertentu, asalkan kegiatan tidak melanggar hak-hak negara lain atau secara tidak sah mengganggu penggunaan laut yang sah lainnya," imbuhnya seperti dikutip New Zealand Herald dari ABC, Minggu (21/4/2019).

Sebuah laporan US Naval College dari November 2018 menyimpulkan kegiatan penelitian oseanografi di luar wilayah China menimbulkan sejumlah kekhawatiran bagi para pembuat kebijakan AS.

Ketika didesak oleh publikasi tersebut, Kementerian Luar Negeri China bersikeras bahwa penelitian oseanografinya yang luas semuanya dilakukan dalam hukum internasional dan melekat pada pengembangan ilmiah global.

"Penelitian oseanografi dan ilmiah China di Pasifik Barat benar-benar sejalan dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut dan memberikan kontribusi pada studi ilmiah kelautan," ujar juru bicara Kementerian Luar Negeri Lu Kan meyakinkan ABC.

Sebuah Nota Kesepahaman ditandatangani bulan lalu oleh Kepala Pertahanan dari Australia dan Papua Nugini, sebuah panduan untuk peningkatan bersama Pangkalan Angkatan Laut Lombrum.

Pemerintah Federal mengatakan peningkatan kerja sama di pangkalan Angkatan Pertahanan Papua Nugini di Provinsi Manus adalah perpanjangan alami dari kemitraan Pertahanan yang sudah lama dan kolaboratif.

Sementara skala komitmen AS masih belum jelas, dengan Pence menahan diri untuk tidak mengungkapkan berapa banyak uang yang akan disumbangkan oleh Pemerintahan Trump untuk proyek tersebut, atau apakah kapal-kapal AS akan berbasis di Lombrum secara permanen.
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak